Cara Berbicara dengan Anak Anda tentang Media Sosial

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Monday, 18 Apr 2022, 09:10 WIB
image: WeLiveSecurity

4 Tip untuk Percakapan yang Lebih Baik

Poin-Poin Penting

· Penting untuk berbicara dengan praremaja dan remaja tentang bagaimana media sosial memengaruhi mereka, tetapi menguliahi dapat menjadi bumerang.

· Kiat-kiat ini dapat membantu Anda memulai percakapan dan mempertahankannya, tanpa membuat anak Anda diam.

· Kiat-kiat ini ditulis khusus untuk orang tua yang khawatir tentang penggunaan media sosial praremaja/remaja mereka.

· Anda juga dapat menggunakan kiat-kiat ini untuk percakapan tentang topik sulit apa pun—dan dengan siapa pun dalam hidup Anda.

Orang tua sering bertanya kepada saya bagaimana melakukan percakapan yang lebih baik tentang media sosial dengan praremaja dan remaja mereka. Kiat-kiat di bawah ini ditulis dengan mempertimbangkan media sosial dan pola asuh, tetapi Anda dapat menggunakan prinsip-prinsip ini untuk membicarakan topik apa pun—dan dengan siapa pun dalam hidup Anda.

Lakukan: Mulailah dengan pertanyaan terbuka.

Jangan: Pimpin dengan ceramah.

Tidak ada yang suka diceramahi, tetapi bagi remaja, ceramah dari orang tua bisa terdengar seperti paku di papan tulis.

Apa yang dapat Anda lakukan sebagai gantinya? Ajukan pertanyaan terbuka.

Remaja adalah ahli dalam memberikan jawaban satu kata untuk pertanyaan. Tetapi cobalah pertanyaan terbuka ini untuk memulai percakapan:

· Apa yang paling sering kamu lakukan di media sosial akhir-akhir ini?

· Bagaimana perasaanmu saat menggunakan Instagram? Bagaimana dengan TikTok? Snapchat?

· Pernahkah kamu mencoba mengurangi penggunaan media sosialmu? Mengapa?

· Apa yang kamu rasa kurang dari orang dewasa tentang penggunaan media sosial remaja?

· Menurutmu bagaimana media sosial berbeda untuk remaja vs dewasa?

· Bagaimana media sosial memengaruhi kesehatan mental temanmu?

Banyak remaja suka berbicara tentang apa yang tidak dipahami orang dewasa, dan mereka memiliki banyak pemikiran tentang efek media sosial pada kesehatan mental. Dan terkadang remaja akan kurang defensif dan berbagi lebih banyak jika Anda bertanya bagaimana media sosial memengaruhi orang lain.

Lakukan: Berlatih mendengarkan secara aktif.

Jangan: Fokus untuk membuktikan poin Anda sendiri.

Mendengarkan secara aktif adalah salah satu alat paling ampuh yang dapat Anda gunakan dalam suatu hubungan.

Pikirkan tentang percakapan sulit terakhir yang Anda lakukan dengan anak, pasangan, teman, atau kolega Anda. Pikirkan kembali apa yang Anda lakukan saat mereka berbicara. Apakah Anda fokus mendengarkan? Atau apakah Anda membuat daftar sanggahan di kepala Anda yang dimulai dengan "ya tapi ..." atau "tetapi bagaimana dengan ..."?

Saat kita “mendengarkan”, kita sering kali tidak benar-benar mendengarkan. Kita hanya menunggu kesempatan kita untuk berbicara, dan sering kali, untuk membuktikan bahwa orang lain salah.

Berada di pihak penerima ini tidak terasa baik bagi kita semua. Tetapi bagi remaja, itu bisa terasa sangat marah.

Jika Anda sering menemukan diri Anda bertengkar dengan anak Anda, di mana Anda saling berbicara dan tetap berkutat di "sisi" Anda, kemungkinan Anda tidak mendengarkan secara aktif.

Tangkap diri Anda ketika Anda memiliki jenis pemikiran "ya, tapi ...". Berfokuslah untuk mendengarkan apa yang anak Anda coba bagikan dengan Anda. Lalu

Lakukan: Validasikan perasaan mereka.

Jangan: Abaikan kekhawatiran mereka.

Saat Anda mendengarkan anak Anda dan mereka berbagi hal-hal sulit dengan Anda, Anda mungkin tergoda untuk memberikan kepastian. Misalnya, setelah anak Anda mengatakan sesuatu seperti, "Kehidupan semua orang terlihat lebih menyenangkan daripada aku," Anda mungkin merasa tergoda untuk mengatakan sesuatu seperti, "Aku yakin itu tidak benar!"

Masalahnya, remaja mungkin mendengar ini sebagai, "Perasaan Anda tidak valid."

Alih-alih, coba renungkan kembali apa yang mereka katakan: Beri tahu mereka apa yang Anda dengar, dengan menggunakan kata-kata yang sedikit berbeda—misalnya: “Sepertinya kamu merasa bahwa kamulah satu-satunya yang tidak bersenang-senang.”

Jika anak Anda berbagi emosi negatif dengan Anda, validasikan emosi itu daripada mencoba memberikan kepastian (misalnya, coba katakan: "Kedengarannya seperti itu membuat kamu merasa kesepian").

Jangan menentang apa yang mereka katakan atau mengecilkan perasaan mereka (misalnya, jangan katakan, "Itu tidak terdengar seperti masalah besar").

Ini bisa terasa kontra-intuitif. Anda mungkin khawatir bahwa Anda hanya akan membuat anak Anda merasa lebih buruk jika Anda memvalidasi perasaan negatif mereka. Tetapi apakah itu percakapan antara orang tua dan anak-anak, antara pasangan, atau antara terapis dan klien, penelitian selama beberapa dekade menunjukkan bahwa memvalidasi perasaan seseorang memiliki manfaat besar. Mengapa? Karena ketika kita memvalidasi perasaan seseorang, itu membuat mereka ingin lebih terbuka, dan itu dapat membantu Anda berdua merasa seperti "berada di tim yang sama".

Tetapi bagaimana jika anak Anda berbagi hal-hal bermasalah yang ingin Anda dorong kembali? Triknya adalah membantu mereka mengeksplorasi pemikiran mereka melalui pertanyaan tindak lanjut terbuka—dan bukan melalui pemberian nasihat atau ceramah.

Misalnya, jika anak Anda baru saja menceritakan bahwa mereka merasa jelek setelah menggulir media sosial karena “semua orang terlihat lebih baik dari aku”, coba pertanyaan berikut:

· Apa saja hal-hal yang dilakukan orang untuk mengubah penampilan mereka di foto media sosial?

· Seberapa sering teman sekelasmu terlihat berbeda di sekolah daripada di media sosial?

· Berapa banyak "influencer" media sosial yang menurut kamu terlihat seperti ini dalam kehidupan nyata?

Jenis pertanyaan ini dapat membantu anak-anak mulai memeriksa kembali pemikiran mereka. Satu percakapan tidak akan mengubah pemikiran mereka secara radikal (lihat tip di bawah), tetapi itu bisa membuat bola bergulir.

Lakukan: Teruslah berbicara.

Jangan: Menyerah.

Anda mungkin mengikuti semua tip ini dan masih belum bisa mengobrol dengan baik dengan anak Anda. Atau mungkin percakapan akan terasa menyenangkan pada saat itu, tetapi seminggu kemudian sepertinya tidak ada yang berubah.

Dan itu tidak masalah.

Ingatlah bahwa hubungan anak-anak Anda—dan Anda sendiri—dengan media sosial kemungkinan telah dibentuk oleh pengalaman bertahun-tahun, dan terus dibentuk oleh teman sebaya dan oleh algoritme media sosial yang kuat.

Satu percakapan tidak akan memperbaiki segalanya. Tetapi itu bisa membuka pintu untuk dialog yang berkelanjutan. Teruslah berbicara, teruslah meninjau tip-tip ini, dan jangan menyerah.

***

Solo, Senin, 18 April 2022. 9:02 am

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Mp3 Juice: Unduh Dan Simpan Gratis Musik Incaran Favoritmu Secara Gratis

Image

Mp3 Juice: Cara Simpel Convert Video Menjadi Bentuk File Musik Mp3 2022 Tanpa Ribet

Image

Link Savefrom.net Terbaru 2022 Kemudahan Download Semua Video Youtube

Image

Download GB WhatsApp Pro MOD Apk Versi 20.00 Anti Banned yang Asli

Image

Semarakkan HDKD Ke-77 Tahun 2022, Imigrasi Surakarta Gelar Sepeda Santai

Image

11 Aplikasi Penghasil Uang Terbaik 2022

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image