Seni dalam Pandangan Islam

Image
Ropiyadi ALBA
Agama | Saturday, 26 Feb 2022, 09:51 WIB
Sumber gambar :www.goodreads.com/

Secara umum pengertian seni adalah ungkapan ekspresi manusia yang memuat unsur keindahan dan diungkapkan melalui berbagai media. Seni dapat terbagi menjadi beberapa cabang, yaitu seni audio (seni musik atau seni suara), seni visual atau seni rupa (lukisan, ukiran, patung), seni audio-visual (seni tari, drama, teather, film), dan seni kesusastraan (puisi, syair).

Unsur yang paling utama dari sebuah seni adalah adanya unsur keindahan yang menjadi sebuah sarana pemenuhan kebutuhan rohaniah manusia. Berbicara keindahan sifatnya relatif, artinya tergantung aspek subyektifitas setiap manusia.

Indah menurut seseorang, belum tentu indah menurut orang lain, dan begitupun sebaliknya. Namun, setiap manusia secara fitrah pasti menyukai keindahan, baik yang sifatnya audio, visual, maupun audio visual.

Dalam Islam, seni adalah sebuah perkara “DUNYA” bukan perkara akhirat. Sehingga Islam tidak memberikan teori atau ajaran secara rinci tentang seni dan estetika. Sebagaimana Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda : “ kalian lebih mengetahui urusan dunia kalian.” (HR. Muslim)

Baca Juga: Qasidah, Seni Islami Sarana Menggapai Prestasi

Hukum dasar dari kesenian adalah mubah (boleh), karena ia adalah masalah “DUNYA”. Kebutuhan akan kesenian merupakan fitrah manusia yang menyukai keindahan. Namun demikian, sebagai muslim kita mempunyai batasan-batasan dalam menikmati sebuah karya seni.

Karya seni yang bernilai mubah tadi bisa berubah menjadi haram, manakala mengandung unsur-unsur yang diharamkan Allah Subhanahu wata’ala. Misalnya, sebuah karya seni yang mengandung unsur kemusyrikan karena ditujukan untuk pemujaan berhala atau penyembahan kepada sesuatu selain Allah Subhanahu wata’ala. Sebuah karya seni juga bernilai haram manakala mengandung unsur yang dilarang Allah Subhanahu wata’ala, seperti memamerkan aurat wanita (pornografi).

Dalam memahami sebuah arti kefitrahan, sandaran kita adalah Al Qur’an. Dalam Al Qur’an Surat Ar Ruum (30) ayat 30 Allah Subhanahu wata’ala berfirman : “Maka hadapkanlah wajahmu dengan lurus kepada agama Allah; (tetaplah atas) fitrah Allah yang telah menciptakan manusia menurut fitrah itu. Tidak ada peubahan pada fitrah Allah. (Itulah) agama yang lurus; tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui” . (QS:Ar Ruum :30)

Sesuatu dikatakan sesuai dengan fitrah, kalau sesuatu itu tetap berada di jalan yang lurus dan tidak bertentangan dengan nilai-nilai dienul Islam . Dengan demikian, seni atau kesenian akan dikatakan sesuai dengan fitrah manusia manakala seni tersebut berada dalam bingkai dan koridor yang sesuai dengan ad dienul Islam sehingga dapat mendatangkan pahala dan ridho Allah Subhanahu wa ta’ala manakala dilakukan.

Sebagai contoh seni suara (lagam) dalam membaca Al Qur’an. Kita akan merasa lebih nyaman ketika mendengar suara orang membaca Al Qur’an dengan suara yang merdu dan bernada, daripada tanpa suara yang merdu dan tak bernada.

Kemampuan berseni merupakan salah satu kelebihan manusia dibandingkan makhluk Allah Subhanahu wa ta’ala yang lainnya. Allah Subhanahu wa ta’ala sendiri sangat menyukai keindahan , sebagaimana sabda Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wasallam yang artinya:

“Tidak akan masuk surga seseorang yang di dalam hatinya terdapat kesombongan sebesar debu.” Ada seseorang yang bertanya, “Bagaimana dengan seorang yang suka memakai baju dan sandal yang bagus?” Beliau menjawab, “Sesungguhnya Allah itu indah dan menyukai keindahan. Sombong adalah menolak kebenaran dan meremehkan orang lain”. (HR. Muslim).

Sebuah karya seni yang asalnya mubah, dapat juga berubah menjadi wajib dan bernilai ibadah manakala dilakukan secara ikhlas, karena semata-mata diniatkan untuk mencari keridhoan Allah Subhanahu wa ta’ala dan mengagungkan nama-Nya serta sebagai alternatif dari maraknya karya seni yang bersifat jahiliyah dan penuh maksiat kepada Allah Subhanahu wa ta’ala.

Baca Juga: Menjaga, Melestarikan, dan Mengembangkan Seni Islami

Seni adalah bagian dari hidup manusia. Sementara sebagai muslim, kita sudah mengikrarkan hidup dan mati kita untuk Allah Subhanahu wa ta’ala. Selain itu kitapun menyadari bahwa tujuan hidup manusia diciptakan oleh Allah Subhanahu wa ta’ala adalah untuk beribadah dan mengabdi hanya kepada-Nya. Allah Subhanahu wa ta’ala berfirman dalam Al Qur’an Surat Al An’am ayat 162 :

“Katakanlah: sesungguhnya sholatku, ibadahku, hidup dan matiku hanyalah untuk Allah, Tuhan semesta alam”.

Dengan demikian, fungsi seni yang sebenarnya dalam pandangan Islam adalah sebagai media atau sarana untuk mensyukuri nikmat Allah Subhanhu wa ta’ala yang telah berkenan menganugerahi manusia dengan berbagai nikmat-Nya berupa potensi indrawi seperti pendengaran (audio), penglihatan (visual), kemampuan bergerak (kinestetik), dan lain sebagainya.

Semoga kita semua memiliki sikap yang bijak dalam memandang sebuah karya seni serta dapat membedakan mana seni yang dilarang Allah Subhanahu wa ta’ala dan mana seni yang mendatangkan ridho dan kecintaan-Nya. Aamiin ya robbal ‘alamiin.***

Referensi:

muslim.or.id

Nainggolan, Zainuddin S,Prof.DR. Inilah Islam (Falsafah dan Hikmah KeEsaan Allah).Kalam Mulia,Jakarta,2007

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Tenaga Pendidik di SMA Putra Bangsa Depok dan Mahasiswa Pasca Sarjana Pendidikan MIPA Universitas Indra Prasta Jakarta.

Hikmah Silaturahmi

Tetap Istiqomah Pasca-Ramadhan

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Program pembuatan ruang literasi sebagai bentuk peningkatan minat baca SDN 13 Tambun Sukkean kecamat

Image

Peringatan HUT RI ke 77, Rutan Purworejo Tampilkan Beragam Baju Daerah Ala Model Profesional

Image

HUT RI Ke-77, 22 WBP Lapas Terbuka Nusakambangan Mendapat Remisi, 5 diantaranya Langsung Bebas

Image

Makna Hijrah dan Momentum Peringatan Kemerdekaan

Image

Terus Belajar, Menginspirasi, Memberi Manfaat, HUT RI ke-77 SIT Tunas Bangsa

Image

Upacara Kolaboratif HUT RI ke-77 ala SMP Mugadeta

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image