Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Institut Daarul Qur'an

Orientalis dan Revisionis

Agama | Friday, 09 Dec 2022, 11:34 WIB

Mengenal Islamis dan Orientalis

Berbeda dengan istilah muslim yang disematkan kepada mereka yang mau belajar Islam secara sungguh-sungguh dan siap sami’na wa atha’na, Islamis merupakan label yang diberikan kepada mereka yang mengkaji Islam sebagai bahan studi.

Apa konsekuensi dari sebuah studi Islam? Sakralitas Islam menjadi parsial, karena bakal banyak ditemukan kritik baik terhadap tokoh maupun pemahaman-pemahamannya, khususnya yang bertentangan dengan weltanschauung si pengkaji.

Apakah salah? Nggak juga. Segala tabu dan tradisi yang membatasi rasa ingin tahu manusia terbukti selalu gagal dan menjadi bumerang di lintas zaman

Orientalis berasal dari kata oriental yang artinya timur atau budaya ketimuran

Maka galibnya, label orientalis disematkan kepada masyarakat Barat atau cendekiawan yang belajar di Barat, yang ingin mendalami tradisi dan budaya Timur. Garis tebal disini, karena kebanyakan dari mereka seorang agnostik dan ateis, agama pun termasuk dalam kategori tradisi

Apakah Orientalis = Revisionis?

Di era Goldziher dan Schacht dulu, studi terhadap Islam barangkali masih didominasi spirit keagamaan. Sehingga kritik mereka terhadap kredo agama lain terbilang kurang fair

Orientalis dengan kritik yang agresif tersebut akhirnya mendapat kritikan dari sesame orientalis yang datang setelahnya

Mengutip Fazlurrahman; mereka ini disebut dengan revisionis.

Mazhab Skeptisisme

Satu hal yang jarang dimiliki seorang muslim adalah rasa ragu terhadap kebenaran agamanya. Maka sedikit dari Umat Islam yang melakukan kritik/revisi terhadap agamanya.

Sebaliknya, masyarakat Barat yang tidak dirintangi bumper iman bisa memberikan kritik dari yang membangun sampai yang paling pedas dan tajam, karena memang kajian mereka dibangun dari rasa skeptis.

Selama belum ditemukan data faktual, bukti empiris, dan atau teori yang bisa dibuktikan, agama pun harus mendapat perlakuan yg sama

Skeptisisme juga memegang teguh prinsip historical uncertainty (ketidakpastian sejarah)

Bahwa selama di satu masa ada sebuah hegemoni baik dari penguasa ataupun golongan tertentu, maka merekalah yang punya kekuatan untuk menentukan mana yang benar, mana yg salah?

Atau dengan ungkapan yang lebih agresif, kebenaran sejarah ada di tangan para pemenang

Nahasnya, teori ini terbukti juga dalam bentangan panjang sejarah Islam.

Garis tebal disini, rasa ragu tidak melulu buruk. Dengan ragu dan tidak yakin, seseorang bakal mencari tahu

Beberapa kajian islam dari cendekiawan Barat terbukti memberikan kiritk yang fair dan moderat

Hasil kajian mereka kuat pondasinya karena tidak dibarengi sifat apologi yang biasa ada di kalangan internal umat Islam

Dari sini muncul superioritas istilah iman karena pencarian lebih baik daripada iman karena warisan.

Kajian Hadis di Barat

Karena berangkat dari skeptisisme tadi, tidak ada hadis yang berhak dianggap bersambung 100% ke Nabi SAW sampai terbukti kebenarannya, termasuk koleksi Bukhari Muslim yang dianggap paling sahih sekalipun. Semuanya diuji ulang bukan dengan konsep jarh wa ta’dil yang menjadi mainstream kajian hadis internal umat islam.

Untuk mencapai objektivitas yang paling mendekati kebenaran, tidak ada sikap menokohkan dalam mengkaji apapun. Bukhari tidak didahului dengan Imam. Nama para sahabat dan ulama tidak diikuti dengan pujian radhiyallah atau rahimahullah. Kata ganti tidak menggunakan beliau.

Arus utama kajian tafsir di barat adalah kritik terhadap pemahaman, sedangkan mainstream kajian hadisnya adalah kritik terhadap sumber dan otentisitas smua riwayat hadis.

Hal ini masuk akal, karena trend pembukuan hadis baru muncul 300 tahun setelah Nabi SAW wafat.

Terlalu banyak distorsi dan campur tangan penguasa dalam penulisan hadis-hadis Nabi yang tercecer tersebut.

Tidak ada otoritas generasi terbaik (sahabat dan tabi’in). Karena mereka tetaplah manusia yang punya ambisi dan bias.

Para orientalis juga tidak bisa diberikan jawaban-jawaban keimanan yang sirkular

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image