Hikmah di Balik Pandemi

Image
Sutanto
Eduaksi | Sunday, 01 Aug 2021, 10:45 WIB
Sutanto menyerahkan buku karyanya kepada Hj.Emi Masruroh

Pandemi Covid-19 sudah berlangsung setahun lebih, dan telah memaksa masyarakat untuk hidup dengan tatanan baru harus selalu menerapkan prokes 5M : Mencuci tangan, Memakai Masker, Menjaga jarak, Menghindari kerumunan dan Mengurangi mobiltas.

Keadaan tersebut membuat berbagai sendi kehidupan terhambat geraknya tidak leluasa mengadakan berbagai kegiatan seperti dalam kondisi normal.

Dalam dunia Pendidikan juga berdampak dalam berubahnya sistem pembelajaran dari daring menjali luring. Otomatis para guru yang biasanya menyampaikan pelajaran secara tatap muka harus mampu beradaptasi dengan model pembelajaran jarak jauh (PJJ).

Dalam situasi tersebut ternyata banyak hal yang bisa dimanfaatkan oleh para guru, termasuk seperti yang dilakukan oleh guru MTsN 3 Bantul DIY, Sutanto dengan semakin suntuk menekuni hobinya menulis.

Sebenarnya sejak lama Sutanto bermimpi untuk dapat mewujudkan tulisan menjadi sebuah buku, namun belum menemukan jalan.

Bersamaan dengan pandemi, di pertengahan Maret 2020 dia mulai bergabung dengan Komunitas Yuk Menulis (KYM) pimpinan Vitriya Mardiyati.

Progres yang dialami Sutanto termasuk bagus, karena sampai dengan saat ini telah berhasil membuat buku solo, buku pertama Anggrek Vanda untuk Bunda (kumpulan 10 cerita anak), buku kedua Nada-nada Cinta (kumpulan 52 puisi), buku ketiga Pahlawan Ketapel (kumpulan 15 cerita anak), buku keempat Rangkaian Kata Sarat Makna berupa kumpulan 333 pantun, buku kelima Burung Berhati Emas berupa buku kumpulan fabel, buku keenam Untaian Kata Penuh Makna (kumpulan 222 pantun), buku ketujuh Pak RT Menjadi OTG (True Story).

Buku-biku termasuk mendapat apresiasi berbagai kalangan mulai dari para pejabat dosen, pengawas, guru.

Ketua tim penggerak PKK Kabupaten Bantul yang juga istri Bupati Bantul,Hajjah Emi Masruroh mengapresiasi buku buku Solo yang berjudul Pak RT menjadi OTG dan dan burung berhati emas. Menurut Emi, Pak RT Menjadi OTG bisa menggambarkan pengalaman seseorang warga yang pernah terpapar covid 19 sehingga dapat sebagai bacaan yang berguna bagi masyarakat untuk untuk dapat memberikan gambaran tentang kehidupan di Shelter.

Untuk buku fabel, saya sangat senang karena bisa membantu saya bila suatu saat bercerita di kalangan anak di Bantul, ujar Emi.

Dosen UGM, Dr. Sugandano,MA

Dosen Ilmu Bahasa dan Budaya Universitas Gadjah Mada, Dr. Suhandano, MA mengapresiasi buku yang berjudul Pahlawan ketapel. Menurutnya buku tersebut sangat positif terutama untuk para pendidik dan juga anak-anak terutama tingkat dasar untuk bisa mengambil pelajaran dari cerita cerita yang mengandung karakter.

Buku ini sangat komplit, ada cerita yang berlatar belakang tentang pramuka, suasana pedusunan, pantai, tempat wisata, seni tradisional dan juga covid-19, tandasnya.

Pengawas SMP Gunungkidul, Bonija,M.Pd.I

Sementara pengawas SMP Dikpora Gunungkidul, Bonija, M.Pd.I mengaku senang dengan buku yang berjudul Untaian Kata Penuh Makna yang berisi kumpulan 222 pantun. Menurutnya terdapat dua hal dalam buku itu, yaitu yang tersurat berupa keindahan wisata dan pusat kuliner di DIY, sedangkan yang tersirat berupa ajaran perilaku baik yang bisa membentuk karakter seseorang.

Buku ini sangat cocok dibaca karena di dalamnya terkandung karakter-karakter baik arif dan bijaksana. Semua ada dalam buku ini, terang Bonija.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Celep RT.07 DK.02 Srigading Sanden Bantul DIY

Guru Harus Terus Belajar

Jathilan, Ikon Dusun Ceme

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Image

Cara Memahami Humas Zaman Now

Image

Pentingnya Kehumasan

Image

Public Relation : Media Komunikasi Dalam Kegiatan Marketing

Image

Peran humas dalam hubungan media

Image

Peran Humas diera pandemi

Image

Totalitas Guru Di Masa Pandemi

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image