Kultum Ramadan : Berlaku Adil oleh Muhammad Harpin

Image
Institut Daarul Qur'an
Eduaksi | Tuesday, 05 Apr 2022, 13:18 WIB

Didalam salah satu prinsip islam ada yang namanya berlaku adil, baik kita berlaku adil kepada siapa? Berlaku adil ini dibagi menjadi 3:

1. Berlaku adil kepada Allah

Bagaimana cara berlaku adil kepada Allah? Yaitu kita sudah mengucapkan dalam lisan kita, kita sudah mengakui bahwa sudah menyaksikan dan menjanjikan diri kita bahwa Allah adalah tuhan kita. Dan kita bersyahadat

أَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللهِ

Aku bersaksi bahwa tiada tuhan selain Allah dan bahwasanya Nabi Muhammad adalah utusan Allah.

Kalau kita sudah berjanji dalam lisan kita, berarti kita harus mengiringi dengan perbuatan-perbuatan kita. Kita sudah mengakui bahwa Allah adalah tuhan kita, tetapi apakah Allah mengakui bahwa kita adalah hamba-Nya? Tentu tidak. Kalau kita ingin diakui oleh Allah sebagai hamba-Nya maka harus kita melakukan hal-hal yang diridhoi oleh Allah Subhanahu Wa Ta’ala. Kalau kita sudah melakukan hal-hal yang diridhoi oleh Allah, insyaAllah kita akan dianggap oleh Allah sebagai hamba-Nya.

2. Berlaku adil kepada sesama manusia

Bagaimana cara kita berlaku adil kepada sesama manusia? Yang pertama jangan menyakiti, yang kedua jangan pilih kasih. Kita harus adil kepada sesama manusia bahkan sama orang kafir sekalipun. Dahulu pada zaman Nabi ada golongan Kafir Dzimmi, kafir ini adalah kafir yang ingin berdamai dengan islam sampai Nabi bersabda:

مَنْ آذَى ذِمِّيًا فَقَدْ آذَانِيْ

Barangsiapa yang menyakiti kafir dzimmi, maka dia telah menyakitiku.

Artinya apa? Orang yang menyakiti kafir dzimmi saja sudah menyakiti nabi, berarti kita harus berlaku adil kepada sesama manusia, bahkan sama kafir yang damai dengan islam. Kalau kita sudah menerapkan adil dalam diri kita untuk sesama manusia lain, insyaAllah hidup kita kedepannya akan lebih baik.

3. Adil kepada diri sendiri

Bagaimana adil kepada diri sendiri? Adil kepada diri sendiri yaitu memanfaatkan waktu untuk diri kita sendiri, jangan terbengkalai dengan hawa nafsu karna ketika hawa nafsu diciptakan oleh Allah, hawa nafsu ditanya oleh Allah "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu nafsu berkata, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau."

Setelah itu, Allah Ta'ala menyiksanya di dalam neraka selama 1000 tahun, dan kemudian mengeluarkannya. Kemudian ditanya kembali oleh Allah dengan pertanyaan yang sama "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Lalu Nafsu masih menjawab dengan jawaban yang sama, "Aku adalah aku dan Engkau adalah Engkau."

Lalu Allah Ta'ala memasukkan Nafsu ke dalam neraka selama 1000 tahun. Setelah dikeluarkan maka Allah Ta'ala bertanya kembali: "Siapakah engkau dan siapakah Aku?". Akhirnya setelah 3000 tahun Nafsu baru mengakui bahwa Allah adalah tuhannya. Hawa Nafsu menjawab, "Aku adalah hamba-Mu dan Engkau adalah Tuhanku."

Kenapa banyak orang yang tidak adil? Karena terseret dengan hawa nafsunya, kalau kita tidak terseret hawa nafsu, InsyaAllah kita bisa menjadi orang yang berlaku adil. Allah telah berfirman:

اِنَّ اللّٰہَ یَاۡمُرُ بِالۡعَدۡلِ وَ الۡاِحۡسَانِ

Sesungguhnya Allah menyuruh kamu untuk berlaku adil dan berbuat baik.

Sumber : Channel Youtube Institut Daqu

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Ruang Lingkup Morfologi

Image

Pengaruh k-pop terhadap remaja

Image

Prodi Hukum Bisinis Unismuh Makassar Siap Gelar Kuliah Perdana Awal Desember

Image

Video Kreatif Keren Tanpa Asap Rokok Lapas Perempuan Palembang Juara 1 pada HUT Yayasan Jantung Seha

Image

Apa sih itu Kebidanan? Apakah Bidan Berperan dalam Komsel kepada Pasien

Image

Bersama AFKSI, FK UMP Gelar Webinar Penanganan Stunting

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image