Kepercayaan Inggris Terhadap Indonesia, Bukti Pemerintah Kita Mampu Menjaga Hubungan

Image
AL Debaran
Info Terkini | Thursday, 30 Jun 2022, 06:15 WIB

Sebuah kepercayaan baik bagi Indonesia dalam menjaga kerja sama dengan berbagai negara di dunia.

Terutama dalam hal kerja sama bidang keamanan. Indonesia menjadi negara yang dipandang oleh negara-negara besar di dunia.

Ini pencapaian baik bagi Indonesia. Artinya pemerintahan kita mampu menjaga hubungan baik dengan negara lain.

Pada April 2022 lalu Indonesia dan Inggris sepakat untuk meningkatkan hubungan kedua negara di bidang pertahanan keamanan dan siber, setelah menandatangani Roadmap Kemitraan Indonesia-Inggris.

Komitmen ini diperkuat melalui kunjungan Direktur Pertahanan dan Keamanan dari Departemen Perdagangan Internasional Inggris Mark Goldsack CBE, dan Duta Keamanan Siber Juliette Wilcox CMG.

Keduanya tiba di Indonesia untuk kunjungan tiga hari yang padat dari 22-24 Juni 2022.

Juga bukti bahwa negara Inggris ini percaya dan memandang negara kita ini besar dan mampu menjaga hubungan baik.

Sebab Indonesia sebagai negara yang patut dicontoh oleh negara lain. Dalam hal hubungan antar suku dan budaya yang berbeda-beda namun tetap satu karena memegang teguh Bhineka Tunggal Ika.

Dikutip dari rilis Kedutaan Besar Inggris di Jakarta, kedua tokoh ini dijadwalkan bertemu dengan Menteri Pertahanan Prabowo Subianto untuk membahas peningkatan kerja sama industri pertahanan, kemudian Panglima TNI Jenderal TNI Andika Perkasa untuk mempertimbangkan bagaimana Inggris dapat mendukung angkatan bersenjata Indonesia sesuai dengan persyaratan yang sesuai dan Kepala Badan Siber dan Sandi Negara (BSSN) Letnan Jenderal (Purn) Hinsa Siburian untuk memperkuat kemitraan Inggris dengan berbagi keahlian pemerintah dan industri.

Pertumbuhan untuk Dinginkan Inflasi Tidak hanya itu, mereka juga akan bertemu dengan Angkatan Udara, Angkatan Laut dan Angkatan Darat Indonesia, Defend ID, Perusahaan Induk Pertahanan yang baru dibentuk dan industri pertahanan Indonesia yang lebih luas dan menyelenggarakan acara yang didedikasikan untuk perempuan di dunia maya dan bisnis.

Sebagai bagian dari kunjungan mereka, Mark Goldsack dan Juliette Wilcox akan menjajaki peluang untuk kolaborasi di sektor industri, berbagi keahlian dan informasi Pertahanan, Keamanan, dan Siber Inggris tentang kemampuan industri, serta bekerjasama dengan mitra di Indonesia yang ingin memperkuat pertahanan siber mereka terhadap potensi ancaman.

Meningkatkan kemitraan dan kolaborasi industri antara Indonesia dan Inggris akan saling menguntungkan bagi kedua negara.

"Sebagai mitra strategis, Inggris mendukung visi Indonesia dalam industri pertahanan yang mandiri untuk memenuhi kebutuhan angkatan bersenjatanya," papar Goldsack.

Menurutnya, dengan kemitraan ini, baik Inggris dan Indonesia akan sangat diuntungkan dalam jangka panjang.

Dia berharap dapat terlibat dengan industri dan pemerintah Indonesia selama kunjungannya di Indonesia.

Ancaman keamanan dan siber semakin kompleks dan mahal untuk ditangani.

Biaya tahunan global kejahatan dunia maya sudah lebih dari US$1 Triliun dan pemerintah di mana pun harus membangun kemitraan internasional dan memperkuat kebijakan keamanan dunia maya secara global untuk melindungi jaringan, perangkat, dan data masyarakat.

Wilcox menegaskan bahwa keamanan siber adalah faktor penting untuk ekonomi digital apa pun. Sumber, perlindungan, dan pemanfaatan data akan mendorong teknologi dan pertumbuhan masa depan.

"Kami berharap dapat bekerja sama dengan Indonesia untuk menciptakan ekonomi yang tangguh dan berkembang di era digital,” paparnya.

Dalam kemitraan ini, Inggris ingin memperkuat kemitraannya dengan Indonesia untuk mendorong inovasi, berbagi keterampilan dan pengetahuan serta meningkatkan kemampuan yang akan mendukung keamanan bersama serta menyediakan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi, di kedua negara.

Indonesia dan Inggris telah memiliki Nota Kesepahaman tentang Keamanan Siber, dan Dialog Siber bilateral pertama berlangsung pada November 2021.

Indonesia dan Inggris berkolaborasi dalam bidang-bidang utama termasuk strategi keamanan siber nasional, pencegahan kejahatan siber, serta pelatihan dan pengembangan kapasitas.

Duta Besar Inggris untuk Indonesia dan Timor Leste Owen Jenkins menilai Indonesia adalah kekuatan positif di kawasan Indo-Pasifik dan dunia.

"Bagi Inggris, Indonesia yang lebih kuat berarti dunia yang lebih aman. Kami siap bekerja dengan dan bersama Indonesia karena kami semua berusaha untuk memperkuat kemampuan kami dalam kolaborasi Pertahanan, Keamanan, dan Industri Siber," ujarnya.

Dia menegaskan Inggris siap untuk memperdalam kerja sama baik antara angkatan bersenjata kami dan antara perusahaan bekerja di sektor pertahanan, keamanan dan dunia maya.

Sumber: Bisnis.com

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Konten Writer

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Hakikat Kemerdekaan

Image

Meriahkan HDKD ke-77, Kepala Rutan Kelas IIB Majene Gelar Sepeda Santai Bersama Pegawai dan DWP

Image

Abonie Digital Music, Distributor Musik Terkemuka Asal Riau

Image

Kompak! Pegawai Rutan Kudus Ikuti Virtual Run 7,7 KM

Image

Mp3 Juice: Free Download Musik Tanpa Batas 2022 Cepat Sekaligus Mudah

Image

Savefrom Net : Cara Mudah Anti Ribet Download Mp4 Dan Mp3 Youtube Tanpa Aplikasi Plus Gratis Disini

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image