Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Yunita Anggraini

Calon Suami Mamakku adalah Calon Bapakku

Sastra | Sunday, 04 Dec 2022, 19:12 WIB

Assalamualaikum, halo, perkenalkan namaku Wiwik Harahap. Aku berasal dari medan, meskipun aku tak tinggal di medan lagi. Ku cuma numpang lahir disana, dari SD ku sudah pindah ke ibukota Jakarta dan udah bergaul ama anak betawi. Aku tinggal di Jakarta berdua mamakku, bapakku sudah meninggal sejak aku SD, dan sekarang aku sedang kuliah semester 1. Bapakku sudah meninggal sekitar 10 tahun yang lalu, selama itu pula mamakku menjanda, fokus kerja buat biaya aku sekolah katanya.

Waktu mamakku menikah sama bapakku, umur mamakku masih muda kali, umurnya masih 22 udah nikah, udah ganjen kata mamakku hahaha.. kalau bapakku waktu menikah umurnya sudah matang, umurnya sudah 30, makanya bapakku lebih dulu menua. Mamakku memang sudah kerja waktu nikah sama bapakku, jadi waktu ditinggal bapakku, kami masih ada pegangan uang, walaupun mamakku kerja di perusahaan swasta yang gajinya masih UMR, tapi ya lumayan untuk bertahan hidup. Sepeninggal bapakku, mamakku makin rajin kerjanya, kadang aku kasian liatnya dia pulang malam, aku bertekad aku mesti jadi orang sukses buat banggain mamakku.

Sekarang mamakku sudah sedikit – sedikit pegang jabatan di kantornya, gajinya mulai naik dan kerjanya ga terlalu sibuk kali. Aku pun belajar bikin konten yutub sama temenku jadi aku ada pemasukan dikit – dikit ga melulu minta duit mamak lagi.

Mamakku tipe mamak gaul, enak beud kalo diajak ngobrol, apa aja nyambung, mau ngobrol yang jadul – jadul hayok, mau ngobrol kekiniaan juga hayok, lebih kyk bestie aku sama mamakku. Kalau chat di whatsapp kira – kira ginilah bunyinya :

“Wik wik gawat, berita sedih”

“Gawat apa mak? Kenapa mak?”

Aku udah panik dong.

“Wik, queen Elizabeth mati wik ”

“Yaelah mak, wiwik kira apa tau..”

“Hahahaha.. ya aku sedih lah, panutanku mati”

“Meninggal mak, ga enak kali mati, kek ayam aja..”

“Hahahaha.. iya meninggal. Harry datang ga ya? ga usahlah dia ajak megan”

“Lah kenapa? Kan itu bininya..”

“Iya gak papa, gak suka aja aku liat megan gandeng tangan harry.. hahaha..”

Lahhh kan itu lakinya garuk – garuk pala aku, kira – kira random kayak itulah chat mamakku.

Aku di rumah cm berdua mamakku, jadi ya apapun kami sharing berdua. Sampai suatu hari mamakku cerita.

“Wik, mamak mau kawin lagi”

“Sama siapa kali ini mak? Ini sudah wacana ke 3561 dalam tahun ini mamak bilang mau nikah lagi”

“Kelewatan kali kau ini wik, setahun aja 356 hari, kau bilang aku 3561”

“Hahahaha.. maaf lah mak, saking aku sering kali denger cerita mamak mau kawin lagi ini. Om joni, om herman, om riko, om bejo, om johan, om hotman, om paris, om hutapea .” (belum selesai aku ngomong, sudah dipotongnya”

“Itu satu orang yang kau bilang itu, hotman paris hutapea, pengacara itu. Hotman aja itu namanya, ga pake paris hutapea”

Aku tertawa ngakak.

“Iyalah, hotman aja. Siapa jadi calon mamak yang sekarang ini namanya?”

“Namanya bagus wik, bersahaja namanya”

“Namanya bersahaja? Kek puisi aja namanya”

“Woy lah bukan namanya bersahaja, kubilang nama dia tu terdengar bersahaja kali, gitu”

“Yalah, mamaklah yang salah ngomong. Udahlah, siapa namanya itu?”

“Namanya Rocky”

“Rocky gerung?”

Plak!

Digeplaknya kepalaku.

“Kau ini, bukanlah politisi itu..”

Aku meringis menahan tawa, mamakku ini memang ngocol kali.

“Ya kan mana tau benar namanya Rocky Gerung hahahahha .”

“Dia ini orangnya baik wik, sopan, kalem, ahh cocoklah sama mamak kau ini”

Mamakku senyum mesem – mesem, kayak abege lagi jatuh cinta.

“Wiwik test dulu lah, ajaklah dia ke rumah kita nanti aku test dulu”

“Ah tak usahlah kau test, test. Tiap calonku yang kau test itu kabur semua, gak jadi – jadi aku kawin”

“Lah kan testnya normal – normal aja”

“Normal apa?! Yang si Johan itu kau tau umurnya mau 70, kau ajak lah dia olahraga lari ngelewatin 7 tanjakan tak ada turunan itu, untung ga mati dia”

“Lah, kan maksud wiwik baek mak, mau ngecek stamina dia masih kuat ga dia nunggangin mamak, daripada mamak kecewa” aku tertawa

“Udahlah wik, pokoknya kalau kau mau test, kau kasih tau aku dulu mau kau test macam apa calonku itu”

“Lah, mau ditest pake kasih kisi – kisi dulu, dikata ujian nasional”

“Udahlah kau ini, lah, lah, lah terus, nurut ajalah”

“Mamak juga udahlah, udahlah, udahlah terus” jawabku sambil ngeloyor pergi ninggalin mamakku yang masih bengong duduk di kursi, pura – pura marah, padahal dalam hati aku ketawa terpingkal – pingkal.

Setelah kejadian obrolan semalam, pagi ini aku berpikir keras untuk menyiapkan test apa untuk calon bapakku itu. Mamakku tak mau kasih aku kisi – kisi calonnya itu, berapa umurnya, apa statusnya, udah punya anak atau belum, tiap kali kutanya dijawabnya : “Kau Tanya aja sendiri pas orangnya sudah datang”

Bener – benerlah mamak sengaja membuat aku memeras otak. Aku butuh bantuan. Kucarilah temen kuliahku. Aku punya teman akrab, namanya Priska, temen pertamaku di kampus ini, dia yang nyamperin aku ngajak kenalan waktu kami di ospek bareng. Selera aku dan Priska selalu sama, dari selera baju, selera sepatu, bahkan sampe artis idola pun sama, hahaha.. kalau kata kakak tingkat kami itu kayak kembar siam. Nah, saking kami banyak kesamaan, Priska adalah tempatku curhat, dia udah ngerti banget alur isi kepalaku, jadi berasa kayak ngomong sama diri sendiri, enak, ga capek ngejelasin.

“Priska, gua mau curhat dong”

“Curhat apa bestie”

“Mamakku mau kawin”

“Lagi?????”

“Eh lagi, lu kata mak gua nikah berkali – kali”

“Eh busyet, sensi amad, maksud gua rencana mau kawin lagi”

“Ho oh, nah ini gua lagi mikirin mau nyiapin test apa buat calon bokap gua”

“Pokoknya wik kali ini yang aman – aman aja wik, jangan lagi kejadian kayak om herman lu ajak naik kora – kora, turun – turun dia megap – megap kayak ikan koi, untung dia kagak mati wik, kalo ampe mati udalah lu sama gua udah di kantor polisi malem itu”

“Hahahahaha gua ketawa terus kalo inget kejadian malam itu, tapi beneran gua takut banget coi malem itu, takut doi kena serangan jantung”

“Gila bener tu wik, ga lagi – lagi gue kayak gtu. Sekarang mau lu test apa itu om?”

“Nah itu, perlunya lu sekarang disini, karena gua lagi gak ada ide, coba lu bantu pikiran tes apa gitu yang cucok”

Tiba – tiba Dion nyamperin kami. Dion adalah pacar aku, kami bertiga satu angkatan, aku, Priska dan Dion.

“Sayang, temenin aku makan yuk di kantin”

“Eh sayang, tapi aku lagi bahas sesuatu sama Priska, kamu makan sendiri aja y”

“Ya udah ajak aja Priskanya, kita makan bertiga”

“Eh gak papa, yok Priska, yok makan bertiga”

Priska terlihat masih berpikir, langsung kutarik tangannya.

“Udahlah ikut aja”

Di kantin kampus kami makan bertiga, karena kantin lagi rame, jadi yang tersisa adalah meja panjang.

“Yah, sisa meja panjang, udah kayak mau ngejuri Indonesia Idol” ujarku

“Mau pindah tempat aja?” Tanya Priska

“Udahlah disini aja, aku udah laper banget, gih Priska kamu masuk duluan”

Jadilah kami bertiga duduk berjejer kayak juri, aku-Dion-Priska. Kami memesan makanan yang disukai oleh Mr. Obama, Bakso. Hahahaha Ga nunggu lama baksonya dateng, 3 mangkok.

“Sambalnya mana y?” tanyaku

“Nah, jangan – jangan si mbak ketinggalan bawa sambalnya” jawab Priska

“Hadeh, males banget mau berdiri ngambilnya, udah pewe ini” ujarku

“Yang, kamu aja yang berdiri ambil sambalnya” aku menyuruh Dion

“Yang, kan yang posisi paling ujung itu di kamu, aku mah di tengah, Priska kepentok tembok, yang paling mudah keluar itu di kamu yang, lagian ini yang mau sambal kan kamu hahahhaa, aku sama Priska ga perlu pake sambal lagi, ini udah selera kami berdua”

“Hah? Emang iya Pris?”

“Eh, iya Wik, kan aku memang ga suka pedes”

“Oh iya? Kupikir selera makan kita sama, ternyata ada yang beda, okelah, aku ambil sambalnya dulu”

Aku berdiri mengambil sambal, kebetulan booth bakso memang paling ujung, paling males buat jalan

SEMENTARA ITU :

Dion : Kamu kemana sih? Aku tu nyariin kamu

Priska : Aku ga kemana – mana

Dion : Nomor aku kamu blok ya?

Priska : Iya, udahlah Dion kita ga mungkin bisa sama – sama, kamu udah ada wiwik, dia bestfriend aku, aku ga mungkin khianatin wiwik, dia udah kayak saudara aku

Dion : Tapi aku sayang sama kamu Pris

Priska : Kamu ga sayang wiwik?

Dion : Tadinya aku sayang, tapi lama – lama aku sadar, sayang aku ke kamu itu lebih besar daripada ke wiwik. Plis Pris, jangan hindarin aku, aku sayang banget sama kamu, aku tau kamu sayang sama aku kan?

Priska : Aku sayang sama kamu dion (Priska mulai meneteskan air mata) tapi aku ga mungkin mengkhianati wiwik.

Dion menggenggam tangan Priska.

Dion : Kita cari jalan keluarnya ini sama – sama ya, nanti malam kita dinner bareng ya sayang ya, sambil kita cari jalan keluarnya, mau ya?

Dion menghapus air mata Priska yang menetes di mukanya.

Priska pun menunduk mengiyakan.

“Hah, lama banget ngasih cabenya” aku berjalan sambil ngoceh ke arah meja

Dion dan Priska melepaskan pegangan tangannya. Aku melihat sekilas mereka melepaskan genggaman tangannya. Apa aku salah lihat? Dion dan Priska pegangan tangan? Ah ga mungkin, mungkin aku yang salah lihat.

Selesai makan, aku membahas apa test yang akan aku berikan ke Om Rocky.

“Jadi kira – kira kasih test apa y? Yang kamu ada ide ga? Pris, lu ada ide ga?” tanyaku

‘Testnya ga usah aneh – aneh yang, kalau dia memang serius sama mama kamu, yang penting kita test aja apakah dia bener orang baik atau bukan” Saran Dion

“Caranya?”

“Kita buat kayak semacam social eksperiment aja gitu, jadi kamu ajak dia jalan ke taman, terus aku sama Priska pura – pura jadi suami istri pengemis gitu, kita liat apakah dia mau bantu atau ga? Kalau dia tulus dia pasti terketuk hatinya”

“Boleh juga idenya ya, jadi kapan bagusnya aku ajak ke taman?”

“Ini kan hari Jumat, pas tu besok bisa eksekusi. Hari ini aku sama Priska biar cari kostum dan latihan dulu acting hahahhaa gimana Pris mau ga?”

“Umm iya deh boleh..”

“Okeii kalau gitu, aku pulang dulu ya aku mau ngobrol sama mamakku mau ajak om ke taman besok, kalian have fun ya, kalian mesti serius ya besok aktingnya”

“Siapppp” ujar Dion

Tanpa sepengetahuan aku, tangan Dion dan tangan Priska saling mengait di bawah meja.

Aku pun pulang dan mengatur rencana dengan mamakku untuk janjian dengan Om Rocky di taman. Besoknya Om Rocky menjemput kami dan kami bertiga mengobrol di mobil. Sekilas Om Rocky orang yang baik, ga banyak bicara tapi selalu senyum, dia beberapa kali mengajakku ngobrol dan bertanya tentang kampusku. Om Rocky ternyata punya anak yang kost di sini, karena om Rocky kerjanya di Bogor, sesekali kalau weekend dia ke Jakarta menemui anaknya.

Akhirnya kami tiba di taman, kulihat sekeliling mencari Dion dan Priska, ternyata mereka sudah standby, dengan kostum compang – camping sambil berdua mendorong gerobak. Dalam hatiku terbesit, kenapa mereka terlihat bahagia sekali ya, tangan mereka pun bergandengan, ahh,, tapi kurasa karena mereka hanya menjiwai untuk peran ini saja. Kuajak Om Rocky kearah mereka untuk melihat reaksi Om Rocky. Tanpa disangka, Om Rocky bergegas mendekati mereka sambil mengeluarkan dompet untuk menyerahkannya.

“Priska??” Kenapa kamu disini? Kamu kenapa begini? Kamu kenapa nak?”

Hah? Nak? Apa ini maksudnya tanyaku dalam hati

“Papa? Papa kenapa disini, koq papa pulang ga bilang – bilang”

“Nanti dulu masalah itu, kamu kenapa pake baju compang – camping gini, kamu bukannya kuliah disini. Ini siapa lagi?” Om Rocky membuka topi Dion

“Dion? Lah Dion kamu ngapain ngajak anak saya kayak gini, kamu koq jadi pacar anak saya ga bertanggung jawab gini, saya kan udah bilang, saya titip anak saya disni, waktu kamu ke Bogor sama anak saya ke rumah, kamu bilang kamu sayang anak saya, kamu mau jagain anak saya, kenapa jadi begini?” Ada apa ini?”

Hah??

Hah????

Gimana??

Gimana???

Pacar?

Dion Pacar Priska?

Dion ke Bogor sama Priska?

Apa maksudnya ini semua?

Aku shock, kulihat mamakku pun shock. Mamakku jelas tau sekali cerita aku dan Dion dan Priska, mamakku teman ceritaku tentang semua hal. Mamakku jelas juga sangat shock.

Priska menoleh ke arahku, dan berlari menghampiriku.

‘Wik, gue minta maaf, ini ga kayak yang lo pikirin, itu bokap gue salah ngomong, gua ga ada apa – apa dengan Dion”

“Tega ya kau Priska, dia udah nganggap kau kayak saudaranya, malah kau khianati dia. Dan kau Dion, kau gila ya, macam tak ada perempuan lain kenapa mesti kawan wiwik yang kau pacari!!” mamakku marah pada Priska dan Dion

“Ayo kita pulang wik” mamakku membopongku, karena badanku seketika lemas, aku tak mampu lagi bicara.

“Ana, kenapa ini? Aku ga ngerti ada apa ini?” Om Rocky menghampiri mamakku

“Dion yang kau bilang pacar anakmu itu, dia pacar anakku”

Kamipun pergi meninggalkan TKP.

Sesampai di rumah, aku menangis sejadi – jadinya, aku ga nyangka baik Priska maupun Dion bisa mengkhianatiku. Tega sekali kalian. Aku terus – terusan menangis sementara mamak terus memelukku, dia juga ikut menangisi kesedihanku.

“Aku ga mau mamak nikah sama Om Rocky, aku ga mau sodaraan sama Priska”

Mamakku hanya terdiam.

“Mak, mamak dengar aku kan? Mamak sayang aku kan? Apa mamak lebih milih om Rocky daripada aku?” aku menjerit histeris

“Iya nak, iya nak, mamak ga nikah sama Rocky” mamak menjawab pelan.

“Mamak keluar dulu ya, mamak buatin kau teh hangat ya”

Aku masih menangis di kamar sampai tisu di kamar habis, aku keluar mengambil tisu, kulihat mamak memegang handphone, ada panggilan dari Om Rocky di layar itu dengan tulisan “Calon Imamku” lamaaaa tak diangkat panggilan telpon itu, kuliat air mata turun dari mata mamakku. Setelah 2x panggilan, akhirnya telpon itu diangkat.

“Bang, udahlah bang, tak usah kita lanjutkan, kita tak mungkin bersama bang, Wiwik tak mau aku menikah dengan abang”

Terdengar suara om Rocky di seberang telpon yang memohon sama mamakku.

“Iya bang, aku juga sayang kali sama abang, tapi mau gimana lagi bang, aku lebih sayang wiwik bang, aku tak mau kecewakan wiwik bang, abang carilah jodoh yang lain bang” isak mamakku di telpon.

Telpon itu ditutup, dan kulihat mamak mengganti nama panggilan itu menjadi “Rocky”

Aku masuk ke kamar. Aku menangis, ya Tuhan apa aku egois, apa aku salah memisahkan mamakku dengan pria yang dicintainya. Beberapa malam ini mamak bercerita betapa dia bahagia bertemu Om Rocky, betapa dia berharap Om Rocky adalah pelabuhan terakhirnya. Apakah aku egois, hanya karena aku membenci Priska jadi aku tak mau ayahnya jadi ayahku. Ahh.. seandainya Pris, kejadian ini tak terjadi, kita akan benar – benar menjadi saudara, betapa menyenangkan Pris kita bisa tidur bersama setiap hari, mengobrol sampai pagi, pergi kuliah berdua, berjalan berdua, bukan.. berempat malahan, papamu, mamakku, aku dan kamu.

Malam itu aku sholat tahajud, kusampaikan semua uneg – unegku kepada Allah, memohon petunjuk langkah apa yang harus kulakukan. Aku kembali menangis sampai tertidur.

Pagi hari ketika aku bangun berjalan ke ruang makan, kulihat ada Priska di rumahku.

“Ngapain lo disini, siapa yang suruh lo masuk?”

“Mak, mak, ngapain dia disuruh masuk?” aku menjerit memanggil mamak

“Biarin dia duduk dulu, dia mau ngomong sama kau” kata mamakku

“Gda yang perlu diomongin, pulang lo pengkhianat!”

“Wiwik!! Ga boleh kasar gitu, minimal kau dengar lah dulu penjelasannya”

“Mamak sekarang belain dia ya, karena dia anak dari pacar mamak, lupa mamak sama aku” aku semakin menjerit

“Bukan gitu wik, tapi dia datang baik – baik, kau dengar dulu dia omong apa, setelah itu baru kau mau usir dia pulang atau mau apa, lagian bukan Cuma dia yang salah, Dion pacar kau juga tak tau diri”

“Makin lah mamak belain dia, cocoklah dia jadi anak mamak, biar aku ajalah yang pergi dari rumah kalau dia tak boleh kuusir dari rumah”

Aku bergegas keluar rumah. Mamak mengejarku dan refleks mengangkat tangan.

PLAK!!

Tangan mamak menampar pipi Priska. Ya, Priska berdiri menghalangiku sehingga tangan mamak seharusnya mengenaiku, jadi mengenai Priska.

“Tante, Priska berhak dapat tamparan ini, kalau dengan tamparan ini bisa menebus kesalahan Priska, Priska rela ditampar berkali – kali, karena memang Priska salah disini, Cuma gue minta satu hal sama lo wik, tolong jangan pisahin papa gue sama mamak lo. Papa gue sayang banget sama mamak lo. Semalem ini gue liat dia bengong, dia nangis, ga pernah dia kayak gitu, terakhir kayak gtu waktu sama nyokap gue. Dia cerita betapa dia sayang sama nyokap lu wik, betapa dia berharap nyokap lu jadi pendampingnya, gue mohon wik” Priska berlutut di kakiku.

“Soal Dion, gue minta maaf, emang gua yang salah, gua yang bego, gua jahat karena khianatin lo, tapi gue udah kena batunya wik, semalem ada perempuan ke kost gue dan ngamuk – ngamuk bilang gue pelakor sampe 1 kost pada keluar semua, ternyata ada cewe yang hamil anak Dion sampe gue diusir dari kost dan divideoin dibilang gue pelakor, karma udah nyampe di gue wik, gue bener – bener minta maaf”

Aku terdiam. Ternyata Allah Maha Baik. Hal yang aku sukai belum tentu baik untukku Hal yang tidak aku sukai bisa jadi baik untukku. Seandainya Priska tidak menjadi selingkuhan Dion, mungkin cewe itu datang ke rumahku dan semua orang disini jadi tau dan aku jadi hot topic gossip di kampung ini. Sungguh Allah Maha Baik.

“Aku minta maaf juga ya Pris..”

Seketika hatiku plong, doaku telah diijabah Allah. Priska kuangkat dan segera kupeluk, dan kamipun berpelukan bertiga.

“Tapi jangan kau ulangi lagi, cowok yang kusuka, kau ambil”

“Iya wik gak lagi – lagi, kapok bener aku”

“Jadi boleh kan, papaku kawinin mamak kau?” Tanya Priska

“Kawin kawin nikah dulu heyy ” jawabku

“Cieeeee jadi berarti wik mamak ni pengantin baru” mamakku cengar cengir

Segera dia mengambil handphonenya dan menelpon kekasihnya sembari merencakan pernikahan.

So here we are,

“Saya terima nikah dan kawinnya, Ana Situmorang binti Hendri Situmorang, dengan mas kawin 10 gr emas dibayar tunaiiiiii ..”

“SAAAAAHHHH”

DATA PENULIS :

NAMA PENULIS : YUNITA ALIPIAH

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image