Temuan Steve Rathje Ungkap Algoritma Twitter Lebih Condong Mendukung Konten Sayap Kanan Menjadi Vir

Image
olivia florendra
Teknologi | Monday, 25 Oct 2021, 10:08 WIB

Posting di blog Twitter mengungkapkan bahwa algoritme Twitter lebih cenderung mempromosikan konten yang menghadap ke kanan daripada konten yang menghadap ke kiri. Namun, alasannya masih belum jelas. Temuan ini berasal dari studi internal tentang peningkatan algoritme Twitter pada konten politik.

Selama penyelidikan, Twitter melihat jutaan tweet yang diposting antara 1 April dan 15 Agustus 2020. Tweet ini berasal dari outlet media dan pejabat terpilih di Kanada, Prancis, Jerman, Jepang, Spanyol, Inggris, dan Amerika Serikat.

Di semua negara yang disurvei kecuali Jerman, Twitter menemukan bahwa akun sayap kanan "lebih ditingkatkan secara algoritme daripada sayap kiri politik." Kami juga menemukan bahwa konten siaran berita sayap kanan juga diuntungkan dari bias yang sama.

"Pesan negatif tentang homogenitas outgroup umumnya mendapatkan lebih banyak keterlibatan di Facebook dan Twitter."

Twitter mengatakan tidak mengerti mengapa data menunjukkan bahwa algoritme mendukung konten yang tepat, "pertanyaan yang jauh lebih sulit untuk dijawab karena ini adalah produk dari interaksi platform manusia." Itu menyatakan.

Namun menurut PhD Steve Rathje, algoritma Twitter mungkin tidak. Kandidat, mempelajari media sosial. Dia menerbitkan hasil karyanya, di mana dia menjelaskan bagaimana konten terpisah tentang kelompok luar politik cenderung menjadi viral.

“Penelitian kami juga menunjukkan tren yang konsisten, dengan minat pada jenis konten yang sedang ditingkatkan di media sosial. Pesan negatif tentang orang luar politik umumnya ada di Facebook dan Dapatkan lebih banyak keterlibatan di Twitter,” kata Rathje, seperti dikutip The Verge .

"Dengan kata lain, jika Demokrat membuat komentar negatif tentang Republik (atau sebaliknya), konten jenis ini biasanya akan mendapatkan lebih banyak keterlibatan," tambah Rathje.

Mempertimbangkan penelitian Rathje, ini bisa berarti bahwa posting sayap kanan Twitter menyebabkan lebih banyak kemarahan dan menghasilkan peningkatan. Mungkin pertanyaan tentang algoritma Twitter lebih tentang mempromosikan tweet "beracun" daripada prasangka politik tertentu.

Seperti disebutkan sebelumnya, menurut survei Twitter, Jerman adalah satu-satunya negara yang tidak mengalami bias sayap kanan terhadap algoritma. Ini mungkin terkait dengan perjanjian Jerman dengan Facebook, Twitter, dan Google untuk menghapus bahasa berbahaya dalam waktu 24 jam. Beberapa pengguna telah mengubah negara mereka menjadi Jerman di Twitter untuk mencegah gambar Nazi muncul di platform.

Twitter telah mencoba mengubah cara tweetnya selama beberapa waktu. Pada tahun 2020, Twitter mulai menguji kemampuan untuk memperingatkan ketika pengguna mencoba memposting balasan yang kasar. Tahun ini, Twitter mulai menguji pesan yang muncul ketika Anda merasa memiliki akun Twitter yang terlalu panas.

Ini menunjukkan seberapa banyak yang sudah diketahui Twitter tentang intimidasi dan masalah ekspresi jahat di platform.

Frances Haugen, seorang pelapor yang membocorkan beberapa dokumen internal Facebook, mengklaim bahwa algoritma Facebook mendukung bahasa jahat dan konten yang terfragmentasi. Twitter dapat dengan mudah berada di posisi yang sama, tetapi ia menerbitkan dan membagikan pemeriksaan data internal sebelum kebocoran terjadi.

Rathje menunjukkan penelitian lain yang menunjukkan bahwa kemarahan moral memperkuat pesan yang menjadi viral baik dari perspektif liberal maupun konservatif, tetapi lebih berhasil daripada konten konservatif.

"Kami perlu melakukan penelitian lebih lanjut untuk melihat apakah fitur-fitur ini membantu menjelaskan amplifikasi konten sayap kanan Twitter," katanya, mengenai fitur-fitur seperti promosi algoritma yang mengarah pada viralitas di media sosial.

Jika platform menggali lebih dalam masalah dan menyediakan akses ke peneliti lain, mungkin lebih baik untuk mengerjakan konten yang mengganggu di jantung masalah.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jika engkau ingin mengenal dunia, maka membacalah. Namun, jika engkau ingin dikenal oleh dunia, maka menulislah

Download Roblox Mod Apk

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Download Whatsapp Aero Apk (WA Aero) Ukuran Ringan 2022 Anti Banned

Image

Lolos ke Semifinal SEA Games 2021, Mampukah Timnas U-23 Indonesia Gasak Thailand?

Image

Download GB WhatsApp Official Resmi Mod Apk Pro Terbaru Gratis, Update Segera !

Image

MP3 Juice, Download Lagu Gratis Mudah Dan Cepat 2022

Image

Download Fouad Whatsapp Anti Banned

Image

Lirik Lagu Rumah Ke Rumah - Hindia feat. Ari Lesmana

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image