Mengapa Remaja Anda Tidak Mendengarkan Anda

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Friday, 20 May 2022, 16:24 WIB
image: The Mirror

Penelitian menemukan otak remaja diprogram untuk mendengarkan suara-suara baru.

Poin-Poin Penting

· Penelitian baru menemukan otak remaja diprogram untuk mendengarkan suara-suara baru dan mengurangi penekanan pada suara orang tua mereka.

· Perkembangan ini merupakan perubahan besar dari otak anak-anak, yang otaknya terprogram untuk lebih memperhatikan suara orang tuanya.

"Bisakah kamu menaruh piringmu di wastafel?"

"Tolong taruh piringmu di wastafel."

“Aku tidak yakin kamu mendengarku. Bisakah kamu meletakkan piring-piring ini di wastafel? ”

Jika Anda adalah orang tua dari seorang remaja, percakapan ini mungkin terdengar familiar. Tidak perlu khawatir. Sebuah studi baru yang diterbitkan bulan lalu di Journal of Neuroscience menemukan bahwa remaja tidak hanya menolak untuk mendengarkan orang tua mereka; masalahnya adalah, secara neurologis, anak-anak memproses suara orang tua mereka secara berbeda ketika mereka remaja dibandingkan dengan masa kanak-kanak mereka.

Untuk penelitian ini, para peneliti ilmu saraf di Universitas Stanford melakukan pemindaian MRI fungsional pada remaja berusia 13 hingga 16 tahun. Selama pemindaian, mereka memutar rekaman suara ibu peserta dan wanita asing. Baik ibu dan wanita lain menggunakan kata-kata tidak masuk akal yang sama untuk memastikan peserta tidak menanggapi arti kata-kata itu. Rekaman diulang secara acak beberapa kali. Para remaja juga mendengarkan rekaman suara rumah tangga, seperti penyedot debu.

Penelitian ini mengikuti penelitian serupa terhadap anak-anak usia 7 hingga 12 tahun yang dilakukan pada tahun 2016 oleh peneliti yang sama.

Dalam kedua penelitian, peserta mengidentifikasi suara ibu mereka sekitar 97%. Pada anak-anak yang lebih kecil, pemindaian MRI menunjukkan bahwa suara ibu memicu berbagai area otak di luar area yang bertanggung jawab untuk mendengar, termasuk pusat penghargaan, area pemrosesan emosi, dan area pemrosesan visual.

Di antara remaja, respons otak di semua area meningkat intensitasnya. Faktanya, hubungan itu begitu kuat sehingga peneliti dapat memprediksi usia peserta menggunakan data respons suara. Namun khususnya, remaja menunjukkan respons otak yang lebih kuat terhadap suara yang tidak dikenal, terutama di area yang terkait dengan pemrosesan penghargaan dan pemberian nilai sosial. Perubahan ini terjadi secara merata pada anak laki-laki dan perempuan antara 13 dan 14 tahun.

Pada dasarnya, para peneliti menemukan bahwa otak remaja berubah untuk membantu mereka menyesuaikan diri dengan orang baru dan kurang menekankan pada orang tua mereka. Perubahan ini membantu remaja berkembang secara sosial dan membentuk hubungan dengan orang-orang di luar keluarga mereka.

“Suara ibu adalah sumber suara yang mengajari anak-anak tentang dunia sosial-emosional dan perkembangan bahasa,” kata Percy Mistry, Ph.D., penulis utama dan peneliti dalam ilmu psikiatri dan perilaku. Janin dalam kandungan dapat mengenali suara ibu mereka sebelum mereka lahir, namun dengan remaja — meskipun mereka telah menghabiskan lebih banyak waktu dengan sumber suara ini daripada bayi — otak mereka berpaling dari suara itu demi suara yang mereka miliki. bahkan tidak pernah mendengar.”

Pesan yang dapat dibawa pulang: Perubahan neurologis pada remaja membantu mereka untuk lebih memperhatikan suara-suara baru dan mengarahkan mereka untuk mengabaikan suara orang tua mereka. Ketika anak remaja Anda tidak mendengarkan Anda, itu bukan pemberontakan, tetapi tonggak perkembangan yang normal.

***

Solo, Jumat, 20 Mei 2022. 4:06 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Perkara Laper Mata, Perubahan Iklim Siap Mengancam

Image

Logika Alu

Image

Sempurnakan Ibadah, Penyuluh Agama Kemenag Ajarkan Adab Shalat kepada WBP Rutan Prabumulih

Image

Bhayangkara Mitra Ulama dan Santri dalam Menegakkan Amar Maruf - Nahyi Munkar

Image

Kehujanan Saat Liburan Musim Panas di Vienna

Image

Raih 3 Medali Sekaligus dalam Satu Event Lomba PAI Tingkat Nasional

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image