3 Keyakinan tentang Kebahagiaan yang Membuat Anda Kurang Bahagia

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Sunday, 15 May 2022, 18:54 WIB
image: Harvard Business Review

Penelitian baru tentang kepercayaan yang mengganggu kebahagiaan Anda saat ini.

Poin-Poin Penting

· Keyakinan bahwa Anda "seharusnya" bahagia dapat menghasilkan efek sebaliknya ketika mengambil kualitas irasional.

· Penelitian baru tentang keyakinan kebahagiaan irasional menunjukkan bagaimana kepribadian dan koping bergabung untuk berpotensi memperburuk keadaan.

· Dengan mengambil situasi saat itu datang, bahkan jika itu tidak ideal, Anda akan lebih menghargai saat-saat indah.

Meskipun fokus psikologi positif pada kebahagiaan dan kesejahteraan adalah perubahan yang disambut baik dari apa yang disebut penekanan psikologi "negatif" pada gejala dan gangguan, perubahan filosofis ini mungkin harus dibayar. Jika kebahagiaan menjadi tujuan itu sendiri, dan Anda gagal mencapai tujuan itu, pasti ada yang salah dengan Anda. Tidak jelas bagaimana revolusi kebahagiaan mencapai titik ini, tetapi pasti ada alasan mengapa orang-orang dengan sepenuh hati mengadopsi mantra "Aku harus bahagia, apa pun yang terjadi." Memang, negara-negara sekarang mengukur keberhasilan mereka dalam melayani warganya berdasarkan survei kebahagiaan secara keseluruhan, menambah bobot lebih lanjut pada mentalitas kebahagiaan sebagai tujuan.

Menurut sebuah studi baru-baru ini oleh Murat Yildirim dari Universitas Ağri İbrahim eçen dan John Maltby dari Universitas Leicester (2022), kebahagiaan memiliki aspek fungsional dan disfungsionalnya. Sisi positifnya, kebahagiaan dapat meningkatkan fungsi yang lebih adaptif dengan memungkinkan orang untuk melihat sisi positif dari situasi. Akan tetapi, aspek disfungsional dari kebahagiaan ”memiliki efek yang merugikan pada kesejahteraan dan kesehatan mental”. Sebagian besar penelitian tentang kebahagiaan berfokus pada aspek fungsionalnya tetapi, menurut Yildirim dan Maltby, ini gagal untuk mengatasi gambaran lengkapnya. Ketika gagasan kebahagiaan menjadi serba salah dalam diri seseorang, mungkin perlu untuk menyediakan "layanan intervensi dan pencegahan untuk mendorong fungsi positif."

Jalan Raya Keyakinan Kebahagiaan Irasional

Kebahagiaan menjadi disfungsional, menurut para peneliti internasional, ketika orang mengadopsi keyakinan "irasional" bahwa, di atas segalanya, mereka perlu bahagia. Menggunakan istilah dari teori rasional emotif terkenal Albert Ellis, Yildirim dan Maltby lebih lanjut mendefinisikan keyakinan kebahagiaan irasional sebagai mengambil bentuk bahwa Anda "seharusnya," atau "harus" bahagia. Ketika orang mengadopsi keyakinan ini, mereka mulai menelusuri segala sesuatu yang terjadi pada mereka dalam istilah absolut ini.

Bayangkan diri Anda di sebuah acara yang Anda antisipasi dengan penuh semangat sebagai salah satu yang akan meraih kebahagiaan Anda. Mungkin Anda dan seorang teman berencana pergi ke konser artis favorit Anda. Selama berbulan-bulan, Anda membayangkan betapa gembiranya Anda. Namun, imajinasi ini segera berubah menjadi keyakinan irasional bahwa karena Anda sangat ingin menikmati pertunjukan, maka Anda "harus" menikmati setiap momen kesendirian malam itu. Namun, begitu Anda sampai di sana, hal-hal kecil mulai salah: Kaki Anda sakit, Anda perlu menggunakan kamar kecil (tetapi tidak bisa), dan orang-orang di sekitar Anda sedikit menjengkelkan. "Tidak!" Anda menangis dalam hati, "Aku seharusnya bahagia malam ini!"

Seperti yang Anda lihat, bepergian di jalan raya itu dari antisipasi yang penuh semangat hingga menahan diri Anda pada standar yang tidak realistis mencegah Anda mengekstraksi kegembiraan apa pun yang bisa Anda miliki dari malam yang kurang sempurna (tetapi berpotensi masih menyenangkan). Mengutip sejumlah penelitian sebelumnya, Yildirim dan Maltby mengusulkan bahwa jika keyakinan irasional ini dapat diubah, individu akan lebih mampu mengatasi situasi yang, seperti konser, gagal memenuhi standar kesempurnaan yang sangat tinggi. Untuk memfasilitasi gagasan konstruktif tentang keyakinan kebahagiaan ini, penulis mengembangkan skala 3-item sederhana yang dapat diperiksa dalam kaitannya dengan hasil adaptif yang terukur.

3 Cara Menguji Keyakinan Kebahagiaan Irasional Anda Sendiri

Sekarang, Anda mungkin sudah bisa membayangkan 3 item mana yang bisa berubah menjadi skala kebahagiaan irasional. Seperti yang dikembangkan oleh Yildirim dalam disertasinya di U. Leicester, butir-butirnya di bawah ini. Anda dapat menilai diri Anda dari 1 (sangat tidak setuju) hingga 7 (sangat setuju) untuk item-item berikut:

1. Aku harus selalu bahagia dalam semua aspek kehidupanku.

2. Aku harus selalu bahagia dalam semua aspek kehidupanku.

3. Aku harus selalu bahagia dalam semua aspek kehidupanku.

Berdasarkan sampel online tahun 2022 dari 166 orang dewasa (usia rata-rata 40 tahun), peneliti melaporkan bahwa orang yang cenderung setuju dengan salah satu item juga setuju dengan yang lain. Rata-rata keseluruhan peserta hanya di bawah 13; paling banyak mendapat skor antara 7 dan 17. Seperti yang Anda lihat, ada orang-orang yang benar-benar berguling di jalan raya kepercayaan irasional.

Mengusulkan bahwa keyakinan kebahagiaan irasional adalah bagian dari konstelasi yang lebih besar dari pendekatan individu terhadap situasi, Yildirim dan Maltby membandingkan skor pada tes 3-item dengan ukuran apa yang disebut BAS, atau kecenderungan untuk menghindari rangsangan yang tidak menyenangkan (motif permusuhan) vs. .BIS, kecenderungan untuk mendekati yang menyenangkan (approach motives). Berdasarkan pendekatan yang dikenal sebagai Teori Sensitivitas Penguatan, gagasannya adalah bahwa orang yang lebih tinggi dalam keyakinan kebahagiaan irasional harus lebih rendah pada pendekatan dan lebih tinggi pada motif penghindaran.

Namun, kepribadian saja tidak cukup untuk menjelaskan masalah yang mungkin dialami oleh orang-orang yang memiliki keyakinan kebahagiaan irasional, para peneliti mengusulkan. Menambahkan gaya mengatasi ke persamaan, mereka memasukkan kuesioner situasi khusus meminta peserta untuk menilai penggunaan mereka dari 4 strategi: mendekati situasi; menghindari situasi; mencoba hanya untuk merasa lebih baik tentangnya (berfokus pada emosi); dan penilaian kembali (membingkai ulang situasi).

Menyatukan kepribadian dan mengatasi secara statistik menghasilkan dua faktor menyeluruh, para peneliti melaporkan. Faktor Pendekatan BAS meliputi motif berorientasi pendekatan ditambah tiga strategi koping adaptif yaitu pendekatan, koping regulasi emosi, dan koping penilaian ulang. Sebaliknya, orang-orang yang tinggi pada faktor Penghindaran BIS lebih mungkin untuk beroperasi sesuai dengan motif penghindaran dan menggunakan strategi koping berbasis penghindaran. Dengan kata lain, perasaan dikalahkan oleh situasi stres tampaknya mewakili kombinasi keinginan untuk menghindari ketidaknyamanan secara umum dan kecenderungan untuk melarikan diri dari situasi yang tampak berlebihan.

Meskipun sekarang tampaknya faktor Pendekatan BAS akan memiliki kualitas adaptif yang lebih besar dalam hal keyakinan kebahagiaan, temuan menunjukkan sebaliknya: Orang-orang dengan keyakinan tinggi bahwa mereka "harus" bahagia termotivasi untuk mencari imbalan positif dan, ketika menghadapi stres, cobalah untuk mengubah cara mereka merasa tentang situasi agar lebih bahagia. Seperti yang penulis simpulkan, "Jika kebahagiaan tampak sementara dan sulit dicapai, itu karena seseorang membiarkan sistem kepercayaannya yang salah memengaruhi kebahagiaannya."

Cara Mengubah Irasional Menjadi Kebahagiaan Rasional

Seperti yang ditunjukkan oleh temuan Yildirim-Maltby, mencari kebahagiaan dengan sendirinya menjadi proses yang pasti akan gagal. Semakin Anda mencoba untuk mengeluarkan perasaan baik dari situasi stres, semakin sedikit Anda akan mengatasinya secara efektif, dan semakin Anda akan terus menggagalkan kebahagiaan apa pun yang dapat Anda peroleh darinya. Kembali ke contoh konser naas, mencoba memaksa diri Anda untuk merasa baik ketika segala sesuatunya tidak berjalan sesuai keinginan Anda akan menjadi kontraproduktif. Lakukan apa yang harus Anda lakukan untuk mencoba memperbaiki situasi (mungkin mencoba menemukan jalan ke kamar kecil itu, misalnya) tetapi jangan biarkan gagasan bahwa kebahagiaan adalah segalanya dan akhir segalanya mewarnai kemampuan Anda untuk menikmati apa yang sebenarnya berjalan dengan baik.

Mengambil situasi saat itu datang, daripada mencoba memaksakan sesuatu untuk menjadi baik, tampaknya menjadi kunci untuk membiarkan kebahagiaan muncul dari situasi daripada menjadi kekuatan pendorong. Lain kali Anda merasa frustrasi karena Anda tidak bahagia seperti yang Anda inginkan, tanyakan pada diri sendiri mengapa itu sangat penting. Tidakkah ada aspek lain dari pengalaman hidup yang sama pentingnya?

Singkatnya, mengukur keyakinan kebahagiaan irasional Anda sendiri tampaknya menjadi langkah pertama menuju menemukan pemenuhan yang datang dari mengambil kegembiraan hidup saat itu datang, dan menghargainya ketika melakukannya.

***

Solo, Minggu, 15 Mei 2022. 6:44 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Lapas Permisan Nusakambangan Diserbu Lanal Cilacap

Image

Membangun ekosistem industri halal yang kuat dan merata di indonesia

Image

Bantuan Pendanaan Startup Oleh Pemerintah Indonesia Untuk Para Mahasiswa

Image

Ceramah Agama Habib Hadi Asegaf di Ponpes AT-TAUBAH LAPAS KELAS I MALANG

Image

Esay APBN 2022

Image

Black Market Polemik Pengusaha Elit

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image