Perkembangan SDM dalam Ekonomi dan Keuangan Syariah

Image
Shafa Putri Salsabilla
Info Terkini | Sunday, 28 Nov 2021, 22:15 WIB

Sumber daya manusia yaitu salah satu faktor yang penting dan tidak dapat dilepaskan dari sebuah organisasi, baik institusi maupun perusahaan. SDM juga merupakan penentu perkembangan perusahaan. Pada hakikatnya, SDM berupa manusia yang dipekerjakan dalam sebuah organisasi sebagai penggerak untuk mencapai tujuannya. Dan sebagai kepala pekerja dia harus memberi upah terhadap pekerjanya yang sudah memenuhi tugasnya, tidak dapat dihindari bahwa sebagian orang pekerja untuk mendapatkan upah.

Dalam sebuah Hadis "Dari Abu Hurairah RA dari Nabi SAW bersabda: "Allah berfirman: Ada tiga golongan orang yang aku (Allah) musuhi pada hari qiyamat, seorang yang bersumpah (memberi gaji) atas nama_Ku lalu mengingkarinya, seseorang yang menjual orang merdeka lalu memakan harganya (hasil penjualannya) dan seseorang yang mempekerjakan pekerja kemudian pekerja itu menyelesaikan pekerjaannya namun tidak dibayar upahnya. (HR. Bukhari)

Maksud dari hadits diatas adalah sesungguhnya Allah akan memusuhi orang-orang yang apabila berjanji atau bersumpah dengan atas nama-Nya dan ia mengingkarinya . Dan Allah juga akan memusuhi orang-orang yang memakan gaji dari pekerjanya. Misalnya seorang karyawan yang bekerja di kantor, kemampuan pola pikirnya harus ia gunakan untuk memecahkan segala persoalan didalam pekerjaannya dan harus dengan dukungan fisik untuk mengatasi rasa lelah ketika ia sedang bekerja.

Dalam pemaparan tersebut dapat diketahui bahwa pengertian SDM adalah seperangkap aktivitas yang sistematis dan terancana yang dirancang oleh organisasi dalam memfasilitasi para pegawainya dengan kecakapan yang dibutuhkan untuk memenuhi tuntutan pekerjaaan, baik pada saat ini maupun masa yang akan dating. Kualitas SDM terletak pada etos kerja manusia itu sendiri.

Sumber daya manusia memegang peranan penting dalam kemajuan ekonomi islam di Indonesia dewasa ini. Dengan pertumbuhan ekonomi islam yang dari tahun ke tahun semakin meningkat, baik dari segi kualitas maupun kuantitas, menandakan bahwa peran serta sumber daya manusia yang berkecimpung dalam perekonomian islami ini sudah memainkan perannya dengan sangat baik.

Sumber Daya Manusia dalam islam merupakan potensi dan kemampuan yang dapat didayagunakan untuk dapat meraih Ridla Allah SWT, yakni kemenangan atau kebahagiaan baik di dunia maupun di akhirat yang dengan kata lain sosok dan peranan sumber daya manusia dalam perekonomian islam sangatlah jauh berbeda dengan perekonomian konvensional pada umumnya.

Sumber daya Manusia dalam perekonomian islam sudah memiliki aturan yang jelas dan tegas dalam mengelola perekonomian islam yang bertolak dari paradigma, azas dan karakteristik entitas perekonomian islam yang acuannya berupa sumber utama agama islam yaitu Al-Qur'an dan Al-Hadist, yang tentunya jauh berbeda dengan pengertian sumber daya manusia dalam konsep umum yang hanya bertujuan dalam kenyamanan duniawi dengan mengabaikan faktor akhirat.

Perbedaan yang mendasar antara perekonomian islam dengan perekonomian konvensional dalam hal pengelolaan dan penerapan berakibat pada perbedaan kebutuhan sumber daya manusia yang di butuhkan, Hal ini merupakan konsekuensi logis dari penerapan sistem ekonomi islam. Kriteria-kriteria khusus mutlak di syaratkan agar penerapan ekonomi islam sesuai dengan yang sudah digariskan agar tujuan dari penerapan ekonomi islam dapat tercapai.

Tanggung jawab sebagai pejuang Ekonomi islam yang diemban kita semua sebagai umat muslim harus dimaknai kembali sehingga kita tidak terjebak dalam batasan profesi dan pekerjaan tertentu, hingga nantinya semua umat muslim benar-benar sadar dan turut ambil bagian dalam memperjuangkan kualitas sumber daya manusia ekonomi islam sehingga "vitalitas" sumber daya manusia ekonomi islam di Indonesia mencapai titik ideal, sehingga dalam melaksanakan amanahnya dapat sesuai dengan apa yang telah digariskan tanpa mengurangi makna keterbukaan.

Karena pada dasarnya perkembangan ekonomi islam yang kini mengalami pertumbuhan yang sangat membanggakan pada hakikatnya merupakan gabungan-gabungan atau akumulasi keberhasilan perorangan yang berkecimpung di dalamnya.

Tuntutan dan kewajiban sumber daya manusia ekonomi islam dalam memenuhi nilai dan prinsip syariah dalam seluruh kegiatannya seharusnya di imbangi pula oleh seluruh entitas ekonomi islam yang terkait, tidak hanya lembaga keuangan syariah seperti perbankan syariah dan lembaga keuangan lainnya, namun seluruh pihak yang terkait, yakni dengan cara memperlakukan sumber daya manusianya dengan perlakuan yang adil, jujur dan mendorong setiap sumber daya manusia untuk terus mengembangkan seluruh potensi, kemampuan, pengalaman serta pengetahuan tentang ekonomi islam.

Selain itu, dibutuhkan pula lembaga pendidikan yang benar-benar kompeten dalam memfasilitasi kebutuhan para calon sumber daya manusia ekonomi islam di indonesia. Karena saat ini masih ada pola hubungan yang terputus-putus antara lembaga pendidikan dengan perekonomian islam sehingga tidak ada hubungan yang jelas, terlihat dari tidak sesuainya minat dan kemampuan para sumber daya manusia dalam perekonomian islam, khususnya di perbankan syariah.

Sumber daya manusia dalam perekonomian islam wajib bertanggung jawab dalam menjaga kemurnian ekonomi islam agar tetap berada dalam fungsi sebagai sistem ekonomi yang menjunjung tinggi nilai-nilai etika dan keseimbangan. Manusia yang berkepentingan dalam perekonomian islam harus sungguh-sungguh dalam memaknai bahwa sistem ekonomi islam memiliki keterikatan di setiap hal-hal yang terkait, mulai dari subjek sampai dengan objek ekonomi islam itu sendiri.

Selain itu, sumber daya manusia juga harus turut andil dalam mengembangkan ekonomi islam dengan cara terus mengembangkan potensi serta kapasitas diri sehingga dapat menjadi bagian dari pemicu perbaikan perkembangan ekonomi islam secara berkesinambungan. Lembaga pendidikan juga harus turut ambil bagian dalam menyediakan wadah untuk mengembangkan potensi bagi sumber daya manusia sehingga antara kebutuhan akan fasilitas pengembang potensi dengan penyediaan layanan pendidikan terfasilitasi secara seimbang.

ISU : WAPRES SAMPAIKAN PENTINGNYA SDM DALAM PENGEMBANGAN EKONOMI DAN KEUANGAN SYARIAH

Wakil Presiden (Wapres) Ma’ruf Amin mengatakan bahwa sumber daya manusia (SDM), pendidikan, dan riset merupakan faktor yang penting dalam pengembangan ekonomi dan keuangan syariah di tanah air. Meski begitu, persiapannya masih menghadapi sejumlah persoalan.

“Pada dokumen Masterplan Ekonomi Syariah Indonesia (MEKSI) 2019-2024, pengembangan kapasitas riset dan peningkatan kualitas dan kuantitas SDM merupakan salah satu strategi dasar yang menjadi ekosistem pendukung strategi utama,”

Ma’ruf menjelaskan bahwa pada dokumen blue print ekonomi dan keuangan syariah dari Bank Indonesia, penguatan riset, assesment, dan edukasi merupakan pilar ketiga yang tak terpisahkan dalam pengembangan ekonomi dan keuangan syariah. “Namun demikian, kita masih menghadapi sejumlah persoalan dalam penyiapan SDM ekonomi syariah tersebut,” jelasnya.

Berdasarkan laporan yang diterima, Ma’ruf menuturkan bahwa saat ini masih terdapat ketidaksesuaian kompetensi SDM yang dihasilkan dengan kebutuhan industri ekonomi syariah. Akan tetapi negara tidak tinggal diam. Saat ini Ikatan Ahli Ekonomi Islam (IAEI) dan Komite Nasional Ekonomi dan Keuangan Syariah (KNEKS) bersama pemangku kepentingan terkait telah melakukan sejumlah upaya pengembangan SDM dan riset ekonomi syariah. KNEKS juga telah menyusun Rencana Implementasi Ekonomi Syariah tahun 2020-2024 yang berisi sejumlah program inisiatif utama, termasuk di dalamnya program pengembangan SDM dan riset ekonomi syariah Indonesia.

Bersama Bank Indonesia, KNEKS dan sejumlah perguruan tinggi telah menyelesaikan acuan kurikulum program studi S1 ekonomi syariah menyusun panduan pelaksanaan magang atau praktek kerja serta panduan pelaksanaan kuliah kerja nyata tematik (KKNT) ekonomi syariah.

Dalam rangka pengembangan riset untuk mendukung industri halal, tambah Ma’ruf, saat ini juga tengah didorong berkembangnya penelitian bahan baku substitusi untuk menghasilkan produk halal dan laboratorium pemeriksaan produk halal.

Peta jalan pengembangan SDM unggul dan manajemen talenta di sektor ekonomi dan keuangan syariah tahun 2022-2024 pun telah disusun.

“Saya minta agar penyusunan peta jalan ini disempurnakan dengan melibatkan seluruh pemangku kepentingan terkait selaras dengan arah kebijakan dan program pengembangan SDM pada sektor keuangan syariah, keuangan sosial syariah, industri produk halal serta bisnis dan kewirausahaan syariah, maupun kebutuhan industri dan pasar,” ucapnya.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Program Studi Ekonomi Syariah FAI Unpam adakan penggalangan dana gempa bumi

Image

Mahasiswa Mahad Al Imam Malik UMP Raih Juara Bahasa Arab Nasional

Image

Ekosistem Pesantren dalam Mewujudkan Manajemen Halal Supply Chain Menuju Madani Society 5.0

Image

Pentingnya Agama dan Pendidikan Sejak Dini

Image

Mata Kuliah Kehumasan

Image

Tips dan Cara Nyaman Untuk Hilangkan Bau Ketiak dan Warna Kulit Ketiak Yang Gelap

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

× Image