Support dan Resistance dalam Saham, Investor dan Trader Wajib Paham

Image
Dhea Anggraini
Bisnis | Friday, 03 Jun 2022, 11:41 WIB

Dalam investasi saham, khususnya trading saham, investor tentu tidak asing lagi dengan yang namanya analisis teknikal. Analisis teknikal ini berkutat dengan pola-pola seperti data pasar, harga saham, dan volume transaksi saham.

Secara istimewa, analisis teknikal ini menganilis pergerakan harga saham melalui charts di masa lalu untuk menentukan pergerakan harga di masa yang akan datang. Nah, saat berkutat dengan charts inilah, seorang investor atau trader pasti akan mengalami saat yang tidak mudah dalam membuat keputusan buy, sell atau hold.

Oleh sebab itu, seorang investor atau trader uang cerdas wajib paham yang namanya support dan resistance. Dengan mengetahui titik support atau resistance yang tepat maka investor atau trader bisa membuat keputusan yang tepat. Lantas apa itu support dan resistance?

Support adalah level harga dimana harga seakan-akan akan tertahan dan tidak akan jatuh lagi lebih dalam sehingga memicu aksi beli. Pemilihan support dilakukan dengan menarik garis horizontal pada titik harga saham terendah, lalu harga kembali naik.

Resistance sendiri kebalikan dari support dimana level harga seakan-akan sudah mencapai titik tertinggi, cenderung tidak naik lebih tinggi lagi dan cenderung turun sehingga memicu aksi jual.Pembuatan resistance dilakukan dengan menarik garis horizontal pada titik harga saham tertinggi kemudian berbalik turun. Aksi jual ini biasanya untuk profit taking.

Lantas strategi investasi/trading apa yang harus dilakukan setelah tahu support dan resistance dengan baik di saat market sedang uptrend? Tentu saja investor atau trader bisa melakukan posisi buy (beli) dan melakukan aksi sell (jual) saat harga sudah menembus level support.

Selanjutnya jika dihadapkan pada kondisi market yang sedang downtrend maka investor atau trader sebaiknya melakukan aksi jual (sell) dan bersiap untuk membeli lagi jika sudah ada support untuk berbalik naik lagi.

Sementara itu pada market yang sedang sideway maka sebaiknya investor atau trader memilih wait and see sembari menunggu kepastian arah pergerakan harga.

Namun perlu dicatat baik-baik kalau support dan resistance bukan satu-satunya tools mujarab yang otomatis pegangan investor atau trader untuk melakukan aksi jual-beli.

Dalam beberapa kasus bila tekanan beli atau jual tidak terlalu besar, meskipun titik support atau resistance dapat terlampaui, harga saham toh dalam rentang support-resistance semula. Oleh karena itu, investor atau trader wajib cermat dalam melakukan analisis teknikal.

Menariknya, saat ini sudah ada sekuritas yang menawarkan chart terbaiknya sehingga memudahkan investor dalam menilik support dan resistance, semisal sekuritas karya anak bangsa Indo Premier yang melalui aplikasi IPOT menawarkan fitur chart komprehensif. Fitur chart di aplikasi IPOT ini memudahkan investor atau trader dalam membuat keputusannya.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

3 Prinsip Pengelolaan Reksa Dana Syariah

Seluk-Beluk Investasi Saham Syariah

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Program pembuatan ruang literasi sebagai bentuk peningkatan minat baca SDN 13 Tambun Sukkean kecamat

Image

Peringatan HUT RI ke 77, Rutan Purworejo Tampilkan Beragam Baju Daerah Ala Model Profesional

Image

HUT RI Ke-77, 22 WBP Lapas Terbuka Nusakambangan Mendapat Remisi, 5 diantaranya Langsung Bebas

Image

Makna Hijrah dan Momentum Peringatan Kemerdekaan

Image

Terus Belajar, Menginspirasi, Memberi Manfaat, HUT RI ke-77 SIT Tunas Bangsa

Image

Upacara Kolaboratif HUT RI ke-77 ala SMP Mugadeta

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image