Dakwah Ekonomi Nabi Syuaib a.s. Mengajak Menjadi Pedagang Jujur

Image
Ade Sudaryat
Agama | Sunday, 20 Feb 2022, 10:31 WIB

SECARA sosial budaya, para Nabi dan Rasul diutus kepada penduduk jazirah Arab yang umumnya berprofesi sebagai pedagang. Tokoh masyarakat, pemimpin suku, dan tokoh politik pada waktu itu, pada umumnya berlatar belakang sebagai pedagang. Karenanya, orang yang terpandang di tengah-tengah kehidupan mereka adalah para saudagar yang pandai dan sukses dalam melakukan perdagangan.

Sayangnya, kemajuan yang mereka peroleh dari usahanya tersebut tak dibarengi dengan kejujuran. Kecurangan sering mereka lakukan seperti menjual barang rusak yang dicampurkan dengan barang yang bagus, mengurangi takaran, dan melakukan riba. Demikian pula dengan hasil dari perdagangannya. Tak jarang hasil yang mereka peroleh dipergunakan untuk berpoya-poya dengan melakukan kemaksiatan.

Tak sedikit misi para Nabi dan Rasul Allah adalah memperbaiki tata cara berdagang yang mereka lakukan. Allah memerintahkan Nabi dan Rasul yang diutus-Nya untuk mendakwahkan hukum seputar perdagangan setelah berdakwah tentang tauhid dan ajakan beribadah kepada-Nya.

Nabi Syuaib a.s merupakan salah seorang Nabi dan Rasul Allah yang diutus ke penduduk Madyan yang dakwahnya melalui perbaikan cara berdagang yang dilakukan umatnya. Secara lahiriyah penduduk Madyan terdiri dari para pengusaha sukses.

Namun, dibalik kesuksesannya, mereka melakukan kecurangan dalam melakukan usahanya. Mereka sudah terbiasa mengurangi takaran, timbangan, dan melakukan penipuan yang merugikan konsumen. Selain itu, ada pula komunitas masyarakat di tengah-tengah kehidupan mereka yang pekerjaannya melakukan pencurian atau pembegalan.

Selain itu, mereka melakukan pula monopoli perdagangan. Seluruh kebutuhan masyarakat hanya mereka yang berhak memperdagangkannya. Dengan cara seperti itu, mereka bisa lebih leluasa melakukan kecurangan.

Nabi Syuaib melaksanakan perintah Allah. Ia mengajak umatnya untuk bertauhid kepada Allah, kemudian melakukan ketaatan melalui berbagai macam ibadah sesuai perintah-Nya. Ia juga mengajak umatnya untuk melakukan perbaikan dalam melakukan transaksi perdagangan. Ia mengajak umatnya untuk menyempurnakan takaran, timbangan, dan tidak melakukan tindakan yang dapat merugikan konsumen (Q. S. al A’raf : 85).

Namun seperti dakwah para Nabi dan Rasul sebelumnya, dakwah Nabi Syuaib a.s mendapat perlawanan keras dari komunitas pedagang dan para pelaku kejahatan lainnya. Mereka berdalih, keuntungan dan harta yang banyak hanya dapat diperoleh dengan cara yang telah mereka lakukan secara turun menurun.

Tanpa kecurangan dengan mengurangi takaran akan sangat lama mendapatkan keuntungan. Mereka pun berkeyakinan, jika mengikuti perintah Nabi Syuaib, mereka hanya akan mendapatkan kemalangan atau kerugian (Q. S. al A’raf : 90). Karena pembangkangan dan penipuan yang terus menerus mereka lakukan, pada akhirnya Allah memberikan putusan untuk mengadzab mereka.

Gempa bumi menghancurkan seluruh kehidupan mereka. Rumah dan harta benda yang mereka kumpulkan Allah hancurkan rata dengan tanah, seolah-olah tak pernah ada kehidupan sebelumnya (Q. S. al A’raf : 91-92).

Beratus-ratus tahun kemudian setelah Nabi Syuaib a.s., Rasulullah saw diutus menjadi Nabi dan Rasul di tengah komunitas pedagang. Sementara keyakinan mereka adalah menyembah berhala yang mereka ciptakan sendiri.

Ketika menginjak usia remaja, sekitar usia dua belas tahun, jauh sebelum diangkat menjadi Nabi dan Rasul, ia pun diajarkan berdagang oleh pamannya, Abu Thalib. Luka-liku perdagangan, ia pelajari bersama pamannya yang berprofesi sebagai pedagang. Namun, berbeda dengan para pedagang lainnya, mereka berdua melakukan profesi perdagangannya dengan jujur.

Seperti hanya dakwah Nabi Syuaib a.s., setelah diangkat menjadi dan Rasul, salah satu misi dakwahnya adalah memperbaiki tata cara berdagang yang dilakukan penduduk Makkah pada waktu itu. Kecurangan dalam menimbang dan menakar sering mereka lakukan.

Mereka juga sering melakukan penipuan dengan memalsukan barang, misalnya mencampurkan gandum basah dan kering. Tujuannya agar ketika dilakukan penimbangan, hasil timbanganya menjadi berat.

Sepertinya halnya Nabi Syuaib a.s., ia pun mendapatkan penolakan dari komunitas pedagang yang sudah terbiasa melakukan kecurangan dalam mengurangi timbangan dan takaran. Namun demikian, ia pun tak bosan memperingatkan mereka, kecelakaan, kerugian hidup di dunia dan akhirat akan diperoleh orang-orang yang melakukan kecurangan dan penipuan (Q. S. al Mutafifin : 1-4).

Sampai kini, profesi berdagang tetap hidup, malahan semakin beragam dalam cara melakukan berbagai transaksinya. Demikian pula dengan kecurangan dalam melakukannya tetap ada.

Tak sedikit para pedagang yang melakukan berbagai rekayasa penipuan. Kini bukan hanya pengurangan timbangan dan takaran saja, pemalsuan barang sering mereka lakukan, baik dalam hal batas waktu keamanan barang untuk dikonsumsi maupun merekayasa kondisi barang. Penimbunan dan permainan ketersediaan barang sering dilakukan sebagian pedagang.

Permainan ketersediaan barang mungkin sengaja dilakukan agar berlaku hukum pasar. Pada saat stok barang banyak dan permintaan konsumen terhadap barang tersebut sedikit, biasanya harga barang cenderung menurun. Namun jika stok barang langka, permintaan konsumen tinggi terhadap barang tersebut, maka harga akan menaik, bahkan bisa dipermainkan. Demi kebutuhan konsumen pun akan membelinya meskipun terpaksa.

Kasus langkanya minyak goreng secara tidak langsung telah menjadikan para pedagang sebagai penguasa. Dengan seenak hati, mereka mempermainkan para konsumen. Tidaklah salah jika Eduard Douwes Dekker atau Multatuli dalam novel Max Havelaar menggoreskan kata-kata, “Tidak ada yang lebih mendatangkan kekuasaan kepada penjual selain pengetahuan bahwa pembeli sangat memerlukan barang dagangannya.”

Sudah hampir dua minggu ini saya sering menyaksian antrian panjang para konsumen yang berburu minyak goreng. Tak sedikit kejadian, mereka berebut antrian dan berebut kemasan minyak goreng. Mungkinkah ketersediaan minyak goreng ini dipermainkan demi meraih keuntungan?

Secara pribadi saya sering menepis sikap berburuk sangka tersebut. Namun ketika membaca Republika.co.id, Sabtu 19 Feb 2022 21:32 WIB, “KPPU Dalami Kasus Dugaan Penimbunan Minyak Goreng di Sumut” ternyata ada bibit-bibit penimbunan minyak goreng meskipun hal ini dibantah pihak perusahaan pemilik timbunan minyak goreng tersebut.

“Bukan ditimbun, semua stok yang tersedia, merupakan pesanan dan siap untuk distribusikan ke para pelanggan kami untuk beberapa hari ke depan.” Demikian sanggahan pemilik perusahaan.

Terlepas dari semua itu, dari sudut pandang apapun, mempermainkan ketersediaan pangan bukanlah perbuatan yang baik. Melakukan perdagangan barang dengan memainkan harga dan mempermainkan ketersediaan barang kebutuhan umum selain termasuk tindakan kriminal, juga merupakan zalim.

Secara lahiriyah, dalam waktu singkat para pelaku kecurangan dan penimbunan suatu barang akan mendapatkan banyak keuntungan, bahkan harta yang melimpah, namun lambat laun ia akan mendapatkan kerugian di dunia dan akhirat. Belum ada catatan sejarah, orang-orang yang curang dan zalim mendapatkan kebahagiaan yang hakiki.

Bagaimanaun juga kebahagiaan yang hakiki terletak pada kejujuran. Benar secara lahiriyah, penderitaan nampak diperoleh orang-orang yang jujur. Ia harus mempertahankan diri agar tak terbawa arus kebohongan yang dilakukan kebanyakan orang. Pada saat orang-orang mendapatkan sejumlah keuntungan dari hasil kebohongannya, ia tak mendapatkan keuntungan duniawi apapun. Namun demikian, ia mendapatkan ketenangan hati, yang tak mungkin diperoleh orang-orang yang berbuat kecurangan.

Demikian pula dengan para pedagang yang jujur. Secara lahiriyah, mereka hanya mendapatkan keuntungan yang sedikit. Lajunya lambat untuk menjadi orang kaya, namun mereka merupakan orang-orang yang mendapatkan anugerah ketenangan hati, dan kelak mereka akan mendapatkan kebahagiaan yang hakiki.

“Sesungguhnya, para pedagang akan dibangkitkan pada hari kiamat nanti sebagai orang-orang yang fajir (jahat), kecuali pedagang yang bertakwa kepada Allah, melakukan perbuatan baik, dan berlaku jujur (dalam melakukan transaksi perdagangannya)” (H. R. at Tirmidzi dan Ibnu Majah).

Dalam hadits lain dikatakan, para pedagang yang jujur, kelak mereka akan dimasukkan sejajar dengan kelompok para Nabi, orang-orang jujur, dan orang-orang yang mati syahid (H. R. Ibnu Majah).

Ilustrasi : Mnegantri Minyak Goreng (sumber gambar : Republika.co.id)
Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Penulis dan Penerjemah Lepas Bidang Agama, Budaya, dan Filsafat

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Karutan Temanggung ikuti arahan Kadivpas Jateng tentang Kewaspadaan Keamanan dan Ketertiban

Image

Ketua DWP Rutan Temanggung Hadiri Pertemuan Rutin Persatuan Ibu-Ibu Pengayoman dan PIPAS Jateng

Image

Karutan Temanggung ikuti arahan Kadivpas Jateng tentang Kewaspadaan Keamanan dan Ketertiban

Image

Hadapi Indonesia Emas 2045, Begini Pesan Menko PMK Kepada Mahasiswa Baru UM Bandung

Image

Pamerkan Hasil Karya WBP, Rutan Demak Turut Ramaikan Car Free Day

Image

Mencerahkan! 414 Mahasiswa Baru Ramaikan Masta PMB UMS 2022 Gelombang 3

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image
-->