Dawet Ireng Kecabut yang Sangat Terkenal di Butuh Purworejo

Image
Adhelyna Pertiwi
Kuliner | Saturday, 06 Aug 2022, 19:07 WIB

Dawet jembut kecabut adalah singkatan dari dawet hitam jembatan butuh kecamatan butuh yang berasal dari daerah Butuh, purworejo tepatnya di sebelah jembatan Butuh. Nah jika kalian sedang berkunjung atau lewat di daerah Butuh ada baiknya kalian harus mencoba dawet hitam yang sangat legendaris ini.

Pada hari itu minggu (3/7) pukul 11.30 WIB, saya pergi mengunjungi salah satu dawet hitam yang sangat terkenal dimana mana yaitu dawet jembut. Ya memang namanya agak terdengar jorok namun jangan salah itu hanya sebuah singkatan yang artinya dawet jembatan butuh. Sangat cocok sekali bukan di siang bolong yang panas itu menkmati es dawet hitam yang sangat enak dengan pemandangan jembatan butuh. Banyak sekali orang orang luar daerah yang dating berkunjung untuk menikmati semangkok dawet hitam yang sangat manis dan segar ini.

Dawet ireng khas Butuh, Purworejo ini pertama kali dirintis oleh Mbah Ahmad Dansri pada tahun 1950 an. Pada awal mulanya mbah Ahmad membuat minuman ini hanya untuk para petani pada saat panen tiba saja, mbah Ahmad berkeliling dari sawah ke sawah untuk menawarkan minuman dagangannya itu. Namun setelah mbah Ahmad meninggal kemudian anaknya yang bernama Nawon itu melanjutkan jualan mbah Ahmad dengan membuka gubug atau warung yang terletak dipinggir jalan yaitu tepatnya di sebelah jembatan Butuh. lalu dilanjutkan lagi sampai dengan generasi ke tiga. Usaha es dawet ireng yang dilanjutkan oleh Wagiman dan istrinya yang bernama Hatati pun kini semakin ramai dan popular.

Proses pembuatan dawet atau cendol hitam khas Purworejo ini dilakukan manual dengan tangan dan tidak menggunakan bahan pewarna buatan. Awalnya, tepung pati gelang direbus sambil diaduk sehingga menjadi adonan kental dan siap dicetak menjadi dawet. Warna hitam pada dawet diambil dari pewarna alami yakni jerami padi yang dibakar lalu abunya dihaluskan dan disaring. “Dawetnya berwarna hitam itu karena diberi oman atau jerami padi yang dibakar, bukan pewarna buatan. Kemudian racikannya dawet diberi santan, pemanis dari gula kelapa dan es. Harga satu mangkok es Dawet Jembut Kejabut hanya Rp. 5000,’. Jika ingin semakin segar dan nikmat, kita bisa menambah Rp. 2000 dengan tambahan tape ketan. Setiap hari, ratusan porsi dawet selalu ludes diserbu pembeli.

Nah, tapi ada yang unik dari es dawet ini. Jadi kalau saya lihat lihat penjual dari dawet ireng tidak pernah tersenyum sama sekali, waktu saya iseng Tanya ke nenek saya kenapa yang jual dawet tidak pernah senyum itu katanya memang sudah dari jaman mbah Ahmad ketika menjajakan es dawetnya tidak pernah tersenyum sama sekali jadi hingga sekarang pun anak cucunya yang jualan dawet itu juga tidak pernah tersenyum sama sekali.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Hakikat Kemerdekaan

Image

Meriahkan HDKD ke-77, Kepala Rutan Kelas IIB Majene Gelar Sepeda Santai Bersama Pegawai dan DWP

Image

Abonie Digital Music, Distributor Musik Terkemuka Asal Riau

Image

Kompak! Pegawai Rutan Kudus Ikuti Virtual Run 7,7 KM

Image

Mp3 Juice: Free Download Musik Tanpa Batas 2022 Cepat Sekaligus Mudah

Image

Savefrom Net : Cara Mudah Anti Ribet Download Mp4 Dan Mp3 Youtube Tanpa Aplikasi Plus Gratis Disini

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image