Overwatch 2 Early Impressions:: Saya Terobsesi Lagi

Image
Saiful Kusuma
Games | Monday, 03 Oct 2022, 15:59 WIB

Sementara saya menunggu Overwatch 2 untuk diluncurkan pada 4 Oktober, saya telah memikirkan pengenalan saya ke game aslinya. Saya pertama kali bermain Overwatch di rumah teman pada tahun 2017. Saya bermain hanya sekitar satu jam, tetapi saya langsung ketagihan. Saya menghabiskan sisa malam membaca panduan, menonton video, dan secara umum menyerap semua yang saya bisa tentang permainan. Saya ingin tahu siapa saja karakternya, belajar cara memainkannya dengan lebih baik, dan mencari tahu berapa banyak waktu yang bisa saya habiskan secara realistis untuk bermain Overwatch dalam sehari.

Aku terobsesi.

Sayangnya, obsesi itu memudar seiring berjalannya waktu. Overwatch berubah menjadi permainan yang lebih lambat dan lebih keras, mengaburkan sebagian besar sensasi awal yang cepat yang awalnya membuat saya terpikat. Itu masih menarik, dan terkadang memuaskan untuk dimainkan. Tapi itu tidak selalu menyenangkan. Sebagian besar teman saya yang lain beralih ke permainan lain. Dan sementara saya tidak pernah sepenuhnya meninggalkan Overwatch, saya akhirnya meletakkan semuanya kecuali mode 4v4 Team Deathmatch game, yang merupakan satu-satunya hal yang masih memberi saya kegembiraan yang sama seperti hari-hari awal.

Baca juga: Today News

Selasa depan, Blizzard akan merilis Overwatch 2, lebih dari 1.000 hari setelah sekuel hero shooter diumumkan. Ini adalah perubahan besar untuk seri ini, mengubah gameplay menjadi dua tim yang terdiri dari lima orang, bukan dua tim beranggotakan enam orang, dan menggunakan model konten musiman gratis untuk dimainkan dengan hal-hal baru yang hadir setiap sembilan minggu. Tetapi pertanyaan yang membayangi adalah apakah itu dapat memenuhi puncak permainan aslinya.

Saya cukup beruntung untuk berpartisipasi dalam kedua versi beta Overwatch 2 tahun ini, bersama dengan uji coba awal sebelum peluncuran, dan semua yang saya alami sejauh ini (terutama pahlawan baru seperti Kiriko) membuat saya sangat menginginkan lebih . (Dan jika Anda ingin akses instan ke beberapa konten baru, Anda dapat membeli Watchpoint Pack di PC, Xbox Series X/S dan Xbox One, PS4 dan PS5 dan Switch.)

Overwatch 2 gameplay

Pengalaman saya dengan Overwatch 2 membawa saya kembali ke kenangan favorit saya tentang Overwatch asli: listrik berbahan bakar kafein yang serba cepat. Menembak, menyembuhkan, terbang, berjongkok -- permainan ini adalah yang terbaik saat Anda beraksi dan bermain. Pergeseran ke 5v5, dan khususnya perpindahan ke satu tangki (pemain yang dapat menyerap banyak kerusakan) per tim memperkuat kecepatan permainan.

Ada juga lebih sedikit hal untuk memperlambat permainan -- kemampuan kontrol kerumunan telah disetel dan sebagian besar diberikan kepada tank, yang berarti Anda bisa menghabiskan lebih banyak waktu bergerak dan menembak, dan lebih sedikit waktu membeku atau terpana.

Baca juga: Berita Teknologi Terbaru

Dan dengan hanya satu tangki per tim untuk memblokir kerusakan, semua pemain dapat merasakan pengaruh ekstra yang mereka miliki dalam permainan -- baik dan buruk. Mendaratkan tembakan penting bisa langsung memenangkan pertarungan untuk tim Anda, tetapi melewatkannya bisa menjadi kesalahan yang berarti kekalahan. Ada lebih banyak tekanan, ya, tapi rasanya lebih bermanfaat. Pertandingan memberi saya gebrakan penuh adrenalin yang telah hilang begitu lama dan itu membuat saya ingin terus kembali lagi.

Mengawasi 2 pahlawan dan interaksi

Hal yang benar-benar membuat saya ketagihan Overwatch adalah pengetahuannya -- semua karakter, hubungan mereka, dan interaksi dalam game. Para pengembang tampaknya memahami betapa pentingnya elemen-elemen itu qqcuan untuk permainan mereka, karena Overwatch 2 terasa sangat menarik dari sisi naratif.

Desainer Narasi Utama Gavin Jurgens-Fyhrie mengatakan bahwa ada 25.000 saluran suara di Overwatch 2, dan ada beberapa saluran suara yang hanya diputar dalam keadaan khusus dan tidak biasa. Ini telah menjadi salah satu sorotan paling mengejutkan dari permainan. Saya tidak ingin merusak kegembiraan penemuan, tetapi cobalah menempatkan Kiriko dan Wrecking Ball di tim yang sama jika Anda ingin mendengar beberapa baris suara prapertandingan yang paling lucu. Saat-saat seperti itu adalah detail kecil, tetapi memiliki pengaruh yang sangat besar pada seberapa imersif permainan ini.

Interaksi ini memberi game ini lebih banyak dimensi dan tekstur naratif -- saya merasa seperti bagian dari dunia game, daripada manusia daging yang bermain game di depan komputer. Dan melihat berapa banyak yang telah diperas ke dalam mode permainan PvP membuat saya semakin bersemangat untuk mode permainan PvE yang akan datang tahun depan.

Konten baru setiap sembilan minggu

Lebih dari segalanya, hal yang menggetarkan saya tentang Overwatch 2 adalah pemikiran untuk mendapatkan konten baru setiap sembilan minggu. Hal terbesar yang menahan permainan aslinya adalah kelangkaan konten selama dua atau tiga tahun terakhir. Hero baru terakhir dalam game itu adalah Echo, yang ditambahkan pada April 2020. Banyak yang telah terjadi sejak saat itu -- baik di dunia pada umumnya dan khususnya di Blizzard -- tetapi sulit bagi pemain untuk bertahan tanpa apa pun baru ditambahkan ke permainan.

Sekarang tim Overwatch menjanjikan kami pahlawan baru setiap 18 minggu (dua musim dalam game, kira-kira setiap empat bulan), dengan peta baru di musim di mana kami tidak memiliki pahlawan baru. Itu berarti pemain mendapatkan sesuatu yang besar, baik peta atau pahlawan, setiap musim baru. Para pengembang juga telah menggoda mode permainan baru dan skin mitis masa depan -- skin pahlawan baru yang dapat disesuaikan yang sejujurnya mungkin merupakan kosmetik paling keren yang pernah saya lihat dalam video game.

Kekhawatiran awal saya adalah bahwa semua konten terbaik akan dibuang ke musim pertama ini. Tapi saya telah melihat beberapa pahlawan, peta, dan banyak lagi yang akan datang di musim mendatang, yang cukup untuk meyakinkan saya bahwa ada banyak hal keren yang sedang dikerjakan di bulan-bulan dan bahkan tahun-tahun mendatang. Saya berbicara, tanpa sadar membenturkan tinju saya ke kursi saya dengan tingkat kegembiraan.

Untuk pertama kalinya dalam dua setengah tahun, Overwatch akan memiliki masa depan yang jelas. Dan para pemain akhirnya akan memiliki sesuatu untuk dinanti-nantikan.

Battle pass menimbulkan beberapa kekhawatiran

Meskipun transisi ke free-to-play, model layanan langsung terasa seperti arah yang tepat untuk Overwatch, saya khawatir tentang beberapa detail, seperti sistem battle pass. Battle pass memungkinkan pemain untuk membuka item dan kosmetik dalam game dengan memainkan game dan menyelesaikan tantangan, atau dengan membelanjakan mata uang dalam game untuk memajukan pass.

Pahlawan baru yang dirilis pada level 55 dari battle pass gratis (atau langsung dengan battle pass berbayar) adalah perubahan besar dan kontroversial untuk game ini. Untuk pertama kalinya dalam sejarah Overwatch, beberapa pemain tidak akan memiliki akses ke semua pahlawan, dan mendapatkan akses akan memakan waktu yang berarti bagi pemain yang tidak membeli tiket pertempuran premium. Setelah battle pass kedaluwarsa, semua hero baru yang ada di dalamnya akan dapat dibuka melalui tantangan selanjutnya atau di toko.

Pada akhirnya, battle pass baru melakukan apa yang dirancang untuk dilakukan oleh battle pass: meminta pemain untuk menghabiskan banyak waktu ke dalam permainan untuk menerima hadiah. Saya pikir ini adalah peningkatan dari sistem kotak jarahan -- Saya lebih suka membayar $10 setiap musim daripada harus membeli kotak jarahan. Tapi, seperti semua pertempuran berlalu, rasanya game ini menawar waktu bermain Anda daripada sekadar menginspirasinya. Saya berharap Blizzard menjauh dari model pahlawan yang terkunci, karena saya pikir tiket pertempuran menawarkan unlockable yang keren sehingga mereka tidak perlu menyandera pahlawan.

Meski begitu, pengalaman langsung saya dengan game ini sangat positif. Dalam akses awal baru-baru ini, saya mendapati diri saya masuk pada jam-jam aneh hanya untuk kesempatan bermain beberapa game lagi dengan orang-orang dari outlet lain. Game-game itu tidak memajukan pass pertempuran saya, mereka tidak memperhitungkan tantangan atau membuka kunci apa pun -- itu murni kesempatan bagi saya untuk memainkan game lebih banyak lagi.

Dan setiap malam saya ingin mendaftar hanya untuk beberapa pertandingan lagi. Beberapa ronde lagi sebagai Kiriko. Permainan lain sebagai Ashe. Tolong, Blizz, biarkan aku bermain. Dan itu, lebih dari segalanya, memberi tahu saya bahwa saya akan terobsesi lagi.

Baca juga:

• Tips Bermain Junker Queen di Overwatch 2 Beta
• Overwatch 2 Beta: Cara Mendaftar dan Apa Saja Syaratnya
• Pemain Pedang dan Perisai Pokemon Bisa Mendapatkan Grimmsnarl

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Sistem Kebijakan Fiskal Islam

Image

Bupati Bandung Barat Lantik 451 CKS dan Kepala Sekolah

Image

GINGERSNAP BALI, Avant-Garde outfit with sustainability slow fashion

Image

Keberadaan Hotel Syariah dalam Mendukung Industri Wisata Halal di Indonesia

Image

Kebijakan Fiskal di Indonesia Pada Masa Pandemi Covid-19 Dalam Meningkatkan Perekonomian

Image

Sepakat Ditindaklanjuti ! Kemhan Ingatkan Ancaman Intoleransi di Kampus Nyata

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image