Manfaat Membaca bagi Kesehatan Mental

Image
Suko Waspodo
Info Terkini | Saturday, 19 Mar 2022, 16:04 WIB
image: BBC

Penelitian menunjukkan bahwa literatur dapat membantu—dari klinik hingga komunitas.

Poin-Poin Penting

· Biblioterapi, penggunaan terapi bahan bacaan tertentu, telah digunakan untuk meringankan banyak tantangan kesehatan mental yang berbeda.

· Membaca fiksi telah ditemukan untuk meningkatkan kognisi sosial seseorang dan kemampuan untuk berempati dengan orang lain.

· Penelitian baru menemukan bahwa program membaca dapat mendukung kesehatan mental remaja melalui percakapan dan koneksi.

Terlepas dari kontroversi baru-baru ini mengenai buku mana yang harus memenuhi rak-rak sekolah dan perpustakaan, ada sedikit perdebatan bahwa sastra memperluas pikiran. Tetapi dapatkah tindakan membaca juga meningkatkan kesehatan mental dan kesejahteraan kita?

Para peneliti sedang menyelidiki dampak dari pengalaman membaca dan melaporkan bukti manfaat kesehatan mental dan sosial yang menjanjikan. Baik membaca sendiri atau bersama orang lain, orang-orang menemukan hubungan dan makna di antara halaman-halamannya, memberikan peningkatan kesehatan mental mereka di sepanjang jalan. Sekarang praktisi sedang mengeksplorasi model baru menggunakan seni sastra untuk mendukung kesehatan mental di klinik, ruang kelas, dan komunitas di seluruh dunia.

Manfaat Membaca yang Didukung Sains

Terbungkus dalam buku yang bagus baik untuk kesehatan kita.

Pengalaman tenggelam atau terlibat saat membaca sebuah cerita disebut penyerapan naratif dan berfungsi lebih dari sekadar pengalaman yang menyenangkan—itu juga dapat meningkatkan rasa sejahtera kita. Para peneliti percaya bahwa memindahkan diri kita secara mental dari lingkungan fisik kita dapat memberikan pelarian atau kesempatan untuk kontemplasi yang bermakna.

Membaca tidak hanya memberikan kesempatan ini, tetapi juga membantu kita memahami dunia kita. Dalam satu studi neuroimaging, peserta yang membaca lebih banyak fiksi naratif memiliki aktivasi lebih besar dari bagian korteks prefrontal yang terlibat dalam pengambilan perspektif saat membaca teks yang berisi konteks sosial. Aktivasi yang lebih besar ini sebagian dapat menjelaskan korelasi antara membaca seumur hidup dan kemampuan untuk memahami bagaimana orang berpikir.

Sebuah cerita yang bagus cenderung melekat pada Anda juga — dan begitu juga manfaatnya: Dampak kesehatan dari membaca bertahan lama setelah kita meletakkan buku, dengan beberapa penelitian menunjukkan pengurangan gejala depresi bertahan berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun kemudian pada orang dewasa. Dan membaca tidak hanya dapat membantu membuat hidup lebih berharga tetapi juga dikaitkan dengan hidup lebih lama: Satu studi menemukan bahwa orang dewasa yang lebih tua yang secara teratur membaca buku memiliki penurunan angka kematian sebesar 20 persen dibandingkan dengan mereka yang tidak membaca.

Biblioterapi: Perawatan yang Dapat Diakses untuk Kesehatan Mental

Praktisi kesehatan menggunakan buku dan biblioterapi untuk mendukung kesehatan mental kelompok yang menghadapi berbagai tantangan, termasuk kecemasan, depresi, dan kesedihan. Meskipun dapat mengambil bentuk yang berbeda, biblioterapi biasanya melibatkan pengalaman membaca, refleksi, dan diskusi literatur tertentu dengan terapis individu atau dalam pengaturan terapi kelompok, meskipun terapis tidak selalu terlibat. Beberapa penelitian menunjukkan bahwa klien dapat mengambil manfaat dari biblioterapi yang digunakan bersama dengan terapi perilaku kognitif yang lebih tradisional atau konseling kesedihan.

Meskipun kemanjuran biblioterapi memerlukan penelitian lebih lanjut, intervensi ini telah menunjukkan beberapa hasil yang menjanjikan di antara orang-orang dengan masalah kesehatan yang berbeda. Para peneliti telah melaporkan bahwa berbagi pengalaman membaca membantu meringankan gejala depresi untuk pasien operasi, penurunan gejala kognitif dan emosional pada pasien demensia, dan peningkatan fungsi kognitif dan psikologis pada pasien dengan psikosis.

Penelitian yang lebih baru menunjukkan bahwa biblioterapi dapat menjadi intervensi berbiaya rendah dan dapat diakses untuk meningkatkan kesehatan mental petugas kesehatan dan masyarakat umum yang hidup melalui ketidakpastian pandemi Covid-19. Tinjauan sistematis mengutip efek positif dari biblioterapi di 13 studi, menunjukkan bahwa pengobatan membantu untuk mempromosikan otonomi, memberi orang rasa hak pilihan dan kontrol dalam hidup mereka.

Membaca Membangun Jembatan untuk Memahami Diri Sendiri dan Orang Lain

Dalam masa isolasi dan pemutusan hubungan yang disebabkan oleh pandemi, membaca fiksi, khususnya, juga dapat membantu menumbuhkan empati dan kognisi sosial yang lebih besar.

Satu studi mani menemukan bahwa pembaca fiksi yang sering dikaitkan dengan kemampuan sosial yang lebih baik dan bahwa kecenderungan untuk terserap dalam sebuah cerita berkorelasi dengan skor empati yang lebih tinggi. Hasil ini telah direplikasi, dan meta-analisis menemukan bahwa paparan seumur hidup terhadap fiksi naratif dikaitkan dengan lebih banyak pengambilan perspektif dan empati.

Membaca dan menanggapi fiksi dapat menumbuhkan pemahaman kaum muda tentang sifat manusia dan tempat mereka di dunia, terutama jika teksnya relevan secara tematis dan dibarengi dengan kegiatan menulis yang mencerminkan pengalaman pribadi terkait dengan membaca. Mengidentifikasi dengan karakter yang mengalami pengalaman serupa dapat menghibur pembaca, mengetahui bahwa mereka tidak sendirian dalam perjuangan atau rasa sakit mereka.

Program Membaca Seluruh Kota untuk Mendukung Kesehatan Mental Remaja

Berdasarkan pelajaran ini, organisasi lokal bermitra untuk mengembangkan One Book Baltimore, sebuah program membaca di seluruh kota untuk mendukung kesejahteraan dan koneksi mental kaum muda. Sebuah studi program yang baru-baru ini diterbitkan dalam Journal of Community Psychology menemukan bahwa literatur dapat digunakan untuk menghasilkan percakapan yang produktif tentang topik yang kompleks dan sensitif, seperti kekerasan dan kesehatan mental.

Para peneliti dari International Arts + Mind Lab (IAM Lab) of Johns Hopkins University mengevaluasi hasil program 2019, di mana 10.000 siswa Sekolah Umum Kota Baltimore kelas tujuh dan delapan membaca novel pemenang penghargaan yang sama, Long Way Down oleh Jason Reynolds. Reynolds saat ini adalah Duta Nasional Perpustakaan Kongres untuk Sastra Kaum Muda.

“Long Way Down” dengan kuat menggambarkan kekerasan remaja dan konsekuensinya melalui protagonis remajanya, Will.

Materi pelajaran akrab bagi banyak orang yang terdaftar dalam program One Book Baltimore: Dalam survei sebelum dan sesudah program, setengah dari siswa melaporkan bahwa mereka atau anggota keluarga dekat pernah mengalami kekerasan secara langsung.

“Sastra, seperti banyak bentuk seni, membantu kita berbicara tentang masalah yang sulit atau sensitif, dan itu memberi kita titik awal untuk percakapan baru,” kata Tasha Golden, Ph.D., direktur penelitian di IAM Lab dan penulis utama studi tersebut. . “Pada saat kaum muda menderita dan mencari dukungan — dari komunitas mereka dan dari satu sama lain — kita harus mempertimbangkan bagaimana seni dapat membantu menghasilkan koneksi, kreativitas, dan dialog.”

Pandemi telah memperburuk isolasi sosial dan tingkat penyakit mental, terutama pada populasi anak muda. Pemimpin program mengembangkan intervensi One Book Baltimore untuk membantu mengurangi efek berbahaya dari isolasi yang sering menyertai kecemasan, depresi, atau trauma.

Penelitian baru menemukan bahwa membaca Long Way Down memengaruhi cara berpikir siswa sekolah menengah tentang kekerasan, dengan efek yang lebih besar pada mereka yang memiliki pengalaman pribadi dengan kekerasan. Studi tersebut juga melaporkan bahwa siswa yang membaca novel secara penuh memiliki lebih banyak percakapan tentang kekerasan dengan teman dan keluarga mereka. Setelah program, hampir 60% siswa melaporkan bahwa mereka menginginkan lebih banyak kesempatan untuk mendiskusikan kekerasan dan perdamaian dengan teman sebayanya.

Kajian ini juga memberikan rekomendasi untuk pelaksanaan program di tempat lain. Dr. Golden menjelaskan, "Ini adalah cara untuk mengeksplorasi dukungan kesehatan mental baru bagi kaum muda. Modelnya, yang mengacu pada sekolah, perpustakaan, dan literatur, dapat diterapkan di komunitas mana pun."

***

Solo, Sabtu, 19 Maret 2022. 3:52 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Karutan Temanggung ikuti arahan Kadivpas Jateng tentang Kewaspadaan Keamanan dan Ketertiban

Image

Ketua DWP Rutan Temanggung Hadiri Pertemuan Rutin Persatuan Ibu-Ibu Pengayoman dan PIPAS Jateng

Image

Karutan Temanggung ikuti arahan Kadivpas Jateng tentang Kewaspadaan Keamanan dan Ketertiban

Image

Hadapi Indonesia Emas 2045, Begini Pesan Menko PMK Kepada Mahasiswa Baru UM Bandung

Image

Pamerkan Hasil Karya WBP, Rutan Demak Turut Ramaikan Car Free Day

Image

Mencerahkan! 414 Mahasiswa Baru Ramaikan Masta PMB UMS 2022 Gelombang 3

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image
-->