12 Alasan Mengapa Anda Membenci Segalanya dan Semua Orang

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Friday, 25 Mar 2022, 10:52 WIB
image: ACR

Kemarahan dan kebencian adalah perasaan yang begitu murni.

Sangat lucu mendengarkan orang-orang yang belum pernah mengalami tingkat kemarahan seperti itu sebelumnya. Mereka selalu berbicara tentang betapa buruknya rasanya dan betapa buruknya perasaan Anda karena Anda marah. Orang-orang ini tampaknya tidak mengerti bahwa kemarahan dan kebencian membuat kehidupan dan dunia yang membingungkan menjadi begitu sederhana.

Dan sejujurnya, jika Anda adalah tipe orang yang senang marah, menyukai konflik, ingin mengalami adrenalin yang datang dengan menguji diri sendiri terhadap orang lain, ya, tidak ada obat yang lebih baik.

Tetapi, dan selalu ada tetapi, inilah masalahnya dengan kemarahan dan kebencian. Kemarahan dan kebencian membuat Anda buta. Itu membuat Anda buta terhadap banyak hal indah tentang hidup, kerusakan yang Anda sebabkan pada orang yang Anda cintai, dan kerusakan yang Anda sebabkan pada hidup Anda. Itu belum termasuk keburukan yang Anda masukkan ke dunia yang berdampak negatif pada target kebencian Anda.

Rasanya tidak enak jika Anda sebenarnya bukan orang yang buruk. Tetapi jika Anda adalah orang yang buruk, Anda mungkin tidak akan mencoba menemukan jawaban untuk tidak begitu membenci dan marah. Kemungkinannya cukup bagus Anda merasa bersalah karenanya. Anda mungkin merasa malu karena tersedot ke dalam kekacauan dan kemarahan apa pun yang menarik Anda ke dalamnya.

Dan, tentu saja, jika Anda mencoba mengungkapkannya kepada orang lain, mereka mungkin mencoba mempermalukan Anda karena memang begitulah orang. Jadi jangan berlarut-larut dalam rasa malu itu. Anda mungkin dihukum karena cara Anda bertindak atau merasa. Namun, alternatif untuk tetap dalam pola pikir itu tentu saja tidak lebih baik. Jangan berharap mendapat banyak simpati dari orang sembarangan. Faktanya, mungkin lebih baik untuk membicarakannya dengan privasi seorang terapis yang seharusnya tidak menghakimi Anda.

Kita akan melihat alasan orang merasa benci, apa yang harus dilakukan, dan teknik manajemen diri. Anda mungkin menemukan bahwa manajemen diri mungkin bukan alat yang cukup ampuh untuk mengatasi perasaan marah dan kebencian Anda. Tidak apa-apa. Ini masalah besar dan mungkin memerlukan bantuan profesional kesehatan mental.

Karena itu, mari masuk ke beberapa alasan mengapa Anda mungkin membenci segalanya dan semua orang.

1. Trauma yang belum terselesaikan yang masih memengaruhi Anda.

Trauma yang tidak terselesaikan dapat menjadi sumber perasaan negatif, depresi, kemarahan, atau kebencian. Anda mungkin merasa marah pada orang atau situasi yang menyakiti Anda.

Mungkin Anda merasa benci terhadap institusi yang mengecewakan Anda. Misalnya, jika Anda berada dalam bencana alam, Anda mungkin merasa marah pada pemerintah atau lembaga bantuan yang tidak memberikan bantuan yang Anda butuhkan.

Beberapa veteran tempur kembali dari penempatan mereka dengan kebencian dan kemarahan terhadap orang-orang yang mereka lawan dari stres pertempuran, kehilangan teman, dan apa pun yang harus mereka lakukan dalam menjalankan tugas.

Pelecehan anak, kekerasan dalam rumah tangga, penyintas kekerasan seksual, atau korban kejahatan mungkin berhak merasakan kemarahan dan kebencian terhadap orang-orang yang menganiaya mereka.

Trauma datang dalam berbagai rasa. Intinya adalah pengalaman emosional negatif yang meninggalkan bekas abadi dalam perjalanan Anda melintasi dunia.

Solusi: Trauma biasanya perlu ditangani dengan bantuan profesional kesehatan mental yang berkualitas. Anda mungkin memerlukan pengobatan untuk membantu meredakan emosi yang ekstrem dan memberikan stabilitas untuk mengatasi dan menyembuhkan apa pun yang Anda alami.

Selain itu, terapi kemungkinan akan disarankan dan harus dieksplorasi. Ya, saran profesional Anda mungkin terdengar bodoh atau konyol. Namun, cobalah saran mereka sebelum menghapusnya. Terkadang hal-hal yang terdengar paling bodoh itulah yang akhirnya membantu kita.

2. Masalah kecemasan umum atau sosial.

Banyak orang tidak menyadari bahwa kecemasan dan gangguan kecemasan dapat menyebabkan masalah kemarahan. Kecemasan menyebabkan stimulasi berlebihan di otak seseorang, yang dapat diproyeksikan ke luar dalam banyak cara.

Banyak orang dengan kecemasan mencoba membangun konsistensi atau prediktabilitas dalam hidup mereka. Jika prediktabilitas itu terganggu, dapat menyebabkan orang tersebut menjadi marah pada kehidupan atau orang-orang yang menyebabkan gangguan tersebut. Kemarahan itu bisa mendidih menjadi kebencian karena orang itu hanya mencari sedikit kedamaian, tetapi hidup tidak akan membiarkan mereka memilikinya!

Solusi: Masalah kecemasan perlu ditangani dengan profesional kesehatan mental. Anda akan ingin sampai ke akar kecemasan untuk menemukan perawatan yang tepat untuk mengendalikannya. Anggap saja itu hanya kecemasan karena dunia sedang stres dan hidup ini sulit. Dalam hal ini, mungkin ada praktik manajemen diri yang dapat membantu, seperti meditasi atau menciptakan ruang damai dalam hidup Anda. Trauma yang belum terselesaikan atau gangguan kecemasan mungkin memerlukan terapi atau pengobatan untuk mengendalikannya.

3. Stres dari kehidupan, pekerjaan, atau tanggung jawab.

Dunia adalah tempat yang sulit. Kebencian dan kemarahan terhadap posisi seseorang dalam hidup dapat dengan mudah menumbuhkan kebencian. Kebencian itu membuat orang-orang itu menjadi "idiot yang berguna," meminjam ungkapan dari ekonom Ludwig von Mises. Orang-orang ini dibutakan oleh keyakinan ideologis, kemarahan, dan kebencian mereka untuk dimanipulasi untuk mendorong agenda agresif.

Sangat mudah untuk marah dan bahkan membenci orang yang memilikinya lebih baik dari yang lain. Kebencian itu adalah senjata ampuh bagi aktor jahat untuk mencuri waktu, uang, dan perhatian Anda agar tidak membuat hidup Anda lebih baik. Kemarahan adalah salah satu cara termudah untuk membuat orang tetap terlibat dan mendengarkan media sosial dan berita.

Solusi: Selalu ajukan pertanyaan. Alasan besar mengapa kemarahan dan kebencian semacam ini dapat berkembang adalah karena begitu banyak orang menerima otoritas secara membabi buta. Berbagai outlet berita memiliki bias yang jelas untuk mengeluarkan versi "kebenaran" mereka daripada pelaporan berbasis fakta. Mereka fokus pada yang ekstrem, tontonan, karena itulah yang diinginkan oleh masyarakat umum. Dan dalam hal pendapatan iklan dan sponsor, lebih banyak mata berarti lebih banyak uang.

Bekerja untuk mengurangi stres dalam hidup Anda sendiri. Apakah ada tanggung jawab yang dapat Anda lepas dari pundak Anda sendiri? Bisakah Anda mulai mengatakan "tidak" pada lebih banyak hal yang orang lain coba berikan kepada Anda? Apakah Anda orang yang menyenangkan orang yang terus-menerus membuat diri Anda terlalu kurus karena Anda tidak ingin mengecewakan orang lain? Apa jenis stres yang menyebabkan dalam hidup Anda?

4. Perbedaan ideologi yang memisahkan Anda dari orang lain.

Mentalitas "kita vs. mereka" memicu kemarahan yang memicu kebencian. Anda hampir bisa menganggapnya sebagai roda yang berputar. Semakin banyak kemarahan yang Anda rasakan, semakin banyak kebencian yang tumbuh, semakin marah Anda, semakin banyak kebencian yang dipupuk, dan terus berputar sampai Anda memutuskan untuk menghentikannya.

Perbedaan ideologis tidak selalu karena kedengkian. Terkadang itu hanyalah hasil dari ketidaktahuan. Misalnya, ada banyak komunitas kulit putih pedesaan di seluruh Amerika di mana tidak ada orang kulit berwarna yang tinggal. Atau, jika mereka melakukannya, hanya satu atau dua keluarga yang boleh tinggal di sana. Bukan hal yang aneh bagi orang kulit putih dari komunitas ini untuk mengubah pandangan mereka ketika mereka kuliah atau pindah ke kota lain. Mereka benar-benar dapat bertemu orang yang berbeda dan melihat melewati retorika dan omong kosong yang didorong oleh rasis sebenarnya di komunitas ini.

Dan berbicara sebagai seseorang yang tumbuh di salah satu area itu, itu jauh lebih umum daripada yang disadari orang.

Solusi: Uji perbedaan ideologis Anda. Mengekspos diri Anda untuk orang yang berbeda dan cara hidup mereka. Lakukan pekerjaan sukarela di komunitas orang-orang yang mungkin membuat Anda tidak nyaman. Bicaralah dengan beberapa orang yang menjalani kehidupan yang berbeda dari Anda.

Jika itu politis, bicaralah dengan beberapa orang yang sebenarnya dari seberang lorong. Jangan dengarkan orang-orang yang berbicara dan influencer dengan sengaja memicu kemarahan untuk mengendalikan dan memengaruhi orang-orang bodoh mereka yang berguna. Apa yang mungkin Anda temukan adalah bahwa kebanyakan orang menginginkan hal yang sama: kedamaian, kebahagiaan, dan kemampuan untuk menjalani hidup mereka tanpa dikacaukan.

5. Kelelahan dan habis daya.

Kelelahan dan habis daya dapat menyulut kemarahan, dendam, dan bahkan kebencian. Sebagian darinya adalah bagaimana seseorang yang tidak dalam situasi yang baik perlu menjalani hidupnya. Kemiskinan sangat membuat stres. Sial, bahkan menjadi kelas menengah bisa membuat stres saat ini. Orang-orang terkubur dalam hutang, hutang pelajar, hidup dari gaji ke gaji, dan berjuang untuk menjaga kepala mereka tetap di atas air. Orang yang mengerjakan banyak pekerjaan tidak merasa membuat kemajuan apa pun. Dan, jika Anda baru-baru ini berbelanja rumah atau mencoba menyewa, harga sama sekali tidak terjangkau dan tidak masuk akal bagi banyak orang.

Masalah dengan kelelahan dan habis daya adalah bahwa itu benar-benar menguras cadangan emosional Anda. Seseorang yang telah mencapai titik itu akan menanggapi masalah dengan kemarahan, lebih mudah terbawa ke dalam retorika negatif, dan mengobarkan kebencian. Ini adalah masalah besar yang dihadapi masyarakat kita.

Solusi: Pertanyaan bagus. Banyak pilihan yang akan membantu mengurangi kelelahan dan habis daya tidak realistis. Terapi mungkin membantu. Mencari pekerjaan dengan gaji yang lebih baik dapat membantu. Mengambil istirahat atau liburan singkat dapat membantu. Tetapi apa kesamaan dari semua hal itu? Hak istimewa. Mereka semua berasumsi bahwa Anda memiliki waktu dan uang untuk bantuan kesehatan mental, bahwa ada pekerjaan yang lebih baik di tempat Anda tinggal, bahwa Anda dapat mengambil cuti dan memiliki uang untuk beristirahat. Praktik seperti meditasi dan manajemen stres dapat membantu, tetapi hal-hal itu tidak menghalangi Anda.

6. Kecemburuan atau kecemburuan orang lain.

Kita sudah menyentuh faktor sosial ekonomi; mari kita lihat sesuatu yang lebih pribadi. Kecemburuan dan kecemburuan terhadap kualitas orang lain mungkin menjadi penyebab ketidaksukaan dan kebencian Anda terhadap mereka. Mungkin seseorang yang lebih tampan dari Anda, lebih pintar dari Anda, atau memiliki beberapa kualitas lain yang membuat Anda melihat orang itu entah bagaimana lebih unggul dari Anda. Anda mungkin menganggap mereka sebagai orang brengsek, meskipun sebenarnya tidak, karena kemarahan dan penilaian Anda sendiri menyebabkan Anda memasukkan orang itu ke dalam persepsi Anda tentang siapa mereka. Kecemburuan dan iri tidak menambah apa pun dalam hidup Anda dan hanya berfungsi untuk merampas kedamaian dan kebahagiaan Anda.

Solusi: Buang persepsi dan penilaian Anda tentang orang lain ini. Fokus pada kenyataan bahwa orang lain memiliki trauma dan kesulitan dalam hidup, bahkan jika mereka tampaknya memiliki semua barang mereka bersama. Dan jika mereka tidak mengalaminya sekarang, cepat atau lambat mereka akan mengalaminya. Seperti itulah hidup.

Bahkan dalam skenario terbaik di mana Anda tumbuh di rumah yang penuh cinta, transisi ke hubungan cinta, memiliki kehidupan dan karier yang stabil – orang yang Anda cintai akan mati cepat atau lambat. Orang sakit. Mereka kehilangan pekerjaan. Mereka membuat keputusan yang buruk dan terkadang melakukan hal-hal yang buruk. Itulah hidup. Tidak ada seorang pun di atasnya. Semua orang akan tersentuh olehnya cepat atau lambat.

Anda tidak perlu menilai hidup orang lain. Ketika pikiran-pikiran itu merayap masuk, dorong kembali itu dengan pengingat bahwa setiap orang memiliki kekuatan dan kelemahannya, bahkan jika Anda tidak dapat melihatnya.

7. Kebencian pada diri sendiri atas kekurangan yang Anda lihat dalam diri Anda.

Kebencian pada diri sendiri adalah hal yang kuat dan menyakitkan. Sulit ketika Anda melihat ke cermin dan hanya bisa melihat hal-hal buruk tentang diri Anda. Mungkin Anda tidak merasa cukup pintar, cukup baik, atau cukup layak.

Kemunduran hidup dapat dengan mudah diterima secara pribadi. Misalnya, jika Anda berprestasi buruk di perguruan tinggi, Anda mungkin menyalahkan diri sendiri karena tidak cukup pintar untuk melakukannya. Ini bisa menjadi hubungan yang buruk dengan pasangan romantis atau keluarga Anda. Anda mungkin menemukan diri Anda mengatakan pada diri sendiri bahwa Anda tidak cukup baik atau cukup layak untuk mencintai, hubungan yang sehat.

Apa pun yang Anda rasakan, kekurangan itu tidak selalu merupakan pernyataan yang benar atau adil tentang siapa Anda sebagai pribadi. Selain itu, setiap orang memiliki kekurangan dan hal-hal yang mereka harap bisa lebih baik.

Solusi: Secara realistis, ini adalah masalah yang mungkin berada di luar swadaya. Anda mungkin perlu mencari bantuan dari terapis untuk mengetahui akar masalahnya dan menyembuhkannya, bukan hanya membalut luka. Selain itu, masalah ini sering kali datang dari tempat gelap, seperti selamat dari pelecehan anak, kekerasan dalam rumah tangga, atau kekerasan seksual. Mereka akan lebih mampu membantu Anda mengidentifikasi dari mana perasaan ini berasal untuk menyelesaikannya.

8. Berfokus pada yang negatif.

Anda tidak dapat menumbuhkan pikiran positif dalam pikiran negatif. Itu adalah kalimat yang memiliki bobot dan makna yang sama sekali baru bagi saya, penulis, saat saya bekerja untuk mengatasi depresi Bipolar saya yang parah. Anda tidak dapat menumbuhkan pikiran positif dalam pikiran negatif. Dunia dibanjiri kebrutalan, kenegatifan, rasa sakit, dan penderitaan. Sulit untuk tidak memberikan fokus Anda pada tontonan negatif.

Tetapi kebenaran sederhananya adalah bahwa berfokus pada hal negatif hanya akan menumbuhkan lebih banyak hal negatif. Dan tidak, saya jelas tidak ingin melakukan hal-hal seperti berpikir positif atau berada di sekitar orang-orang yang bahagia. Sebagian besar waktu, itu hanya pengingat yang mencolok dan mencolok tentang kedamaian dan kebahagiaan yang saya miliki. Berpikir positif dan berada di sekitar orang-orang bahagia kebanyakan hanya membuat saya lebih pahit, marah, dan kesal.

Solusi: Sebenarnya kita perlu mengurangi fokus pada hal-hal negatif. Ambil lebih sedikit berita negatif, berhenti menggulirkan malapetaka di media sosial, dan berhenti menempelkan jari Anda pada hal-hal buruk. Dapatkan bantuan dari seorang profesional terlatih jika Anda merasa bahwa Anda tidak dapat mengurangi kenegatifan itu. Mungkin Anda sedang menghadapi depresi (yang dapat menyebabkan kemarahan dan kebencian) atau masalah lain yang memicunya.

Dan inilah nasihat yang dapat membantu meringankan beban: jika Anda tidak bisa bersikap positif, cobalah untuk tidak bersikap negatif. Sangat mudah untuk melompat pada pikiran negatif yang berputar dan membuatnya terlupakan. Yang benar adalah bahwa Anda tidak perlu menilai dengan cara apa pun. Biarkan hal-hal menjadi apa adanya. Biarkan saja.

9. Tidak bisa memaafkan atau melepaskan.

Orang terkadang bisa menjadi mengerikan. Mereka melakukan hal-hal yang meninggalkan kerusakan abadi, penderitaan, dan rasa sakit di belakang mereka. Kerusakan semacam itu meninggalkan trauma, dan trauma dapat menumbuhkan kemarahan dan kebencian.

Terkadang tidak terlalu parah. Mungkin seseorang yang melakukan kesalahan kepada Anda dengan cara yang tidak mereka rasakan keadilannya. Banyak orang menyukai pepatah, "Apa yang terjadi akan terjadi." Tetapi itu tidak benar. Ada banyak orang jahat di luar sana yang tidak akan menghadapi keadilan sama sekali untuk hal-hal buruk yang mereka lakukan. Beberapa akan, beberapa tidak. Tetapi apa artinya itu bagi Anda?

Solusi: Pengampunan adalah alat yang ampuh untuk penyembuhan diri. Sekarang, jangan salah mengartikan pengampunan sebagai permintaan maaf. Keduanya tampak seperti sinonim, tetapi dalam konteks ini, tidak. Dalam konteks ini, pengampunan adalah tentang menerima apa adanya, kekurangan atau keburukan orang lain itu, dan tidak memikirkan masa lalu. Ini tentang tidak menyimpan dendam itu karena itu hanya akan merugikan Anda, bukan orang yang Anda lawan.

Terkadang, orang melakukan hal-hal buruk karena mereka tidak tahu yang lebih baik. Mereka tidak mengetahui sifat mereka sendiri, menjaga diri mereka sendiri, dan tidak menyadari bagaimana mereka merugikan orang lain. Di sisi lain, Anda memiliki orang-orang yang benar-benar jahat yang tumbuh subur dari bahaya dan penderitaan yang mereka sebabkan. Dan itu sama sekali tidak ada hubungannya denganmu. Itu karena ada sesuatu yang salah dengan mereka.

10. Merasa perlu untuk menang.

Apakah Anda orang yang kompetitif? Mungkin seorang yang berprestasi? Apakah Anda merasa harus menang dalam segala hal yang Anda lakukan? Dan jika Anda tidak menang, Anda entah bagaimana kurang dari? Apakah itu membuat Anda marah? Apakah itu membuat Anda membenci orang yang berhasil atau diri Anda sendiri karena tidak cukup baik?

Perilaku seperti ini sering kali berasal dari trauma atau pengabaian masa kecil, terutama ketika orang tua atau wali menahan cinta sebagai hukuman atas kegagalan. Perilaku seperti itu memperkuat kebutuhan anak untuk menjadi produktif, melakukan sesuatu, dan melakukannya dengan baik sehingga mereka dapat memperoleh cinta dan kasih sayang. Ini, tentu saja, beracun. Itu beracun karena cinta dan kasih sayang bukanlah mata uang yang bisa didapatkan.

Solusi: Mengatasi trauma biasanya bukanlah sesuatu yang dapat Anda lakukan secara mandiri. Anda mungkin perlu menemui terapis untuk mengetahui akar dari perilaku kompetitif semacam ini, perasaan negatif yang Anda alami, dan menemukan cara untuk menyembuhkannya. Dengan mengatasi masalah tersebut, Anda harus mengurangi kemarahan dan kebencian diri yang Anda rasakan dengan tidak menang. Kehilangan bukanlah akhir dari dunia ketika Anda menyadari bahwa itu tidak mencerminkan siapa Anda sebagai pribadi.

11. Anda memiliki batasan yang buruk.

Batasan mengajarkan orang lain bagaimana Anda ingin diperlakukan. Itu sepertinya semacam pernyataan yang dipertanyakan, bukan? Seberapa sulitkah bagi orang untuk bersikap hormat, perhatian, dan baik hati? Nah, ternyata itu sangat sulit. Anda lihat, kebanyakan orang di luar sana di dunia ini untuk diri mereka sendiri. Mereka sama sekali tidak memikirkan Anda. Bahkan orang yang Anda cintai dan sayangi mungkin tidak memikirkan Anda sebanyak yang Anda pikirkan. Dan itulah mengapa batasan sangat penting.

Batasan memberi tahu orang lain bagaimana Anda ingin diperlakukan dan apa yang ingin Anda terima. Sekarang, inilah sedikit informasi rahasia yang mungkin tidak Anda sadari jika Anda tidak memiliki batasan yang baik: jenis orang yang Anda inginkan dalam hidup Anda akan ingin menghormati batasan Anda. Mereka tidak ingin Anda merasa tidak nyaman atau tidak bahagia. Jika mereka menginginkan hubungan atau persahabatan dengan Anda, mereka akan bertindak dengan hormat.

Tetapi orang-orang yang ingin memanfaatkan Anda? Mereka membenci batasan. Mereka ingin meruntuhkan batasan Anda. Dan itulah alasan mengapa seseorang tanpa batasan yang mulai menerapkan batasan akan sering kehilangan orang-orang di sekitarnya saat mereka pergi. Orang-orang yang memanfaatkannya tidak lagi menganggapnya berguna, jadi mereka beralih ke seseorang yang dapat mereka manipulasi dan pengaruhi.

Anda tidak dapat mengandalkan orang lain untuk melakukan yang benar dengan Anda. Kebencian dan kebencian diri dipicu oleh dimanfaatkan dan tidak dihargai. Anda mungkin menemukan diri Anda mengajukan pertanyaan seperti: mengapa aku tidak cukup baik? Mengapa orang ini tidak baik kepadaku meskipun aku melakukan begitu banyak untuknya? Apa yang membuatku begitu mengerikan?

Dan jawabannya adalah bahwa ini bukan tentang Anda sama sekali. Ini tentang cara orang itu memilih untuk menjalani hidup.

Solusi: Pengaturan batasan bisa jadi sulit saat Anda pertama kali memulainya. Anda harus menentukan batasan, bersedia menetapkan batasan dengan orang lain, dan menegakkannya saat orang mendorongnya. Anda melakukan ini dengan memutuskan apa yang dapat Anda terima, mengkomunikasikannya dengan jelas, dan kemudian berkonflik dengan orang tersebut jika mereka mencoba melampaui batas.

Dan yakinlah, orang pasti akan mencoba mendorong batasan Anda karena kebanyakan orang keluar untuk diri mereka sendiri, pertama dan terutama. Itu berarti Anda harus berhati-hati tentang apa yang Anda keluarkan dan bagaimana Anda berinteraksi dengan dunia. Batasan adalah hal yang baik untuk dikerjakan dengan terapis jika Anda menemukan diri Anda berjuang dengan menegakkan batasan Anda atau rasa bersalah yang mungkin Anda alami.

12. Penyakit mental yang tidak terdiagnosis atau tidak terkendali.

Penyakit mental yang tidak terdiagnosis dan tidak terkendali dapat menyulut api kebencian, kemarahan, dan dendam. Emosi ekstrem semacam itu sebenarnya bisa menjadi gejala penyakit mental dalam banyak kasus. Sejujurnya, tidak banyak yang bisa dikatakan tentang yang satu ini. Gangguan kecemasan, gangguan mood, gangguan trauma semuanya dapat berkontribusi pada emosi ekstrem dan ketidakstabilan emosi. Jika Anda tidak dapat memahami mengapa Anda mengalami kebencian, atau Anda mengalami kesulitan dengan perasaan yang ekstrem, mungkin ada baiknya untuk diskrining untuk penyakit mental.

Solusi: Jika Anda mengalami kesulitan menjalani hidup Anda karena suasana hati, emosi, atau tindakan Anda, sebaiknya bicarakan dengan profesional bersertifikat untuk mendapatkan bantuan yang sesuai. Penyakit mental dapat dikelola dengan berbagai cara. Beberapa orang menggunakan obat-obatan, yang lain menggunakan terapi, beberapa menggunakan perubahan gaya hidup, dan banyak yang menggunakan kombinasi dari hal-hal itu. Bagian terbaik tentang mencari bantuan adalah bahwa memberi nama pada masalah dapat membantu Anda menemukan solusi untuk masalah itu.

Jika Anda mengalami kesulitan dengan kebencian atau emosi yang ekstrem, hal terbaik yang dapat Anda lakukan adalah menghubungi seorang profesional sehingga Anda dapat mengetahui penyebab masalahnya. Sayangnya, banyak saran yang ditawarkan orang untuk menangani hal yang sangat kuat seperti kebencian seringkali hanya membahas masalah tingkat permukaan. Jika Anda tidak mengatasi masalah yang lebih dalam, itu akan terus muncul kembali sampai Anda melakukannya. Dan biasanya, itu lebih buruk setiap kali muncul kembali.

***

Solo, Jumat, 25 Maret 2022. 10:43 am

'salam hangat penih cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Apa itu Cetak Offset dan Keunggulannya

Image

Lapas Ambarawa tanda tangani MOU dengan Bank BJB

Image

Sampah Organik menjadi Bahan Utama Pembuatan Ecoprint kepada Ibu-Ibu PKK Desa Cibatu

Image

Twibbon Hari Kucing Sedunia 8 Agustus 2022

Image

Link Download YouTube Go Apk Versi Lama v3.18.51

Image

Viral, Foto Petugas Keamanan Stasiun Bantu Pengguna KRL yang Menggunakan Kursi Roda

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image