Mission Statement dalam Organisasi

Image
Muhammad Syafi'ie el-Bantanie
Bisnis | Thursday, 12 Aug 2021, 17:06 WIB

Seri Islamic Leadership # 01

Muhammad Syafiâ ie el-Bantanie

(Direktur Lembaga Pengembangan Insani, Founder dan CEO Ekselensia Tahfizh School)

Siang terik ketika itu, pasukan Saâ ad bin Abi Waqash berhadap-hadapan dengan pasukan Persia yang dikomandoi panglima perangnya, Rustum, dalam medan jihad Qadisiyah. Jumlah pasukan yang jauh dari seimbang. Sekira 20 ribu pasukan muslim di bawah komando Saâ ad bin Abi Waqash harus menghadapi sekira 200 ribu pasukan Persia di bawah komando Rustum. Sampai-sampai Rustum pun heran kekuatan apa yang menyalakan spirit pasukan Islam, sehingga berani maju menghadapi pasukannya meski kalah jauh jumlahnya.

Maka, Rustum pun mengirim delegasi untuk berbicara dengan Saâ ad bin Abi Waqash. Ditanyalah Saâ ad, â Mengapa kau datang ke sini dan untuk apa?â

â Kami datang untuk futuhat, yaitu membebaskan manusia dari penyembahan kepada makhluk menuju penyembahan hanya kepada Allah Subhaanahu wa Taâ aala, membebaskan manusia dari kezaliman menuju keadilan Islam, membebaskan manusia dari kebiadaban moral menuju kemuliaan adab Islam.â

Jawaban yang bening, terang benderang, dan bertenaga. Inilah rupanya mission statement Saâ ad sebagai panglima perang. Menariknya, mission statement tidak hanya menyala-nyala dalam dada Saâ ad sendiri. Melainkan, seluruh pasukan Islam yang turut serta sampai prajurit paling kroco, Ribih bin Amir ketika ditanya Rustum, untuk menguji apakah jawaban Saâ ad sama sampai ke prajurit paling kroco. Ternyata jawaban Ribih bin Amir, prajurit paling kroco, sama bening dan bertenaganya dengan Saâ ad bin Abi Waqash, panglima perang, â Kami datang untuk futuhat.â

Setelah bertanya mulai dari panglima perangnya, komandan pasukan kavaleri, komandan pasukan infantri, hingga prajurit paling kroco ternyata jawabannya sama, â Kami datang untuk futuhatâ , Rustum pun menyadari ia dan pasukannya tidak akan mampu memenangkan perang Qadisiyah. Namun, Rustum harus tetap menegakkan kepalanya dan memompa semangat pasukannya. Perang Qadisiyah pun meletus dengan sengitnya. Akhirnya, pasukan Islam di bawah komando Saâ ad bin Abi Waqash berhasil memenangkan peperangan dengan gemilang.

Medan jihad Qadisiyah menjadi saksi mata kekuatan mission statement bagi nyawa, darah, dan laju gerak organisasi. Setelah tentu saja pertolongan Allah Yang Mahakuasa, kesamaan mission statement menjadikan pasukan Islam di bawah komando Saâ ad bin Abi Waqash mampu melipatgandakan kekuatannya. Sekaligus ini menjadi pembuktian kebenaran firman Allah Subhaanahu wa Taâ aala,

â Wahai Nabi (Muhammad)! Kobarkanlah semangat para mukmin untuk berperang. Jika ada dua puluh orang yang sabar di antara kamu, niscaya mereka dapat mengalahkan dua ratus orang musuh. Dan jika ada seratus orang (yang sabar) di antara kamu, niscaya mereka dapat mengalahkan seribu orang kafir, karena orang-orang kafir itu adalah kaum yang tidak mengerti.â (QS. Al-Anfal [8]: 65)

Medan Qadisiyah memberikan pelajaran penting bagi kita dalam berorganisasi. Dalam sebuah organisasi, apakah pucuk pimpinan, top management, middle management hingga ke level staf yang paling bawah memiliki mission statement yang sama bening dan bertenaganya layaknya Saâ ad bin Abi Waqash dan seluruh pasukannya? Maka, setiap organisasi harus mampu menjawab mengapa organisasi ini harus ada? Untuk apa keberadaannya?

Kemudian, setiap individu dalam organisasi tersebut mesti memahami pertanyaan mendasar tentang organisasinya di atas. Lalu, ia pun harus mampu menjawab mengapa ia berada di organisasinya sekarang ini? Untuk apa ia bergabung? Apakah keberadaannya menjadi solusi ataukah masalah bagi organisasi?

Jika semua entitas organisasi telah memahami dan menyadari pertanyaan-pertanyaan mendasar tersebut, maka mudah untuk merumuskan dan menyepakati mission statement bersama. Sampai di sini, setiap individu organisasi akan bergerak seirama dalam barisan yang kokoh. Maka, akan terjadi akselerasi laju gerak organisasi secara menakjubkan. Sehingga, visi organisasi semenantang apapun insya Allah akan mampu ditaklukkan.

So, apa mission statement organisasi Anda?

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Founder dan CEO Ekselensia Tahfizh School, CEO Edukasi Milenial Indonesia, Penulis + 50 buku.

Artikel Terkait

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Khikman Faqih, Imam Idaqu di Negeri Ginseng

Image

Model ASSURE dalam Mengembangkan Pembelajaran Pendidikan Agama Islam

Image

Keunggulan Fitur FF Mod Versi Terupdate

Image

Hukum Tidak Boleh Tebang Pilih

Image

Keuntungan Menggunakan Aplikasi Pemutar Lagu Spotifify Premium Mod

Image

Game Legendaris GTA SA Versi Lite yang Sangat Ringan

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image