Legenda Pangeran Bucin di Condet

Image
Karta Raharja Ucu
Sejarah | Wednesday, 28 Apr 2021, 01:20 WIB
Condet tempo dulu.

Ada banyak kisah cinta di Sungai Ciliwung. Satu dari sekian banyak kisah cinta yang melegenda terjadi di sekitar Batuampar, Condet, adalah yang melibatkan seorang pangeran dan kembang desa.

Di wilayah yang gagal jadi cagar budaya Betawi itu, ada kelurahan bernama Batuampar dan Balekambang yang melegenda. Dirawikan, ada pasutri bernama Pangeran Geger dan Nyai Polong, punya anak gadis cantik bin botoh yang kesohor seantero dan pojokan kampung-kampung. Namanye Maemunah.

Banyak lamaran jejaka yang ditolak Maemunah. Tapi, suatu waktu die dilamar Pangeran Tenggara asal Kampung Makasar untuk putranya, Pangeran Astawana.

Namanya kembang desa ya gak, apalagi yang ngelamar pengeran, Maemunah nerima lamaran tapi pake syarat yang sebenarnya hil yang mustahal. Die pengen dibuatin rumah dan tempat bersenang-senang di atas empang, dekat kali Ciliwung, nyang harus selesai dalam semalem. Mirip-mirip legenda Sangkuriang dan Bandung Bondowoso ame Roro Jonggrang.

Lu jual gue beli, kata Pangeran Astawana. Syarat itu disanggupi, dan gak perlu nunggu lama, besoknye sebelum ayam jago berkokok, rumah dengan sebuah bale di sebuah empang pinggir Ciliwung udah jadi. Kagak tau pegimane caranye dan siape kontraktornye. Mungkin dulu ada jasa Go-Jin, jasa bangun rumah dalam semalem.

Bahkan, sang pangeran juga mengampari jalan dengan batu sebagai jembatan dari kediamannya ke bale itu. Jalan itu selanjutnya disebut Batuampar, sementara Bale tempat istirahat disebut Balekambang karena terlihat mengambang.

Patah hati kan akhirnya tuh para jejaka setelah tau Pangeran Astawana bangunin rumah dalam semalem utk bangun rumah tangga sama Maemunah. Pangeran bukan kayak cowok zaman now yg cuman modusin bangunin sahur ceweknye, tapi gak berani bangun rumah tangga. "Jatuh cinta denganmu adalah patah hati yang ku sengaja," kata seorang pemuda yang lamarannya ditolak Maemunah.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Singa JP Coen di Lapangan Banteng

Naik Oplet di Jakarta, Bagaimana Sih Rasanya?

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Image

Langkah Mempercepat Vaksinasi Covid-19 di Indonesia

Image

Covid-19: Antara Pemilu, Nikah, Mudik 2021

Image

[Breaking News] Ustadz Tengku Zulkarnain Wafat

Image

Salman Aristo: Apa yang Kau Cari, Produser?

Image

Antusiasme Warga Sumedang Sambut Lebaran 2021 di Tengah Pandemi Covid-19

Image

Ramadhan Tinggal Menghitung Hari, Mari Raih Kemenangan Hakiki

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@rol.republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image