Tak Baik Menjadi Orang Baik

Image
dewi alfi
Gaya Hidup | Tuesday, 11 Jan 2022, 16:40 WIB

Alkisah, pada suatu hari Lukman Hakim mengajak anakna ke pasar dengan menuntun keledai. Dijalan mereka bbertemu dengan seseirang, orang itu mengatakan: “Bodoh sekali bapak dan anak itu, bawa keledai tapi tidak dinaiki, malah dituntun.” Mendengar omongan ini, anaknya kemudian naik ke atas punggung keledai.

Dijalan mereka lalu bertemu dengan orang yang lain, orang itu lalu mengatakan: “Durhaka sekali anak itu, masa bapaknya disuruh jalan kaki, sedangkan dia malah enak-enakan naik keledai.” Mendengar ucapan orang kedua, anaknya langsung turun, dan menyuruh bapaknya untuk naik ke atas keledai.

Ditengah perjalanan, kembali mereka bertemu dengan seseorang yang lain, sebagaimana kedua orang sebelumnya, orang ketiga ini mengomentari” “Bagaimana bapak ini, tega sekali naik keledai sendiri, sedangkan anknya disuruuh jalan kaki.” Tidak tahan mendengar komentar ini, anaknya lalu naik ke punggung keledai. Jadilah mereka berdua naik keledai berjalan ke arah pasar.

Seperti sebelumnya, di tengah jalan merekka bertemu dengan orang keempat, orang ini lalu berkata: “Tega-teganya bapak dan anak itu, keledai kecil malah dinaiki berdua.” Anaknya langsung turun, kemudian berlari dan kembali lagi dengan membawa kayu dan seutas tali. Keledai itu lalu diikat dan dipikul oleh mereka berdua.

Akhirnya mereka sampai di pasar, ternyata ketika keledai dijual keledainya tidak laku, karena tidak ada orang yang mau membeli keledai yang lemah. Sang anak kemudian bertanya kepada Lukman Hakim. “Bapak adalah seorang ahli hikmah, yang sering dimintai solusi oleh masyarakat, bagaimana ini yang terjadi dengan kita sekarang?”. Kemudian Lukman bertanya kepada anaknya: “Wahai anakku, janganlah engkau mengikuti pendapat orang lain yang tidak lain hanyalah mengikuti persangkaan mereka belaka.”

Mengutip kata-kata Ali Bin Abi Thalib: “Dan janganlah engkau mencari kebenaran (al-Haqq) dari makhluk, tetapi temukanlah kebenaran (al-Haqq) yangdari Rabb terlebih dahulu , kemudian engkau tentukan siapa-siapa yang berada disana.” Dari kisah ini, Lukman mengajarkan hikmah pada anaknya mengenai bagaimana seharusnya mengambil keputusan dan bagaiman bersikap atas keputusan yang telah diambil.

Cerita diatas adalah fenomena awam yang terjadi dalam kehidupan kita. Banyak orang yang lebih pintar berkomentar, daripada melaksanakan. Namun itu masih “mending”, yang lebih parah adalah banyak orang yang tetap hanya bisa mengeluh dan menyalahkan padahal ia belum, bahkan sama sekali tidak melakukan apa-apa.

Kita memang dianjurkan untuk hidup bersosial, hidup yang tidak bisa berdiri sendiri, butuh orang lain, karena memang takdir manusia menjadi makhluk sosial. Namun, saat cibiran, gunjingan, dan olokan tetap datang, siapa yang bisa tahan?. Hidup yang kita lalui, tak pernah selesai dengan urusan komentar. Saat kita melangkahkan kaki, tak menutup kemungkinan ada suara: “Eh, bajunya kok tidak pas ya?” atau mungkin saat kita membuka pintu rumah: “Rumahnya kok catnya kurang menyala ya?” Bahkan saat kita belum keluar pun sangat mungkin orang juga bisa berkata: “Orang itu, pekerjaannya hanya menata bantal saja dirumah.”

Manusia adalah makhluk paling sebaik-baiknya makhluk, seperti yang dituangkan dalam kitab suci. Kemampuan berpikir menggunakan akalnya membuat manusia menempati derajat khalifah di bumi, mewakili Tuhannya dalam menata hidup ini. Kehebatan manusia akan berujung manis saat dimanfaatkan untuk hal-hal positif, mulai dari memperbaiki keadaan keluarga, meningkatkan taraf hidup lingkungan, bahkan berjasa besar untuk kehidupan. Namun, saat takdir baik yang menempel pada manusia tidak digunakan pada jalurnya, muncullah salah paham, perselisihan, yang menghasilkan pro-kontra dan konflik berkepanjangan.

Perkaranya adalah sederhana, kita dituntut untuk memberi tanggapan dengan tepat sesuai dengan suasana. Jika saja, saat seseorang mendapat nilai yang bagus namun kita justru memberi tanggapan pesimis, orang tersebut pasti akan kecewa. Dan mungkin saja akan berbalik, kita yang “disemprot” dengan kata-kata makian. Coba saja, saat seorang teman telah berbuat salah, kita menanggapi dengan penuh perhatian dan memberinya semangat tambahan, teman itu akan lebih bijak dalam menghadapi kegagalan dan akan terus terpacu mencoba hal-hal baru.

Hanya masalah “tanggapan” saja kawan, bisa membuat dua ibu-ibu beradu suara di depan pasar, dua keluarga berselisih di meja pengadilan, antar suku berperang, dan dua organisasi saling mengajukan tuntutan. Lebih baik diam dan pura-pura tak tahu? Kalau yang ini saya tidak setuju. Dengan kita mendiamkan sesuatu yang belum tepat, atau sesuatu yang belum jelas duduk perkaranya, seolah kita mengkufuri nikmat bahwa kita adalah sebaik-baik ciptaan-Nya.

Lalu harus bagaimana? Dari pada bicara atau melakukan sesuatu malah disalahkan, bukannya lebih baik diam?

ini berputar, angin berhembus, air mengalir, dan seisi alam semua bergerak, kemudian muncul fenomena alam yang mengelilingi kita ini. Handphone yang kita pegang, televisi yang kita tonton, presiden yang kita pilih, tarian yang kita nikmati, adalah hasil dari manusia yang melangkah, sekolah, bekerja, dan melakukan sesuatu. Masih pantaskah jika kita diam?. Perkara takut atau khawatir barangkali terkena kritikan, itu hal biasa. Jika memang takut untuk menjadi baik, maka mundurlah dengan baik-baik.

Dunia ini memang bukan hanya hitam dan putih. Prinsip yang kita pertahankan pasti menemui banyak tantangan. Naluri yang kita bawa tidak menutup kemungkinan akan mendapat kritikan. Dan sesuatu yang kita kerjakan pasti akan mendapat komentar. Jalani saja, lakukanlah, apapun yang memang itu baik. Jika ada suara sumbang datang, anggap saja mereka ingin berbuat baik, namun belum menemukan cara yang baik. Sekalipun kita belum sepenuhnya baik, lebih baik berusaha menjadi orang baik, dengan cara yang baik.

#thepowerofstory

#Imronfauzi

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

No challenge no chance

Kehidupan Manusia

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Cara Download Minecraft Mod Combo Bebas Iklan

Image

Link Download GTA Sa Lite Mod Apk Indonesia Versi Android 2022 Gratis

Image

Apa Sih Arti Dari Main Ikoy-Ikoy Instagram?

Image

Mp3 Juice : Download Lagu Tinggal Salin Link Versi 2022

Image

MP3 Juice : Download Lagu TikTok, Youtube, Instagram Secara Gratis

Image

Ayo Download GB WhatsApp (GB WA) APK Versi Baru 2022, Aman !

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image