Mencegah Stunting di Wilayah Condongcatur Sleman

Image
Affan Safani Adham
Info Terkini | Thursday, 11 Aug 2022, 15:00 WIB

SLEMAN - Dalam Lomba Penguatan Kampung KB Tingkat Provinsi DIY tahun 2022, Pokja Kampung Keluarga Berkualitas (KKB) dan Tim Dapur Sehat Atasi Stunting (Dashat) Kelurahan Condongcatur, Kapanewon Depok, Kabupaten Sleman, meraih Juara 2 Tingkat dan menerima penghargaan dan uang pembinan Rp 12 juta, disaksikan Kepala BKKBN Pusat dr Hasto Wardoyo, Sp.OG(K), Kepala Perwakilan BKKBN DIY Shodiqin, SH, M.Hum, pada 9 Agustus 2022 lalu.

Dari hasil evaluasi profil dan evaluasi lapangan Lomba Penguatan KKB Tingkat Provinsi DIY KKB Sendangsari, Kulonprogo (Juara 1), KKB Condongcatur, Sleman (Juara 2), KKB Padma Sangkara, Kota Yogyakarta (Juara 3), KKB Dingkikan, Bantul (Juara 4) dan KKB Margo Mulyo, Gunungkidul (Juara 5).

Lurah Condongcatur, Reno Candra Sangaji, SIP, berharap agar capaian prestasi tersebut dapat dipertahankan dan ditingkatkan lagi. "Implementasi di masyarakat harus dilaksanakan melalui kerjasama semua pihak," kata Reno Candra Sangaji, Kamis (11/8/2022).

Melalui kerjasama semua pihak baik RT, RW, Dukuh, Posyandu, kader KB Kesehatan, diharapkan bersama-sama mencegah adanya stunting di wilayah Condongcatur. "Dengan meningkatkan ketahanan keluarga melalui program keluarga berencana, BKR, BKL, PIK-R dan UPPKA," kata Reno yang berharap semuanya dapat tercapai target zero stunting di Condongcatur.

Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo, mengajak semua pihak untuk mengatasi masalah stunting. "Dengan optimalisasi pemanfaatan bahan pangan lokal guna mewujudkan keluarga berkualitas bebas stunting di kabupaten Sleman," papar Kustini.

Kabupaten Sleman memperoleh penghargaan atas kinerja kabupaten/kota se-DIY dalam pelaksanaan Aksi Konvergensi Intervensi Penurunan Stunting Terintegrasi di DIY tahun 2021.

Penghargaan itu sebagai bentuk apresiasi BKKBN kepada pemerintah kabupaten/kota yang telah berkontribusi dalam upaya penurunan stunting di Indonesia, yang merupakan salah satu implementasi dari Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 72 Tahun 2021 tentang percepatan penurunan stunting.

Ditambahkan Reno, stunting merupakan masalah kurang gizi kronis, menyebabkan pertumbuhan anak yang terlalu pendek. "Dan menjadi kerdil," tandasnya.

Menjadi kerdil pada usianya, hal itu disebabkan oleh asupan gizi yang kurang. "Akibat pemberian makanan yang kurang sesuatu dengan kebutuhan gizi," kata Reno.

Menurut Reno, stunting bukan hanya terjadi pada ibu hamil dan anak balita. "Tapi juga pada remaja putri," ujar Reno, sambil menambahkan stunting dapat dicegah dengan cara mengonsumsi pangan berkualitas dan beragam, baik dari sumber karbohidrat, protein dan vitamin serta mineral.

Lurah Condongcatur bersama Pokja KKB dan Tim Dashat Kelurahan Condongcatur
Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Layanan Paspor Hari Sabtu Edisi Unit Layanan Paspor

Image

Telah Memenuhi Syarat, Tiga Narapidana Rutan Jepara Mendapat Asimilasi

Image

Lapas Brebes Ikuti Pengarahan dari Kakanwil dan Kadivpas Kemenkumham Jateng Melalui Zoom

Image

Kalapas Batang Ikuti Kursus Orientasi Sedang Pramuka

Image

Tingkatkan Kedisiplinan CPNS Lapas Brebes Melaksanakan Apel Malam

Image

Etika Jurnalistik: Pelanggaran Privasi

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image