Dampak Pelaksanaan Otonomi Daerah

Image
Vinca Melati
Politik | Sunday, 25 Jul 2021, 01:40 WIB

Indonesia adalah salah satu dari banyak negara yang menganut sistem otonomi daerah dalam sistem pemerintahannya. Melalui Ketetapan MPR RI Nomor XV/MPR/1998 tentang Penyelenggaraan Otonomi Daerah, ketetapan ini menjadi tiang utama tegaknya penyelenggaraan otonomi daerah. Tidak hanya berdasarkan Ketetapan MPR, terdapat juga Undang Undang Dasar Tahun 1945 Amandemen ke-2 yang terdiri dari: Pasal 18 Ayat 1 - 7, Pasal 18A ayat 1 dan 2 dan Pasal 18B ayat 1 dan 2.

Pengertian dari Otonomi daerah sendiri adalah suatu sistem pemerintahan dimana terjadi pelimpahan wewenang dan kekuasaan dari pemerintah pusat kepada pemerintah daerah. Secara umum pengertian dari otonomi daerah juga diatur dalam UU No. 32 Tahun 2004 tentang pemerintah daerah. Dimana didalamnya tertulis otonomi daerah merupakan hak, wewenang, dan juga kewajiban daerah otonom untuk mengurus dan mengatur sendiri urusan pemerintahan serta kepentingan masyarakatnya tapi masih sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang tertulis dan berlaku.

Dalam sistem ini, pemerintah pusat mempunyai tugas tertentu yang pengembangannya akan dilaksanakan oleh pemerintah daerah. Di mana pemerintah daerah juga bukan merupakan pemerintah yang berdaulat sendiri. Semua peraturan yang ada sesuai dengan koordinasi dari pemerintah pusat. Jadi semua wewenang dan kekuasaan telah diatur sedemikian rupa agar tidak terjadi kesalahan dalam pelaksanaannya.

Dari pelaksanaan otonomi daerah yang telah dijalankan pasti akan terdapat dampak atau hasil dari pelaksanaan tersebut. Dalam pelaksaan tersebut dampak yang terjadi bisa positif dan juga negatif. Kita akan membahas lebih lanjut mengenai dampak dari pelaksanaan otonomi daerah.

Pertama kita akan membahas dari Dampak Positif terlebih dahulu. Dampak positif dari otonomi daerah adalah sebagai berikut:

1. Berkembangnya Sosial Budaya Daerah

Dampak positif dari otonomi daerah adalah bahwa dengan otonomi daerah maka pemerintah daerah akan mendapatkan kesempatan untuk menampilkan dan mengembangkan identitas lokal yang ada di masyarakat. Pemerintah lokal juga bisa mendorong pembangunan daerah serta membangun program promosi kebudayaan dan juga pariwisata.

2. Masyarakat Daerah bisa lebih maju

Masyarakat maju tentu adalah kita semua bagi seluruh masyarakat Indonesia. Dengan adanya otonomi daerah juga bisa membantu masyarakat daerah agar bisa maju. Masyarakat yang maju tentu akan mendukung untuk daerahnya dan juga negaranya lebih maju pula. Dengan meningkatnya kualitas masyarakat maka akan meningkatkan pendapatan daerah dan akibatnya sumbangan terhadap pendapatan nasional juga meningkat. Jika semua masyarakat Indonesia dapat mengembangkan diri dengan dibantu oleh pemerintah daerah maka Indonesia akan menjadi lebih baik.

3. Mudah untuk mengelola Sumber Daya

Dengan adanya otonomi daerah maka membuat pemerintah daerah dapat untuk menentukan kebijakan-kebijakan yang sesuai dengan kondisi daerahnya. Dengan kebijakan yang sudah dibentuk akan membantu sumber daya untuk lebih mudah dikelola. Setelah diketahui sumber daya apa yang tersedia maka pengembangannya akan lebih mudah. Misalnya, jika suatu daerah memiliki sumber daya laut, maka pemerintah daerah akan mudah untuk mengelola wisatanya.

Setelah mengetahui dampak positif dari pelaksanaan otonomi daerah. Selanjutnya, kita akan membahas dampak negatif dari pelaksaan otonomi daerah. Dampak negatif dari otonomi daerah adalah sebagai berikut:

1. Masih terdapat Kesenjangan Sosial

Kesenjangan sosial dapat muncul di daerah yang khususnya berdekatan satu sama lain. Daerah saling berdekatan namun berbeda pemerintahan, jika hal ini dibiarkan maka akan memunculkan konflik sosial. Misalnya wilayah daerah Jakarta dan wilayah penyangganya (Jabodetabek), wilayah tersebut saling berdekatan namun berbeda pemerintahan karena hal inilah sering memunculkan kesenjangan sosial diantara masyarakat.

2. Kurangnya rasa Empati kepada Daerah lain

Otonomi daerah membuat pemerintah daerah bisa menentukan kebijakan untuk daerahnya masing-masing sesuai dengan kondisinya. Dan setiap pemerintah daerah pasti akan cenderung untuk fokus ke daerahnya dan membuat kurangnya rasa empati kepada daerah lain. Sebagai negara kesatuan, seharusnya dimanapun daerah tersebut harus menjadi tanggung jawab kita bersama.

3. Masih terdapat Daerah yang tertinggal

Setiap daerah pasti memiliki potensi dan sumber daya nya masing-masing, akan tetapi tidak banyak juga terdapat daerah yang masih sulit untuk mengembangkan daerahnya. Karena, masih banyak yang tidak memperpedulikan daerah lain dan hal ini harus dievaluasi oleh pemerintah daerah masing-masing.

Otonomi daerah bagi Indonesia bisa memberikan dampak positif dan juga negatifnya. Hal tersebut kembali lagi kepada pemerintah daerah yang telah diberikan hak dan juga wewenang untuk bisa lebih mengembangkan daerahnya masing-masing dan membuat Indonesia menjadi negara maju.

Oleh: Vinca Melati (Mahasiswi Administrasi Publik, Universitas Muhammadiyah Jakarta)

(Picture by Pinterest)

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Ulang Tahun ke-19, KAI Services Luncurkan MARS KAI Services

Image

Jurusan Bisnis Digital Adalah Masa Depan, Ini 6 Pilihan Kampus Terbaik di Indonesia

Image

Bingung Cara Download Lagu MP3 YouTube? Pake MP3Juice Aja!

Image

Katanya Ikhlas Koq Berharap Kembali

Image

Savefrom Net Facebook Downloader Video Tanpa Watermark

Image

Y2mate Terbaru 2022 Converter Download Lagu Di Youtube To Mp3 Terbaik

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image