Bagaimana Islam Memandang Wanita Mandiri

Image
Husnul Khatimah
Lomba | Thursday, 25 Nov 2021, 17:16 WIB
Sumber Foto: Podcast Lina Fatinah

Keberdayaan finansial wanita muslimah pada dasarnya bukanlah hal baru dalam dien kita yang agung, Islam memberikan kesempatan yang sama bagi wanita untuk memenuhi kebutuhan hidupnya tanpa melupakan kodratnya baik sebagai wanita itu sendiri, istri dan ibu bagi anak-anaknya. Qudwah kita dalam hal ini tidak lain dan tidak bukan adalah ibunda kita Ummul Mu’minin, Khadijah Binti Khuwailid Radhiyallahu ‘Anha adalah seorang saudagar kaya dari kalangan wanita di masa awal kerasulan, yang dengan hartanya beliau menyokong dakwah suaminya Rasulullah Shallahu ‘Alaihi Wasallam untuk menegakkan kalimat tauhid dan agama Allah Azza Wajalla di muka bumi. Ada pula Zainab Binti Jahsy Radhiyallahu ‘Anha istri Rasulullah yang lain, merupakan potret wanita muslimah yang berdaya dan mampu menghasilkan produk sendiri seperti menyamak kulit dan membuat kerajinan dari tangannya sendiri, dengan itu beliau senantiasa menyisihkan keuntungannya untuk fakir miskin.

Dari kalangan shahabiyah juga terdapat Zainab binti Muawiyah Radhiyallah ‘Anha pendamping hidup ulama dari kalangan sahabat, salah satu dari perawi hadist terbanyak, yakni Ibnu Mas’ud Radhiyallahu ‘Anhu. Beliau figur wanita muslimah yang mandiri di tengah keterbatasan ekonomi keluarganya, suaminya tidak memiliki kekayaan finansial seperti halnya para sahabat Radhiyallahu ‘Anhum ‘Ajmain yang lain, namun kondisi tersebut tidak membuatnya berpangku tangan melainkan berani memulai usahanya dan terbilang cukup sukses, kemudian beliau mendatangi Rasulullah untuk menanyakan apakah ia boleh bersedekah atau memberikan penghasilannya pada suaminya karena ia kurang mampu, setelah mendengar hadist tentang keutamaan berdekah pada keluarga terdekat.

Kisah inspiratif dari kalangan shahabiyyat Radhiyallahu ‘Anhunna ‘Ajmain di atas menunjukkan bahwa dalam syariat wanita tidaklah dibatasi dan dikekang sebagaimana sangkaan orang-orang di luar Islam, hal ini terbukti dengan tidak adanya larangan dari Rasulullah bagi mereka dalam menjalankan usaha bahkan beliau mendukung mereka mengembangkan usahanya dan tidak lupa untuk mensedekahkannya pada yang kurang mampu. Sebagaimana dalam firman Allah Subahanahu Wata’ala

فَإِذَا قُضِيَتِ ٱلصَّلَوٰةُ فَٱنتَشِرُوا۟ فِى ٱلْأَرْضِ وَٱبْتَغُوا۟ مِن فَضْلِ ٱللَّهِ وَٱذْكُرُوا۟ ٱللَّهَ كَثِيرًا لَّعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ

“Apabila telah ditunaikan shalat,maka bertebaranlah kamu dimuka bumi; dan carilah karunia Allah dan ingatlah Allah banyak-banyak supaya kamu beruntung.”(Quran Surah al-Jumu’ah: 10)

Didukung dengan hadist Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, dari al-Miqdam Radhiyallahu ‘Anhu bahwa beliau bersabda,

“Tidaklah seorang (hamba) memakan makanan yang lebih baik dari hasil usaha tangannya (sendiri), dan sungguh Nabi Dawud ‘alaihissalam makan dari hasil usaha tangannya (sendiri)” (Hadist Riwayat Bukhari dalam Shahihnya, No. 1966)

Kontribusi wanita dalam Islam tidak dipandang sebelah mata bahkan sangat dianjurkan, untuk itu hari ini dengan kecanggihan teknologi para wanita muslimah juga tetap bisa memberikan sumbangsihnya dalam memajukan ekonomi ummat. Para wanita tetap bisa menjalankan usaha tanpa harus meninggalkan kewajibannya mengurus rumah tangga, bahkan bisa memenej perniagaanya dari rumahnya dengan memanfaatkan teknologi yang ada, dari smartphone dan laptop yang dimilikinya. Saat ini pemasaran produk atau jasa dapat dilakukan secara online seperti marketplace, e-commerce, toko online, website, blog pribadi, social media, dan lain sebagainya. Belum lagi ditambah dengan kemudahan mengakses fasilitas perbankan seperti mobile banking.

Jumlah wanita yang ikut berkecimpung di bidang bisnis baik usaha maupun jasa masih terbilang rendah, meski saat ini sudah banyak digalakkan program pemberdayaan melalui program Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM) baik oleh pemerintah, Lembaga Swadaya Masyarakat maupun Lembaga Pengelola Zakat baik dijalankan secara individu, home industry (industri rumah tangga) maupun sudah dalam bentuk badan usaha dalam skala kecil. Di dalamnya diadakan pelatihan kewirausahaan, pemberian bantuan modal usaha, motivasi, pengawasan dan evaluasi secara kontinyu, agar usaha mereka yang tekuni dapat berlangsung dengan baik dan mencapai target yang diinginkan. Hal positif seperti ini harus ditunjang dengan program melek teknologi, yaitu pelatihan memanfaatkan teknologi agar target dan segmentasi pasar mereka tidak terbatas, melainkan mampu menjangkau calon customer yang lebih luas.

Selama ini pada umumnya kalangan wanita yang berkecimpung di UMKM terbatas memasarkan usahanya di sekitar tempat tinggalnya dan di toko atau pasar terdekat, efek pandemi COVID-19 memaksa orang-orang untuk tetap tinggal di rumah dan tidak sedikit yang terdampak sampai tokonya harus tutup atau dijual bahkan usahanya gulung tikar. Kondisi ini dapat disiasati dengan mengalihkan usaha yang awalnya secara offline menjadi online, tidak mudah memang langsung beralih secara drastis. Maka perlu ada kerja sama aktif antara Lembaga Pengelola Zakat yang memberikan pelatihan usaha, pihak perbankan terutama Bank Syariah untuk menyokong kekuatan ekonomi ummat dan pelaku UMKM itu sendiri.

Momentum ini hendaknya dijadikan kesempatan untuk merekatkan kembali seluruh elemen ummat, termasuk di dalamnya kaum wanita untuk sama-sama bersinergi membangun kembali peradaban ekonomi ummat Islam yang pernah berjaya di masa kerasulan Shallallahu ‘Alaihi Wasallam, Khulafaur Rasyidin Radhiyallahu ’Anhum ‘Ajmain dan dimasa kekhalifahan Umar bin Abdul Aziz Rahimahullah. Dalam perspektif Islam profil kaum wanita menempati posisi istimewa sehingga tidak heran disematkan gelar sebagai tiang negara, penyokong kemandirian dan keberdayaan ekonomi ummat.

Semoga Bermanfaat, Wallahu A’lam Bisshawab.

Sukabumi, 24 November 2021

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Alumnus Magister Ekonomi Syariah Universitas Ibn Khaldun Bogor

Artikel Terkait

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

(Tidak) Semua Laki-Laki?

Image

Bahasa Arab di Zaman Dahulu dan Zaman Sekarang, Berbedakah?

Image

Update FF Mod Apk Dengan Fitur Terbaru

Image

Aplikasi Musik Spotify Premium Mod Putar Lagu Kesukaan Gratis

Image

Kelas Coding untuk Anak, Membuat Cerita dengan Scratchjr

Image

Pemulihan Korban Penyalahgunaan Narkoba Untuk Hidup Lebih Baik

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image