Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image UNISA Yogyakarta

Tanggapan Dosen Unisa Yogyakarta Terkait Turunnya Harga BBM

Edukasi | Wednesday, 04 Jan 2023, 13:14 WIB

PT. Pertamina Persero mengumumkan penurunan harga Bahan Bakar Minyak (BBM) jenis Pertamax mulai hari Selasa (03/01/2022) pukul 14:00 WIB.

Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Erick Thohir mengutarakan alasan harga Pertamax mengalami penyesuaian pada awal tahun 2023. Erick menjelaskan, terjadinya penyesuaian harga rata- rata minyak sekaligus tren harga minyak dunia.

Harga Pertamax mengalami penurunan dari Rp 13.900 per liter menjadi Rp 12.800 per liter, akan tetapi harga BBM jenis Pertalite dan Solar tidak mengalami penurunan.

Gerry Katon Mahendra, S.IP., M.I.P selaku pakar kebijakan publik dan juga Ketua Program Studi S1 Administrasi Publik Fakultas Ekonomi, Ilmu Sosial dan Humaniora Universitas `Aisyiyah (UNISA) Yogyakarta menanggapi mengenai penurunan harga BBM Pertamax.

Gerry mengatakan Langkah menurunkan harga Pertamax saat ini sudah tepat. Namun, jika bicara dampak yang lebih luas seharusnya pemerintah Indonesia juga bisa menangkap peluang menjadikan momen ini sebagai titik balik proses kebangkitan ekonomi dalam negeri. Meskipun yang terdampak turun baru sampai pada level BBM Non Subsisi, namun harus pula diingat bahwa mayoritas penggerak utama roda ekonomi dalam negeri adalah masyarakat yang mengkonsumsi BBM jenis Pertalite dan Bio Solar, yang dikategorikan sebagai BBM bersubsidi.

“Seharusnya pemerintah juga berani membuka peluang untuk menurunkan BBM pertalite dan Bio Solar karena dapat menjaga momentum kebangkitan ekonomi negara ini. Kita ketahui bersama bahwa di tahun 2023 ini isu resesi secara global selalu menggema, termasuk juga di Indonesia, dengan adanya opsi penurunan BBM bersubsidi bisa saja menjadi stimulus baik bagi Negara dalam menangkal resesi ekonomi” tutur Gerry.

Selain itu Gerry menambahkan bahwa pemerintah Indonesia pernah mengutarakan negara ini cukup kebal akan resesi, menurut Gerry kebal resesi salah satunya dapat diwujudkan dengan menyesuaikan kembali harga pertalite dan bio solar.

“Seharusnya harga pertalite dan bio solar juga dapat kesempatan turun mengikuti harga minyak (tentu dengan perhitungan yang tepat), sehingga turunya harga BBM subsidi tadi bisa menjadi pelecut semangat masyarakat untuk berproduksi dan bergeliat mobilitas ekonominya yang berujung pada peningkatan pertumbuhan ekonomi, sehingga isu resesi tersebut semakin menjauh,” ujarnya.

Awal tahun 2023 menurut Gerry dapat dijadikan momentum baru melalui penyesuaian harga BBM bersubsidi dengan kerangka APBN. Hal ini, apabila dapat diwujudkan bisa menjadi angin segar bagi pelaku usaha, peningkatan ekonomi dan bisa menjadi formula penurunanlaju inflasi, tinggal bagaimana pemerintah menangkap momentum ini untuk menjadi sebuah kebijakan yang akan cukup populer di mata masyarakat.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Berita Terkait

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image