Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Suko Waspodo

Ilmuwan Mengidentifikasi Cara Otak Menghubungkan Ingatan

Info Terkini | Monday, 30 May 2022, 08:59 WIB
image: Mirage News

Penelitian menunjukkan, obat HIV dapat memerangi kehilangan memori paruh baya.

Otak kita jarang merekam satu ingatan -- sebaliknya, itu menyimpan ingatan ke dalam kelompok-kelompok sehingga ingatan akan satu ingatan penting memicu ingatan lain yang terhubung oleh waktu. Namun, seiring bertambahnya usia, otak kita secara bertahap kehilangan kemampuan untuk menghubungkan ingatan terkait.

Sekarang para peneliti UCLA telah menemukan mekanisme molekuler kunci di balik penautan memori. Mereka juga telah mengidentifikasi cara untuk mengembalikan fungsi otak ini pada tikus paruh baya -- dan obat yang disetujui FDA yang mencapai hal yang sama.

Diterbitkan di Nature, temuan ini menyarankan metode baru untuk memperkuat memori manusia di usia paruh baya dan kemungkinan intervensi dini untuk demensia.

"Ingatan kita adalah bagian besar dari siapa kita," jelas Alcino Silva, seorang profesor terkemuka neurobiologi dan psikiatri di Sekolah Kedokteran David Geffen di UCLA. "Kemampuan untuk menghubungkan pengalaman terkait mengajarkan cara untuk tetap aman dan beroperasi dengan sukses di dunia."

Sedikit Biologi 101: sel dipenuhi dengan reseptor. Untuk memasuki sel, sebuah molekul harus menempel pada reseptor yang cocok, yang beroperasi seperti kenop pintu untuk menyediakan akses ke dalam.

Tim UCLA berfokus pada gen yang disebut CCR5 yang mengkodekan reseptor CCR5 -- gen yang sama yang digunakan HIV untuk menginfeksi sel otak dan menyebabkan hilangnya memori pada pasien AIDS.

Laboratorium Silva menunjukkan dalam penelitian sebelumnya bahwa ekspresi CCR5 mengurangi daya ingat.

Dalam studi saat ini, Silva dan rekan-rekannya menemukan mekanisme sentral yang mendasari kemampuan tikus untuk menghubungkan ingatan mereka dari dua kandang yang berbeda. Sebuah mikroskop kecil membuka jendela ke otak hewan, memungkinkan para ilmuwan untuk mengamati neuron menembak dan menciptakan kenangan baru.

Meningkatkan ekspresi gen CCR5 di otak tikus paruh baya mengganggu hubungan memori. Hewan-hewan itu lupa hubungan antara dua kandang.

Ketika para ilmuwan menghapus gen CCR5 pada hewan, tikus dapat menghubungkan ingatan yang tidak dapat dilakukan tikus normal.

Silva sebelumnya telah mempelajari obat, maraviroc, yang disetujui Badan Pengawas Obat dan Makanan AS pada 2007 untuk pengobatan infeksi HIV. Laboratoriumnya menemukan bahwa maraviroc juga menekan CCR5 di otak tikus.

“Ketika kami memberikan maraviroc pada tikus yang lebih tua, obat tersebut menggandakan efek penghapusan CCR5 secara genetik dari DNA mereka,” kata Silva, anggota UCLA Brain Research Institute. "Hewan yang lebih tua mampu menghubungkan ingatan lagi."

Temuan ini menunjukkan bahwa maraviroc dapat digunakan tanpa label untuk membantu memulihkan kehilangan memori paruh baya, serta membalikkan defisit kognitif yang disebabkan oleh infeksi HIV.

“Langkah kami selanjutnya adalah menyelenggarakan uji klinis untuk menguji pengaruh maraviroc pada kehilangan memori dini dengan tujuan intervensi dini,” kata Silva. "Begitu kita sepenuhnya memahami bagaimana memori menurun, kita memiliki potensi untuk memperlambat prosesnya."

Yang menimbulkan pertanyaan: mengapa otak membutuhkan gen yang mengganggu kemampuannya untuk menghubungkan ingatan?

“Hidup tidak akan mungkin jika kita mengingat semuanya,” kata Silva. "Kami menduga CCR5 memungkinkan otak untuk menghubungkan pengalaman yang bermakna dengan menyaring detail yang kurang signifikan."

National Institute on Aging mendanai penelitian tersebut. Peneliti postdoctoral UCLA Yang Shen dan Miou Zhou, sekarang menjadi asisten profesor di Western University, ikut melakukan penelitian ini.

(Materials provided by University of California - Los Angeles Health Sciences)

***

Solo, Senin, 30 Mei 2022. 8:54 am

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image