Begini Cara Membuat Artikel yang Benar untuk Website!

Image
Galih Ega Farrasetia- 089606730027
How To | Wednesday, 10 Aug 2022, 17:41 WIB

Semua orang bisa dengan mudah menulis ulang dan menyusun kata-kata dan membuat postingan yang bermanfaat, tapi hanya blogger yang banyak belajarlah bisa menjadi hebat.Kali ini kita akan membahas cara membuat artikel yang benar.

Lihat, ide atau topik yang bagus, ejaan dan tata bahasa yang layak, dan penguasaan yang kuat dari bentuk esai sudah cukup untuk posting blog yang bagus. Tetapi jika Anda ingin menulis posting blog yang bagus, atau yang membuat orang pergi "Wow! Saya akan membagikan ini di Facebook!" alih-alih "Meh, ini bukan sesuatu yang istimewa", Anda harus melangkah lebih jauh dari yang penting.

Begini Cara Membuat Artikel yang Benar untuk Website!

1. Kalimat Pertama yang menarik

Harus diakui, ini adalah bagian tersulit dari menulis posting blog. karena kalimat pertama harus dapat menarik pembaca, dan pada saat yang sama, beri mereka gambaran tentang isi artikel didalamnya.

Anda dapat memulai dengan:

1. Membuat pertanyan yang menarik di awal kalimat

2. Menyisipkan catatan penting

3. Menerapkan pengalaman menulis yang baik

4. Bikin ceritanya jadi lebih menarik

2. Jadikan Setiap Kata, Frasa & Kalimat Berarti

Karena rentang perhatian pengguna Internet menyusut dari hari ke hari, Anda harus bekerja lebih keras untuk menarik perhatian pembaca Anda dari awal hingga akhir posting Anda. Untuk melakukan itu, setiap kata, frasa, kalimat, dan bahkan tanda baca harus menambahkan sesuatu ke bagian Anda.

Trik praktis adalah membaca draf Anda dengan lantang. Jika Anda merasa seperti Anda menjelaskan hal-hal terlalu lambat, atau Anda tertidur dengan suara Anda sendiri (terkesiap!), Anda mungkin perlu mengedit bit asing. Draf Anda mungkin bisa terasa "tidak lengkap", dalam hal ini, Anda dapat memasukkan informasi tambahan untuk memperjelas pemikiran Anda atau memperkuat argumen Anda.

Persingkat Kalimat, Jika Memungkinkan

Sehubungan dengan tip, berikut adalah panduan kasar untuk membantu Anda memutuskan apakah Anda harus mengurangi kalimat kilometrik.

Apakah mata Anda berkaca-kaca saat membaca kalimat? Apakah Anda membaca kalimat dengan keras, dan kehabisan napas pada akhirnya? Apakah Anda melihat terlalu banyak kata sifat, kata keterangan, dan kata-kata lain yang tidak menambahkan apa pun ke dalam kalimat?

Jika salah satu dari ini terjadi, persingkat! Kalau tidak, kalimat kilometrik itu mungkin baik-baik saja apa adanya.

3. Gunakan kata-kata yang sederhana, namun tepat,

Anda tahu bagaimana "Shift + F7" MS Word menarik kata-kata dari bagian tesaurus yang lebih tidak jelas? Nah, Anda mungkin tidak ingin terlalu mengandalkan fungsi itu. Pembaca membencinya ketika Anda membombardir mereka dengan jargon highfalutin. Kata-kata ini tidak hanya merusak pengalaman membaca, tetapi juga membuat posting blog Anda terlihat kaku dan sok.

Alih-alih mencoba terdengar "pintar", cobalah untuk terdengar masuk akal. Gunakan kata-kata yang paling baik menyampaikan ide Anda dan dapat dipahami oleh orang awam. Misalnya, "untuk memanfaatkan sumber daya" dapat disingkat sebagai "menggunakan sumber daya".

4. Bermain Dengan Analogi

Blogging itu seperti berkencan. Tidak cukup hanya dengan membuat kesan yang bagus pada kencan pertama. Anda juga harus menunjukkan, lagi dan lagi pada tanggal-tanggal anda berikutnya, bahwa anda adalah orang yang sepadan dengan waktu, komitmen, dan cinta seseorang.

Lihat apa yang saya lakukan di sana?

5. Jadikan Posting Anda Unik

Mari kita hadapi itu: menghasilkan 100% ide posting blog asli sama sekali tidak mudah. Jika Anda menjalankan topik Anda melalui pencarian Google cepat, kemungkinan orang lain telah menulis tentang hal itu. Jadi, apa yang harus dilakukan seorang blogger dalam skenario ini? Sederhana saja kok.

Temukan sudut pandang baru.

Jika seseorang sudah menemukan "5 Alasan Mengapa Anda Harus Mencoba Lepas", Anda dapat menulis posting tentang sisi gelap lepas seperti "20 Alasan Untuk Mengatakan 'Tidak' Untuk Lepas". Atau Anda dapat menjalankan dengan "5 Alasan Lagi Mengapa Anda Harus Mencoba Lepas".

6. Akhiri Dengan Kesimpulan yang Kuat

Jadi, Anda sudah selesai dengan perkenalan dan tubuh Anda. Sekarang, saatnya untuk menulis kesimpulan, yang sama sulitnya untuk ditulis seperti (jika tidak lebih sulit dari) pendahuluan. Jalan keluar termudah dari dilema Anda adalah meringkas semua poin Anda dalam kesimpulan. Kemudian lagi, itu akan membosankan, karena itulah yang dilakukan sebagian besar blogger.

Sebaliknya, Anda dapat mengakhiri dengan pertanyaan yang menggugah pikiran atau ajakan bertindak; atau menyatakan kembali poin utama Anda, dan bujuk pembaca Anda untuk peduli dengan poin Anda.

Baca juga artikel menarik lainnya disini

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

0

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Staff Registrasi Bapas Semarang Siap Menyajikan Data yang Akuntabel

Image

APK Bapas Semarang Turun Ke Ladang Untuk Melakukan Pengawasan Program Asimilasi Dalam Lapas

Image

Tingkatkan Akuntabilitas Bapas Semarang Laporkan Capaian Output Melalui E-Monev

Image

Sepakat dengan Menhan Prabowo Dukung Kriteria Calon Taruna

Image

Dari Gunungkidul ke Solo, SMA Muhammadiyah Al Mujahiddin Jalin Kerjasama dengan UMS

Image

Pelatihan Persyaratan dan Pengenalan serta Dokumentasi ISO 9001:2015 MPP Grobogan

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image