Suka Main Saham? Simak Trading dalam Hukum Ekonomi Syariah

Image
GHANDUR NUGROHO
Bisnis | Sunday, 12 Dec 2021, 13:12 WIB

Istilah trading mungkin menjadi istilah yang sudah tidak asing di telinga anda sekalian, bisa datang dari lingkungan kerja, iklan bahkan keluarga sekalipun. Namun ternyata masih banyak diantara anda yang kadang masih mempertanyakan apa makna dari istilah tersebut dan apa perbedaanya dengan investasi?

Trading adalah sebuah istilah yang mengacu pada kegiatan jual beli uang, transaksi ini termasuk dalam salah satu proses transaksi finansial jangka panjang. Secara lebih dalamnya trading adalah sebuah konsep ekonomi dasar yang melibatkan antara pembelian dan penjualan barang dan jasa.

Adapun penjelasan trading dalam pasar keuangan adalah sebuah aktivitas yang mengacu pada penjualan dan pembelian sekuritas. Konsep trading dapat dianalogikan sebagai sebuah aktivitas membeli sesuatu dengan satu harga kemudian menjualnya lagi dengan harga lain, bahkan bisa lebih tinggi dari harga beli.

Salah satu contoh aset perdagangan yang dapat diperjualbelikan adalah instrumen keuangan, aset ini dapat diperdagangkan melalui proses jual beli dengan mematok nilai moneter yang ada pada pasar keuangan.

Cara termudah untuk dapat melakukan trading adalah dengan cara mengamati valuasi dari sebuah mata uang secara berkala, kemudian menerka pola yang nantinya dapat digunakan untuk memprediksi harga pada masa yang akan datang.

Lantas apa yang membedakannya dengan investasi? Secara mudahnya perbedaan antara trading dan investasi dapat dilihat dari perbedaan tujuan yang antara keduanya, dimana trading lebih mengacu kepada keuntungan jangka pendek sedangkan investasi pada jangka panjang.

Trading dalam Hukum Syariah

Menyadur pada laman NU Online, sesuai dengan ajaran Islam yang mengajarkan bahwa setiap aktivitas jual beli dikatakan halal apabila tidak mengandung riba. Terlebih mata uang yang diperjualbelikan tergolong dalam transaksi elektronik, maka berikut adalah salah ciri yang mengindikasikan halalnya sebuah transaksi jual beli sebagai berikut:

Bersifat Urfy

Dalam transaksi mata uang urfy dapat juga diartikan bahwa nilai kurs mata uang yang diperdagangkan memiliki nilai kurs yang diketahui oleh masing-masing pihak, baik penjual maupun pembeli.

Adapun hadits pendukung yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dalam Shahih Bukhari, Kitab Al-Buyu’:

“Dagangkanlah emas dengan perak dan perak dengan emas sekehendakmu.”

Namun disamping itu ada juga larangan perdagangan yang dilarang oleh Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dalam Kitab Shahih Muslim:

“Rasulullah melarang jual beli kandungannya kandungan.”

Kesimpulan

· Haram: apabila harga tidak sesuai dengan saat pembeli memutuskan melakukan transaksi dengan saat transaksi tersebut diterima oleh penjual (broker).

· Halal: manakala harga saat beli adalah sama dengan saat diterimanya transaksi oleh penjual (broker).

Demikian adalah ulasan tentang hukum trading beserta penjelasan lengkapnya, semoga dapat memberikan wawasan baru untuk anda terkait dengan sudut pandang Islam dalam menyikapi transaksi trading.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Lapas Terbuka Nusakambangan Fasilitasi Petugas PK Bapas Nusakambangan Lakukan Litmas

Image

Laporan Observasi dan Wawancara Kewirausahaan Mahasiswi KPI 3 STIBA Ar Raayah

Image

Hilangkan Trauma, Bagpsikologi Biro SDM Polda Kalteng Dampingi Anak Korban Pembunuhan

Image

Apel Kendaraan Dinas Upaya Tertib Administrasi BMN

Image

Lapas Karanganyar Fasilitasi Penandatanganan Pengajuan Grasi bagi 2 Warga Binaan Terorisme

Image

Wajah di Dalam Cermin

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image