Azan di Tengah Hutan

Image
Munawar Khalil N
Agama | Monday, 27 Jun 2022, 20:41 WIB

Beberapa tahun lalu, saya melakukan pendakian di sebuah gunung bersama beberapa kawan. Medannya cukup berat. Harus menembus hutan, lembah, dan sungai. Jalur yang kami lewati bukanlah jalur yang biasa dilewati oleh para pendaki. Penduduk yang kami temui di perjalanan mengatakan hutan yang kami lewati jarang sekali dimasuki oleh manusia. Kami shalat di mana saja yang memungkinkan. Tidak ada rumah apalagi masjid.

Foto: dokpri

Hari kedua, senja mulai merambat. Kami berjalan seperti semut berbaris. Sayup- sayup terdengar suara azan menggema. Azan yang entah dari mana datangnya. Ini di hutan belantara! Jauh dari perkampungan. Adakah kawan yang memutar azan di hapenya? Saya tanya kawan, tak ada yang mengaku. Azan itu terngiang di telingaku. Seperti dilantunkan oleh muazin dari tanah suci. Gemanya menelisik di antara pepohonan dan bunyi aliran sungai yang kami lewati.

Kami beristirahat di pinggiran sungai berbatu. Airnya tak dalam. Saya naik di sebuah batu yang cukup besar. Sekejap kemudian saya tak lagi berhasrat mencari tahu darimana suara azan itu berasal. Saya memejamkan mata. Menikmati kesyahduan senja, masih ditemani suara azan yang entah darimana datangnya. Begitu damai, begitu tenang. Harmoni alam mengalun hingga ke dalam jiwa.

Tiba-tiba kawan memanggil, "Ayo shalat dulu". Saya segera mengambil air wudhu dari sungai lalu bergegas ke tepian. Kawan-kawan sudah siap untuk shalat berjamaah. Seorang kawan melantunkan azan. Meski suaranya tidak sebagus suara azan yang terngiang di telinga saya sebelumnya, tapi azan di antara riak sungai dan rimbunnya hutan membuat hati kami damai. Kami shalat beralaskan tanah dan dedaunan.

Bagaimana kau hendak bersujud pasrah, sedang wajahmu yang bersih sumringah,

Keningmu yang mulia dan indah begitu pongah

Minta sajadah agar tak menyentuh tanah

Apakah kau melihatnya seperti iblis saat menolak

Menyembah bapamu dengan congkak

Tanah hanya patut diinjak, tempat kencing dan berak,

membuang ludah dan dahak

atau paling jauh hanya lahan pemanjaan nafsu serakah dan tamak

Apakah kau lupa bahwa

tanah adalah bapa dari mana ibumu dilahirkan

Tanah adalah ibu yang menyusuimu dan memberi makan

Tanah adalah kawan yang memelukmu dalam kesendirian

dalam perjalanan panjang menuju keabadian

Singkirkan saja sajadah mahalmu

Ratakan keningmu

Ratakan heningmu

Tanahkan wajahmu

Pasrahkan jiwamu

Biarlah rahmat agung Allah membelaimu dan

Terbanglah kekasih.

(Sujud - KH Mustofa Bisri)

Beberapa saat kemudian kami meninggalkan tempat tersebut. Menyusuri pinggiran sungai mencari tempat untuk mendirikan tenda. Menjauh dari sungai. Namun semakin menjauh, bunyi aliran sungai terdengar semakin besar. Apa yang terjadi? Kami mengarahkan senter ke sungai. Segera kami sadar. Air bah datang menggulung apa saja yang menghalangi jalannya. Beruntung kami berada di tempat aman.

Mulut saya kaku. Pikiran membayangkan kengerian hanyut di sungai di tengah belantara di malam yang gelap. Suara azan itu hilang dari pendengaran.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

suka corat coret

Buta Aksara Alquran

Tanamkanlah Sejak Dini

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Pijat Kinasih Adalah: Definisi dan Manfaatnya Untuk Kesehatan Tubuh

Image

Karutan Majene Gelar Dzikir Bersama Warga Binaan di Hari 10 Muharram

Image

KEMENKUMHAM CATAT 2 REKOR MURI PADA LOMBA ESPORTS

Image

5 Jenis Sepeda Gunung yang Perlu Kamu Ketahui

Image

Today, Hari Kucing Sedunia

Image

Kemenkumham Catat 2 Rekor MURI pada Lomba Esports

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image