Menyalin Orang Lain untuk Berani

Image
Suko Waspodo
Info Terkini | Monday, 16 May 2022, 21:05 WIB
image: Twenty20

Hal-hal terbaik dalam hidup tidak mungkin terjadi. Dalam banyak situasi, mengambil setidaknya risiko moderat menghasilkan imbalan yang diharapkan lebih tinggi. Namun banyak orang berjuang dengan mengambil risiko seperti itu: mereka terlalu berhati-hati dan mengorbankan hasil yang tinggi. “Namun, kita tidak sendirian dalam perjuangan ini, tetapi kita dapat mengamati dan belajar dari orang lain,” kata Wataru Toyokawa. "Oleh karena itu, kita ingin mengetahui apakah pembelajaran sosial juga dapat menyelamatkan kita dari penghindaran risiko yang merugikan." Jawabannya adalah ya, seperti yang ditunjukkan oleh penulis dari Cluster of Excellence Center for the Advanced Study of Collective Behavior dalam sebuah penelitian yang baru saja diterbitkan di jurnal eLife.

Penyelamatan kolektif terjadi bahkan di antara kolektif yang bias

Ini adalah temuan lama bahwa kolektif mencapai keputusan yang lebih baik dengan menggabungkan informasi atau penilaian, yang dikenal sebagai kebijaksanaan orang banyak. Kesalahan individu membatalkan satu sama lain, sehingga kolektif melakukan hal yang benar bahkan jika banyak individu melakukan kesalahan. Namun, kebijaksanaan orang banyak tidak bekerja secara langsung di sini, karena orang banyak itu tidak bijaksana; sebaliknya, kolektif bias terhadap penghindaran risiko yang tidak semestinya. "Saya bertanya-tanya bagaimana pembelajaran sosial masih bisa bermanfaat dalam situasi seperti itu," kata Toyokawa. "Hanya menyalin mayoritas tidak akan membantu kita sama sekali, itu bahkan akan menghasilkan penghindaran risiko yang lebih ekstrim. Jadi, jika pembelajaran sosial membantu sama sekali, itu pasti dengan mekanisme yang berbeda."

Untuk mengungkap mekanisme ini, Toyokawa mengembangkan model matematika dinamis, yang meramalkan bahwa pembelajaran sosial memang dapat mendorong pengambilan risiko yang menguntungkan. Dia kemudian melanjutkan untuk meninjau prediksi dari modelnya dalam eksperimen online skala besar dengan subjek manusia. Setiap peserta memainkan permainan berbasis browser di mana mereka dapat memilih di antara berbagai pilihan -- yang mungkin berubah menjadi baik atau buruk, dan dengan probabilitas yang berbeda. Toyokawa mengamati: "Ketika subjek bermain secara individu tanpa informasi apa pun dari peserta lain, mereka lebih memilih opsi aman dengan imbalan lebih rendah. Namun, ketika pembelajaran sosial memungkinkan, yaitu, ketika peserta dapat melihat apa yang dipilih orang lain -- tetapi tidak tahu seberapa sukses pilihan orang lain adalah -, semakin besar kemungkinan mereka memilih opsi yang lebih berisiko dengan imbalan yang diharapkan lebih tinggi." Dengan kata lain, pembelajar sosial membuat pilihan berisiko yang lebih bermanfaat dalam jangka panjang.

Terkadang menyalin orang lain meningkatkan eksplorasi dan ketekunan

"Dengan mengamati pilihan orang lain, kita bisa membuat keputusan yang lebih cerdas, meskipun keputusan setiap individu mungkin terlalu menghindari risiko," Toyokawa merangkum. "Dengan ini, kita mengidentifikasi mekanisme kunci yang mendasari hasil kontra-intuitif ini: penghindaran risiko dikurangi bukan karena mayoritas memilih opsi berisiko, juga bukan individu hanya tertarik pada mayoritas. Sebaliknya, pilihan peserta menjadi lebih berisiko meskipun mayoritas memilih alternatif yang lebih aman di awal, dengan mencapai keseimbangan yang tepat antara apa yang mereka alami sendiri dan apa yang mereka amati dari orang lain."

Wolfgang Gaissmaier menekankan bahwa ini adalah demonstrasi mencolok dari kekuatan pembelajaran sosial: "Di bawah pengaruh sosial, individu menjadi lebih eksploratif dan lebih gigih dalam mencoba opsi yang berisiko dan lebih menguntungkan, bahkan jika opsi itu terkadang mengecewakan mereka dalam jangka pendek. Dan begitu penghindaran risiko individu berkurang, proses ini berlanjut dengan sendirinya, karena semakin banyak pengambil risiko yang bisa ditiru."

"Temuan bahwa penghindaran risiko yang merugikan dikurangi di bawah pengaruh sosial akan membantu kita lebih memahami evolusi pembelajaran di bawah interaksi sosial," simpul Wataru Toyokawa. "Studi ini menunjukkan bahwa pembelajaran sosial menguntungkan dalam kondisi lingkungan yang lebih luas daripada yang diasumsikan sebelumnya."

(Materials provided by University of Konstanz)

***

Solo, Senin, 16 Mei 2022. 8:58 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Karutan Majene Gelar Dzikir Bersama Warga Binaan di Hari 10 Muharram

Image

KEMENKUMHAM CATAT 2 REKOR MURI PADA LOMBA ESPORTS

Image

5 Jenis Sepeda Gunung yang Perlu Kamu Ketahui

Image

Today, Hari Kucing Sedunia

Image

Kemenkumham Catat 2 Rekor MURI pada Lomba Esports

Image

Cara Daftar Go Massage Anti Ribet

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image