Hindari Bahaya Gas Beracun, Pertamina EP Cepu Gandeng PPSDM Migas Latih Pekerjanya

Image
Rizka Yenidiniarti
Eduaksi | Wednesday, 19 Jan 2022, 09:24 WIB
Foto pelatihan

Industri perminyakan yang melibatkan berbagai bahan kimia berbahaya sangat beresiko tinggi untuk mudah terbakar atau meledak. Sehingga suatu perusahaan wajib memberlakukan syarat dan standar keselamatan yang tinggi dalam operasi perminyakan. Khususnya di lingkungan gas, petrokimia dan instalasi kilang minyak.

Dalam hal ini peranan authorized gas tester sangatlah dibutuhkan. Dengan adanya pendeteksian gas ini diharapkan bisa meminimalisir kecelakaan yang sering terjadi di lingkungan industri perminyakan.

Oleh karena itu Pusat Pengembangan Sumber Daya Manusia Minyak dan Gas Bumi (PPSDM Migas) bekerja sama dengan PT Pertamina EP Cepu untuk menyelenggarakan pelatihan Authorized Gas Tester yang diikuti oleh pekerjanya. Pelatihan tersebut berlangsung selama 2 (dua) hari, yakni dimulai pada hari Senin, tanggal 17 Januari 2022 sampai dengan tanggal 18 Januari 2022.

Selama mengikuti pelatihan tersebut, peserta mendapatkan materi berupa UU K3, Alat Pelindung Diri (APD), Hazardous Area & Gas Detector, Permit System dan LOTO serta Self Contained Breathing Apparatus (SCBA).

Parnoto, salah satu pengajar sekaligus pemimpin pelatihan tersebut, menjelaskan bahwa tujuan dari pelatihan tersebut adalah peserta pelatihan diharapkan bisa menerapkan berbagai upaya pencegahan dalam mengurangi risiko kecelakaan yang bisa berakibat fatal khususnya yang disebabkan gas-gas berbahaya, ketika dihubungi melalui pesan singkat pada Rabu (19/01/2022).

“Semoga materi dan ilmu yang kami sampaikan dapat terserap dengan baik oleh peserta pelatihan, sehingga peserta mampu untuk menerapkan ilmu yang sudah kami sampaikan dalam bidang pekerjaannya di lapangan, serta untuk mendapatkan pembekalan mengikuti STTK Authorized Gas Tester (AGT),” tutur Parnoto.

Parnoto juga menambahkan setelah mengikuti pelatihan tersebut, peserta pelatihan juga akan mengikuti ujian sertifikasi Authorized Gas Tester.

Tulus Hayadi, salah satu peserta pelatihan mengungkapkan hal yang senada, yakni materi yang di sampaikan oleh pengajar sangat menunjang bidang pekerjaannya. “Benar sekali materi yang disampaikan oleh pengajar memang diperlukan ditempat kerja saya, karena bisa dikatakan hampir setiap hari kami berkutat dengan hal tersebut di tempat kerja,” tutup Tulus.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Kelebihan dan Kekurangan Jenis-Jenis Penggunaan Spanduk

Image

Upayakan Kemaslahatan Umat, Illiza Sa'aduddin Djamal Justru Berujung Digugat

Image

Tingkatkan Kedisiplinan, WBP Lapas Tanjung Raja Kemenkumham Sumsel Aktif Ikuti Pembinaan Pramuka

Image

Kalapas Banyuasin Hadiri Tasyakuran HUT Bhayangkara ke - 76, Wujud Sinergi yang baik

Image

Kuy, Kenali Profil Risiko dalam Investasi dengan Benar

Image

Indikator Penghambat Pertumbuhan Ekonomi Di Indonesia Dalam Perspektif Pembangunan

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image