Al hajj Menghijrahkan Hawa Nafsu Kembali Fitrah

Image
Hamdani
Agama | Thursday, 16 Jun 2022, 09:11 WIB
Foto Dokumentasi Kankemenag Aceh (14/06/2022)

Sudah sepantasnya kita bersyukur memuji Tuhan Yang Maha Esa, Allah Swt. Karena kita telah dilahirkan sebagai manusia. Coba bayangkan jika kita terlahir sebagai hewan, tumbuh-tumbuhan atau jin, atau apapun makhluk lain selain manusia. Tentu saja kita tidak dapat menikmati kehidupan ini sebagaimana kita rasakan sekarang.

Oleh karena Allah telah lahirkan kita sebagai manusia, maka ini merupakan anugerah yang sangat besar. Makhluk yang Dia siapkan dan ciptakan sebagai "pemilik" bumi ini dengan segala isinya. Sehingga Dia sempurnakan manusia itu dengan dua kelebihan utama yang tidak dimiliki oleh makhluk lainnya.

Dua kelebihan tersebut dapat menjadikan manusia bisa lebih mulia daripada malaikat, meskipun juga bisa lebih rendah derajatnya dari hewan. Kedua kelebihan itu adalah akal dan nafsu. Akal dan nafsu ini merupakan potensi yang Allah anugerahkan hanya kepada manusia.

Melalui kedua potensi tersebut pula, manusia diharapkan menjadi makhluk yang lebih mulia daripada malaikat. Tidak boleh manusia justru lebih rendah derajatnya dari hewan karena hewan tidak diberikan akal, mereka hanya memiliki nafsu. Sehingga hewan tidak pernah memiliki pikiran atau tidak pernah berpikir sebelum berbuat sesuatu, karena memang tidak dianugerahi akal.

Dengan akal itulah manusia dapat memikirkan ayat-ayat Allah Swt dan mengakui Ke-Esaan-Nya serta kekuasaan Nya. Sehingga manusia bisa sampai pada tujuan penciptaan dirinya, yaitu mengabdi kepada Allah Swt. Itulah sejatinya fitrah manusia.

Namun kenyataannya saat ini cukup banyak manusia yang sudah lupa pada tujuan hidup dan tujuan penciptaan dirinya. Mereka kehilangan arah saat menjalani kehidupan dunianya. Mereka gagal memaknai fitrahnya.
Sehingga manusia banyak yang terjerumus dalam kehidupan yang yang bertolak belakang atau tidak sejalan dengan maksud Tuhan menciptakan mereka.

Disebabkan oleh nafsu yang tidak sanggup dikontrol dengan baik, membuat seseorang mudah melakukan perbuatan-perbuatan yang membawa ia kepada posisi derajat paling rendah dari hewan.

Hawa nafsu yang tidak diilhami dengan akal dan iman yang baik serta benar, menyebabkan mereka terjerembab dalam lembah kehinaan akibat perilaku buruk yang dilakukan dalam kehidupannya.

Fenomena ini sudah terjadi dimana-mana sekarang ini. Tidak hanya dilingkungan umum bahkan dalam ruang lingkup pada sebuah keluarga kecil sekalipun sudah sangat mudah kita temukan.

Seorang ayah tega memperkosa anak kandungnya sendiri, seorang istri tidak segan-segan membantu suaminya berbuat bejat didepan matanya sendiri dengan perempuan lain.

Bahkan baru-baru ini ada sebuah keluarga yang terlibat secara sadar membuat sebuah video porno secara profesional.

Mengapa hal itu bisa terjadi? Tidak lain, karena mereka telah dikuasai oleh hawa nafsu yang ditunggangi oleh iblis. Mereka lupa bahwa iblis merupakan musuh yang nyata bagi manusia.

Maka pada momentum Zulhijjah 1443 H ini marilah kita kembali kepada fitrah kita sebagai manusia. Makhluk istimewa yang sengaja diciptakan oleh Allah Swt untuk menjadi pemimpin di muka bumi.

Kita diamanahkan oleh pemilik alam semesta untuk menjaga, merawat, dan memakmurkan bumi ini. Jangan rusak alam ini dengan perilaku buruk kita. Bimbinglah hawa nafsu agar dia memahami ayat-ayat Allah, mengakui kekuasaan Nya, dan tidak berbuat mungkar atas perintah Nya.

Sebagaimana makna dari hijrah itu sendiri adalah kembali, maka pulanglah ke asal penciptaan kita. Manusia terlahir dalam suci, bersih dan dosa.

Seorang bayi tidak pernah memiliki dendam dan rasa benci kepada siapapun, seorang anak yang dilahirkan tidak pernah memiliki harta yang banyak, tidak memiliki gelar, tidak memiliki apa-apa.

Namun ketika kita sudah dewasa mengapa muncul rasa benci kepada orang lain? Mengapa ada dendam? Mengapa kemudian hidup menjadi penuh dengan noda dan dosa? Sekali lagi hawa nafsulah penyebabnya.

Lantas bagaimana agar hawa nafsu dapat dikendalikan?

Ada beberapa hal yang mungkin perlu diketahui agar kita mampu menguasai dan mengendalikan hawa nafsu diri kita sendiri.

Pertama; sadarilah bahwa kita merupakan manusia, makhluk Allah yang berbeda dengan makhluk lain. Manusia sangat istimewa dihadapan Allah Swt.

Oleh karena itu, maka jangan rendahkan diri kita dengan menentang perintah Allah Swt. Terimalah dengan ikhlas bahwa kita diciptakan sebagai "wakil" Tuhan dimuka bumi. Banyak tugas yang diemban oleh manusia dan semua itu suatu saat akan dimintai pertanggungjwaban.

Kedua; didiklah hawa nafsu dengan kebaikan. Perlu dicatat bahwa dalam proses penciptaan hawa nafsu oleh Allah Swt mengalami beberapa peristiwa. Yang peristiwa tersebut pada ujungnya adalah bahwa hawa nafsu sangat sulit tunduk kepada perintah penciptnya yakni Allah Swt. Sampai-sampai Allah kekang nafsu ini dengan membiarkan ia kelaparan hingga batas tertentu, baru kemudian ia tunduk kepada perintah Allah Swt.

Artinya apa? Bahwa begitulah karakteristik hawa nafsu sejak awal penciptaannya. Ia sangat sulit untuk ditundukkan. Hawa nafsu bahkan berani menentang Allah Swt sekalipun.

Dalam sebuah riwayat dijelaskan bahwa hawa nafsu itu hanya bisa ditundukkan dengan membiarkannya lapar, sebab itu perintah berpuasa adalah kaitannya dengan upaya menundukkan hawa nafsu tersebut.

Kalau begitu apakah hawa nafsu ini harus dihilangkan dari manusia? Tentu tidak, justru hawa nafsu itu merupakan bagian dari fitrah penciptaan manusia. Bahkan hawa nafsu itu sendiri merupakan potensi.

Jikalau potensi itu dapat digunakan dan diarahkan dengan baik, maka akan menjadi sebagai sebuah kekuatan, menjadi energi untuk mencapai sesuatu yang baik.

Misalnya keinginan kuat untuk bisa berhaji, berbuat baik, dan kemauan untuk mau belajar pada jenjang lebih tinggi lagi. Nah semua itu adalah dorongan hawa nafsu yang sudah terarah dengan baik.

Bahkan nanti di hari kebangkitan, justru Allah memanggil manusia dengan sebuah sebutan "ya aiyuhal muthmainnah... ". Panggilan tersebut digunakan untuk menunjukkan kelompok manusia yang memiliki hawa nafsu yang baik, beriman dan bertaqwa. Maka mereka mendapatkan julukan "wahai jiwa-jiwa yang tenang".

Haji sebagai pendidikan

Pembaca sekalian, badah haji merupakan madrasah yang dipenuhi berkah, media pembelajaran untuk melatih jiwa, menyucikan hati, memperkuat iman dan mendidik hawa nafsu. Kaum muslimin akan menjumpai berbagai pelajaran dan faedah yang terkait dengan akidah, ibadah, dan akhlak di tengah-tengah pelaksanaan haji mereka.

Dengan momentum pelaksanaan ibadah haji nan suci serta penuh dengan pengorbanan. Hendaknya dapat menjadikan hal itu sebagai titik balik untuk kembali ke jalan yang lurus, meninggalkan perbuatan-perbuatan yang menyakiti orang lain, dan terlahir kembali sebagai manusia yang bijaksana serta tawadhu.

Jika seseorang mau berhijrah, ia akan berusaha dengan sungguh-sungguh untuk kembali ke jalan lurus. Ia akan berjuang agar hari kematiannya dilalui dengan catatan amal yang baik. Itulah makna hijrah bagi manusia yang masih menginginkan perjumpaan dengan Tuhannya di hari esok.
Oleh sebab itu saudaraku, marilah sekarang kita memulai untuk berhijrah. Ayo tinggalkan segala sikap, perbuatan, dan perkataan yang membuat kita semakin jauh dari kebaikan. Introspeksi diri agar kita melihat segala kekurangan yang selama ini tidak kita akui. Sehingga kita selalu merasa diri lebih baik, lebih hebat, lebih jago, mungkin kita mengklaim kitalah segalanya.

Sedangkan orang lain selalu lebih rendah dari kita, mereka tidak lebih hebat dari kita. Sadarilah, itu merupakan sikap yang bertentangan dengan fitrah. Manusia itu dilahirkan pada kondisi 'miskin', tidak memiliki apa-apa, bahkan untuk keluar dari perut seorang ibupun membutuhkan pertolongan orang lain, perlu bidan, perlu dokter. Lalu mengapa engkau tidak melihat betapa lemahnya dirimu?

Terakhir, melalui tulisan singkat dan sederhana ini dan sebagai hamba Tuhan yang penuh kekurangan dan kehinaan semoga ada manfaatnya. (*)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Suara Rakjat

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Optimis Raih AIPT Unggul, Unismuh Gelar Rapat Evaluasi Persiapan Akreditasi

Image

Peduli Banjir Pati, Wadja Group Salurkan Bantuan Logistik

Image

Bantu Korban Gempa Cianjur, Mapala Umri Salurkan Bantuan Donasi dan Kirim Relawan

Image

Darurat Penggunaan Gadget pada Anak, Ibu Profesional Depok Ajak Orang Tua Melek Teknologi

Image

Kegiatan Ibadah Rohani Kristen Di Lapas Brebes

Image

Gelar Expo Program Wirausaha Merdeka, Unismuh Sukses Cetak Ribuan Enterpreneur Baru

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image