Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Adista Wahyu Kristian

Belajar dari Memori Kolektif untuk Menghadapi Krisis Ketenagakerjaan

Bisnis | Monday, 15 May 2023, 14:00 WIB
https://www.freepik.com/free-vector/loss-job-due-coronavirus-crisis_7969571.htm#query=pandemic%20job%20loss&position=2&from_view=search&track=ais
https://www.freepik.com/free-vector/loss-job-due-coronavirus-crisis_7969571.htm#query=pandemic%20job%20loss&position=2&from_view=search&track=ais

Di tengah pandemi Covid-19 yang berkelanjutan, krisis ketenagakerjaan menjadi isu yang semakin meruncing di banyak negara, termasuk Indonesia. Banyak orang yang kehilangan pekerjaan atau penghasilan saat pandemi terjadi, sementara banyak perusahaan juga berjuang agar tidak gulung tikar di tengah keadaan ekonomi yang turun. Namun, kita sebagai masyarakat yang memiliki beragam memori kolektif dapat belajar dari pengalaman tersebut untuk menciptakan lapangan kerja yang lebih baik.

Salah satu pelajaran penting yang dapat kita ambil adalah kejadian krisis ekonomi tahun 1998. Pada tahun itu, banyak perusahaan yang gulung tikar dan banyak orang yang kehilangan pekerjaannya. Kondisi krisis Indonesia pada saat itu rumit. Utang negara membengkak, sistem perbankan lemah, tata kelola ekonomi buruk yang menyebabkan ekonomi biaya tinggi, dan hilangnya kepercayaan asing terhadap Indonesia. Hal ini menunjukkan bahwa untuk mengatasi krisis ketenagakerjaan, kita perlu menciptakan lingkungan yang mendukung pertumbuhan bisnis dan investasi.

Selain krisis ekonomi, kita juga dapat belajar dari pembangunan infrastruktur. Pembangunan infrakstruktur mungkin tidak akan kita rasakan secara langsung, akan tetapi infrastruktur berperan besar terhadap ketenagakerjaan. Pada saat ini, Anggaran infrastruktur lebih besar daripada sebelumnya. Hal ini menciptakan peluang, berupa penyerapan tenaga kerja, angka penanaman modal, dan sebagai fasilitator pergerakan dan pertumbuhan barang dan jasa. Selain itu pembangunan infrastruktur dapat memberikan peluang baru dalam sektor konstruksi dan sektor-sektor terkait, serta membuka akses ke wilayah-wilayah yang sebelumnya sulit dijangkau.

Selain peran pemerintah, kita sebagai masyarakat dapat berperan aktif dengan menciptakan lapangan kerja. Kita dapat mendukung produk lokal dan usaha kecil menengah, dengan itu kita menciptakan lapangan kerja baru dan meningkatkan pertumbuhan bisnis yang signifikan di Indonesia.

Dalam menghadapi krisis ketenagakerjaan yang semakin meruncing, kita sebagai masyarakat dapat belajar dari memori kolektif. Peran pemerintah dan masyarakat dibutuhkan agar kita dapat mengatasi krisis ketenagakerjaan. Pemerintah dibuthkan dalam menciptakan lingkungan yang mendukung pertumbuhan bisnis dan investasi serta pembangunan infrastruktur yang memperkuat keterhubungan antarwilayah. Kita sebagai masyarakat juga dibutuhkan untuk berperan aktif dalam menciptakan lapangan kerja dengan mendukung produk lokal dan usaha kecil menengah. Dengan mempelajari memori kolektif, diharapkan krisis ketenagakerjaan dapat diatasi dan tercipta lapangan kerja yang lebih baik bagi Indonesia.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Berita Terkait

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image