Trip Museum Layang-Layang, Koleksinya Tidak Hanya Layangan Putus

Image
Andri Mastiyanto
Wisata | Sunday, 23 Jan 2022, 20:28 WIB
Pendopo Museum Layang-Layang I Sumber Foto : dokpri

Drama series layangan putus beberapa bulan terakhir ngehits dikalangan kawula muda, emak-emak pecinta sinetron dan tentunya yang sebel dengan pelakor.

Web series ini menggunakan judul layangan putus tentunya karena berhubungan analogi dari kata tersebut. Layangan putus bisa diartikan terombang ambing entah kemana, sesuai kemana angin membawanya.

Layangan pun menjadi hal yang asyik untuk diperbincangkan karena web series yang viral itu, tapi apakah kita sudah cukup mengenal dengan layangan itu sendiri ?

Mungkin, masyarakat umum hanya mengenal layang-layang merupakan salah-satu permainan yang memberikan histori di masa kecil. Begitu pun dengan daku (saya), kenangan bermain layang-layang masih ada diingatan.

Tidak hanya di Indonesia saja, permainan layang-layang juga banyak dimainkan di beberapa negara. Pengetahuan ini, harus daku cari, untuk itu daku berkunjung ke Museum Layang-Layang Indonesia.

Deskripsi : Area Depan Museum Layang-Layang I Sumber Foto : dokpri
9 Backpacker SEMU BPJ yg mengunjungi Museum Layang-Layang I Sumber Foto : Deasy BPJ

Daku pun berkesempatan mengunjungi dan mengeksplore Museum Layang-layang Indonesia, yang terletak di Jalan H. Kamang, Pondok Labu, Jakarta Selatan bersama 9 orang dari Komunitas Backpacker Jakarta Group Sejarah dan Museum (BPJ SEMU).

Minggu, 23 Januari 2021 pukul 10.00 WIB, daku menjejak Museum Layang-Layang yang didirikan oleh Endang W. Puspoyo, seorang pakar kecantikan yang saat ini telah berusia 71 tahun.

Deskripsi : Desy Safitri Ketua BPJ Group SEMU I Sumber Foto : Desy BPJ

Desy Safari (Ketua SEMU BPJ) menyampaikan bahwa Museum Layang-Layang salah-satu dari 3 museum di Jakarta Selatan yang dikelola secara mandiri, yang lainnya Museum Hari Darsono dan Museum Tengah Kebun.

Saat berkunjung, kami harus membeli tiket masuk dengan biaya, Rp 20 ribu untuk anak-anak dan Rp 25 ribu untuk orang dewasa.

Harga tiket tersebut sudah termasuk nonton film dokumenter tentang sejarah layang-layang, tour museum, dan mengikuti workshop membuat layang-layang.

Koleksi layang-layang Mahabarata I Sumber Foto : dokpri

Endang W.Puspoyo mendirikan museum ini karena kecintaannya terhadap layang-layang sejak kecil. Museum ini didirikan tahun 2003 dan satu-satunya di Indonesia. Sejarah ini diceritakan oleh guide Museum Layang-Layang, Liza Adianty.

Museum ini merupakan museum Layang-layang pertama di Indonesia. Museum Layang-layang didirikan sejak tahun 2003. Ada fakta menarik, setelah Jepang, Indonesia yang kemudian menyusul memiliki Museum Layang-Layang.

Deskrpsi : Beragam layang-Layang di Museum Layang-Layang I Sumber Foto : dokpri

Banyak ilmu yang kita dapat mengenai layang-layang. Selain kita akan dapat mengenal sejarah dan juga beragam jenis layang-layang dari berbagai penjuru, di sini ada pula beberapa aktivitas yang menarik.

Pengunjung, akan diajak untuk mempraktikan secara langsung cara membuat layang-layang. Kegiatan ini bisa jadi pilihan aktivitas yang menarik untuk dilakukan anak-anak saat berakhir pekan.

Tour museum layang-layang di mulai dari ruangan paling depan, yakni ruangan untuk menonton film dokumenter.

Di sini daku dan teman-teman BPJ Group SEMU menonton film pendek dengan durasi sekitar 15 menit tentang sejarah dan juga jenis-jenis layang-layang yang ada di dunia.

Deskripsi : Koleksi layang-layang Museum I Sumber Foto : dokpri

Setelah itu, kami diarahkan untuk menuju ke ruangan museum. Menurut Liza, ada sekitar 600 koleksi layang-layang yang dimiliki oleh museum ini.

Namun, hanya ada sekitar 200 layang-layang saja yang dipamerkan. Koleksi lainnya, dipamerkan secara bergantian karena keterbatasan ruangan.

Layang-Layang berukuran besar I Sumber Foto : dokpri

Koleksi museum tidak hanya layang-layang berukuran kecil, di sini banyak juga jenis koleksi layang-layang yang berukuran besar.

Ada yang berukuran 2 meter, bahkan sampai 5 meter. Pada bagian luar museum, ada beberapa jenis layang-layang bermotif wayang.

Layang-Layang Pegasus koleksi Museum Layang-Layang I Sumber Foto : Ade Dewijanti

Terdapat juga layang-layang wayang yang khusus dibuat untuk merayakan anniversary hubungan kerjasama antara Indonesia dan India.

Sementara pada bagian dalam museum, terdapat berbagai koleksi layang-layang dari berbagai daerah.

Tapi ternyata layang-layang di beberapa daerah kerap dilibatkan dalam sebuah ritual tertentu.

Setelah berkeliling, kami diajak untuk mengikuti workshop membuat layang-layang aduan.

Deskripsi : praktek membuat layang-layang I Sumber Foto : dokpri
Deskripsi : Hasil karya Mbak Untai BPJ I Sumber Foto : dokpri

Aktivitas ini adalah yang paling digemari anak-anak. Sebab, di sini pengunjung bisa praktik secara langsung membuat layang-layang dan juga mewarnainya.

Museum ini juga memberikan kesempatan kepada masyarakat untuk belajar tari dan karawitan. Museum ini, dibuka setiap hari mulai pukul 9.00 WIB hingga 17.00 WIB.

----

Salam hangat blogger udik dari Cikeas Andri Mastiyanto

Twitter I Instagram I mastiyan@gmail.com

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

57 x Prestasi Writing Competition, Best Story Telling Danone Blogger Academy 2018, Blogger Terpilih Writingthon 2020, ASN

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

WPF ke-8 di UMS, Tan Sri Lee Kim Sampaikan Topik Kebijaksanaan Timur Tengah dan Oriental

Image

Tepat Hari Guru Nasional 2022, MTsN 4 Bantul Antar Perpisahan 2 Guru Purna Tugas

Image

Wadek I FISIP Uhamka Ajarkan Manajement Event untuk Siswa SMKN 8

Image

DPR RI dan Pemerintah Mulai Bahas Revisi RUU KSDAHE

Image

Mengenal Tahapan Pencerdasan Akal yang Dibangun di Khoiru Ummah

Image

Menduplikasi Metode Pengajaran Rasulullah dengan Talaqqi Fikriyyan

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image