Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image muhammad fikri kamil

Dampak Bermain Gadget Terhadap Gangguan Penglihatan: Risiko dan Upaya Pencegahan

Edukasi | Thursday, 07 Dec 2023, 14:14 WIB

Gadget sudah menjadi kebutuhan di era digital seperti saat ini, tetapi bagaimana dampak jika terlalu sering bermain gadget?

Di era digital, gadget telah menjadi teman setia banyak orang. Namun, kenyamanan smartphone, tablet, dan perangkat digital lainnya seringkali berdampak buruk pada kesehatan kita, terutama penglihatan kita. Artikel ini mengupas tentang dampak bermain gadget terhadap gangguan penglihatan dan tindakan pencegahan yang dapat dilakukan untuk menjaga kesehatan mata.

1. Sindrom Mata Kering

Salah satu dampak yang paling umum dari penggunaan gadget secara berlebihan adalah sindrom mata kering. Layar gadget cenderung menyebabkan mata kurang berkedip, yang pada gilirannya mengurangi kelembapan mata. Ketika mata menjadi kering, pengguna dapat mengalami rasa perih, gatal, dan sensasi terbakar. Seringkali, ini disertai dengan ketidaknyamanan saat berfokus pada layar, yang dapat mengganggu aktivitas sehari-hari.

2. Radiasi Sinar Biru dan Degenerasi Makula

Cahaya biru yang dipancarkan layar gadget menimbulkan masalah serius bagi kesehatan mata, penelitian menunjukkan bahwa terlalu banyak paparan cahaya biru dapat merusak sel-sel di makula, bagian tengah retina. Hal ini dapat meningkatkan risiko degenerasi makula yang menyebabkan hilangnya penglihatan pada bagian tengah mata. Oleh karena itu, pengguna perangkat bisa saja mengalami gangguan tidur, terutama pada malam hari, akibat paparan cahaya biru yang dapat memengaruhi produksi hormon melatonin.

3. Mata Silinder dan Astigmatisma

Pola penggunaan perangkat yang tidak tepat juga dapat menyebabkan gangguan penglihatan seperti mata silindris dan astigmatisme. Astigmatisme terjadi ketika permukaan kornea mata tidak terbentuk sempurna sehingga mengakibatkan fokus pada retina tidak sempurna. Hal ini dapat menyebabkan penglihatan kabur dan ketidaknyamanan mata. Postur tubuh yang salah saat menggunakan gadget dapat memberikan tekanan lebih besar pada otot mata dibandingkan biasanya, sehingga dapat memicu terjadinya astigmatisme.

4. Ketegangan Mata dan Kesulitan Fokus

Kebiasaan membaca teks yang terlalu kecil di layar gadget dapat menyebabkan ketegangan pada mata. Ketegangan ini bisa menyebabkan mata cepat lelah, sulit fokus pada objek yang jauh, bahkan menyebabkan sakit kepala. Penggunaan gadget secara berlebihan juga dapat berkontribusi terhadap berkembangnya penyakit miopia atau rabun jauh, terutama pada anak-anak.

Upaya Pencegahan:

1. Prinsip 20-20-20:

Terapkan prinsip 20-20-20, yang mengharuskan pengguna untuk mengalihkan pandangan dari layar setiap 20 menit selama 20 detik ke objek yang berjarak 20 kaki. Ini membantu mengurangi ketegangan pada mata dan mencegah sindrom mata kering.

2. Jaga Jarak dan Kecerahan Layar:

Harap menjaga jarak yang benar antara mata Anda dan layar gadget Anda. Sesuaikan kecerahan layar dengan lingkungan Anda dan hindari menggunakan gadget di malam hari.

3. Filter Sinar Biru:

Gunakan filter layar atau aplikasi yang dapat mengurangi radiasi cahaya biru pada layar gadget Anda, terutama jika Anda menggunakannya pada malam hari.

4. Edukasi dan Kesadaran:

Pendidikan dan kesadaran masyarakat sangat penting. Sekolah dan orang tua perlu memberikan pemahaman kepada anak-anak mengenai risiko penggunaan gadget yang berlebihan dan mengajarkan praktik yang sehat.

5. Batas Waktu Penggunaan Gadget:

Tetapkan batas waktu untuk penggunaan gadget, terutama pada anak-anak. Ini membantu mengurangi paparan mata terhadap layar dalam jangka waktu yang lama.

Gadget telah menjadi bagian penting dalam kehidupan kita sehari-hari, namun penting untuk menyadari dampak negatifnya terhadap penglihatan kita. Dengan melakukan tindakan pencegahan yang tepat dan mengembangkan kebiasaan cerdas saat menggunakan perangkat, Anda dapat menjaga kesehatan mata dan mengurangi risiko gangguan penglihatan akibat penggunaan perangkat yang berlebihan. Pendekatan yang seimbang antara teknologi dan kesehatan mata adalah kunci kehidupan digital yang optimal.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Berita Terkait

 

Tulisan Terpilih


Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image