Pasar Saham Sedang Lesu, Saatnya Buy on Weakness

Image
Dhea Anggraini
Bisnis | Tuesday, 07 Dec 2021, 10:59 WIB

Pasar saham itu fluktuatif. Pergerakan harga sahamnya sangat dinamis. Pun jelang akhir tahun yang tetap saja masih fluktuatif. Tak hanya bullish, bursa juga mengalami penurunan atau bearish hingga beberapa saham kena Auto Reject Bawah (ARB).

Apalagi saat awal-awal pandemi, saham-saham banyak yang berguguran. Harga saham-saham blue chip banyak yang terdiskon besar. Saat itu banyak saham yang menyentuh ARB.

Saat market sedang bearish tak sedikit investor atau trader uang panik dan cemas karena saham-saham miliknya memerah.

Memang sih kecemasan semacam ini sangat manusiawi. Namun di balik harga-harga saham yang sedang mengalami tren penurunan, sebenarnya ada peluang cuan yang bisa diperoleh yakni dengan melakukan Buy on Weakness (BoW) asal memiliki dana cadangan.

Strategi Buy on Weakness cukup populer di kalangan investor atau trader saham. Strategi ini dilakukan manakalai banyak saham yang harganya mengalami penurunan (bearish) atau sedang diskon.

Buy on Weakness artinya membeli saham saat harganya rendah. Meski harganya rendah atau sedang turun namun diyakni memiliki prospek bagus yakni bisa kembali naik dalam jangka pendek.

Dengan kata lain, hanya saham yang prospeknya bagus saja yang layak dibeli dengan strtategi ini dengan harapan harganya akan berbalik menguat dalam jangka pendek. Mendapatkan cuan dalam jangka pendek bisa dilakukan dengan mudah karena sat ini sudah ada teknologi yang memungkinkan transaksi saham dengan mudah dan cepat, semisal dengan aplikasi IPOT EZ milik Indo Premier Sekuritas.

Transaksi saham di IPOT EZ mudah dilakukan hanya dengan sekali swipe dalam prakti Bow on Weakness ini. Namun penting dicatat di sini bahwa tidak semua saham yang harganya turun itu layak dibeli dengan strategi Buy on Weakness ini. Dengan kata lain, investor atau trader wajib melakukan analisis secara mandiri secara fundamental dan teknikalnya.

Secara lebih terperinci, ada baiknya memahami saham yang valuasinya memang lagi murah. Murah itu bukan melulu soal nominal harga saham, tetapi jelas terkait dengan nilai valuasi sahamnya.

Nah, untuk mengukur valuasi harga suatu saham, investor atau trader sebaiknya menilainya dari rasio keuangan seperti Price to Earning Ratio (PER) dan Price to Book Value (PBV). Rasio keuangan ini bisa menjadi parameter dalam mengukur valuasi harga suatu saham benar-benar murah atau tidak.

Dengan analisis yang komprehensif seperti ini maka Buy on Weakness (BoW) akan benar-benar membuahkan cuan.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

3 Prinsip Pengelolaan Reksa Dana Syariah

Seluk-Beluk Investasi Saham Syariah

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Savefrom YT: Convert YouTube MP4 Jadi MP3 ke Galeri HP

Image

VidMate: Aplikasi Convert YouTube To MP3 dan MP4 Paling Kekinian

Image

YTMP3 : Download Lagu dan Musik YouTube Jadi Audio MP3 Gratis!

Image

Download Aplikasi YouTube Vanced Terbaru 2022 Tanpa Iklan

Image

Savefrom.Net Unduh Gratis Video Mp4 Youtube Tanpa Aplikasi Dan Pasti Cepat Disini

Image

Download Lagu aespa - Girls MP3 Gratis

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image