Dzulqarnain: Teladan Para Pemimpin

Image
Muhammad Syafi'ie el-Bantanie
Agama | Friday, 05 Aug 2022, 13:54 WIB


Muhammad Syafi’ie el-Bantanie

(Founder dan CEO Insani Leadership)

Pada kisah keempat surat Al-Kahfi, Allah mengisahkan seorang pemimpin besar, pemimpin timur dan barat. Dia adalah Dzulqarnain. Pada destinasi ketiga dalam perjalanan inspeksinya, Dzulqarnain bertemu dengan rakyatnya yang tidak berpendidikan. Bahkan, digambarkan dalam Al-Qur’an hampir-hampir saja mereka tidak dapat berkomunikasi dengan struktur bahasa yang bisa dipahami oranglain (QS. 18: 93).

Mereka tinggal di daerah pegunungan terpencil. Mereka meminta kepada Dzulqarnain agar dibangunkan dinding (sadda) yang dapat melindungi mereka dari serangan Ya’juz dan Ma’juz, kaum yang gemar berbuat kerusakan. Mengapa mereka meminta dibangunkan dinding? Karena, keterbatasan pengetahuan mereka. Mereka berpikir dinding dapat menghalangi Ya’juz dan Ma’juz, sehingga tidak bisa memasuki kawasan mereka.

Mereka juga menjanjikan bayaran atau upah kepada Dzulqarnain sebagai imbalan atas projek pembangunan dinding yang mengitari celah pegunungan kawasan tinggal mereka. Bagaimana sikap Dzulqarnain?

Pemimpin besar ini tidak memanfaatkan keluguan rakyatnya untuk kemudian membangun infrastruktur ala kadarnya. Dzulqarnain paham bahwa dinding tidak akan dapat melindungi rakyatnya dari serangan Ya’juz dan Ma’juz. Karena itu, Dzulqarnain menjawab permintaan rakyatnya dengan membangunkan benteng (radma). Dzulqarnain juga menjawab bahwa balasan dari Allah jauh lebih bernilai daripada upah yang mereka janjikan.

Dalam prinsip kepemimpinan Dzulqarnain, jangankan menyusahkan rakyatnya, memberikan layanan alakadarnya saja pantang dilakukan. Dalam kepemimpinannnya, ia selalu berusaha memberikan layanan terbaik bagi rakyatnya.

Maka, mega projek pembangunan benteng itupun dilaksanakan dengan konstruksi dan pengawasan langsung dari Dzulqarnain. Begitu benteng sudah berdiri kokoh, Dzulqarnain memberikan jaminan bahwa benteng ini tidak akan mampu didaki dan dilubangi oleh Ya’juz dan Ma’juz (QS. 18: 97). Sebuah garansi bahwa dirinya tidak main-main dalam pembangunan benteng tersebut.

Begitu tampak nyata benteng itu berdiri kokoh mengitari celah pegunungan, rakyat Dzulqarnain bergembira dan terpukau, lalu mereka berucap terima kasih kepada Dzulqarnain dan menyanjungnya. Hebatnya, pemimpin besar ini merasa tidak perlu melakukan peresmian dan mengundang wartawan untuk memberitakan. Ia tidak butuh pencitraan.

Dengan penuh ketawadhuan, pemimpin besar ini menegaskan bahwa berdirinya benteng kokoh ini semata-mata merupakan rahmat dari Allah (QS. 18: 98). Maka, hanya kepada Allah-lah pujian selayaknya disampaikan.

Kisah Dzulqarnain sejatinya merupakan pelajaran Qur’ani bagi siapa saja yang diamanahi kepemimpinan di pundaknya, di mana saja dan dilevel apa pun kepemimpinannya. Ingatlah, jabatan ada masanya, tapi panjang hisabnya.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Founder dan CEO Ekselensia Tahfizh School, Founder dan CEO Insani Leadership, Konsultan Pendidikan, Penulis 52 Buku.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Hakikat Kemerdekaan

Image

Meriahkan HDKD ke-77, Kepala Rutan Kelas IIB Majene Gelar Sepeda Santai Bersama Pegawai dan DWP

Image

Abonie Digital Music, Distributor Musik Terkemuka Asal Riau

Image

Kompak! Pegawai Rutan Kudus Ikuti Virtual Run 7,7 KM

Image

Mp3 Juice: Free Download Musik Tanpa Batas 2022 Cepat Sekaligus Mudah

Image

Savefrom Net : Cara Mudah Anti Ribet Download Mp4 Dan Mp3 Youtube Tanpa Aplikasi Plus Gratis Disini

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image