Dilarang Baper, Apalagi sampai Memblokir Pertemanan

Image
Slamet Samsoerizal
Curhat | Friday, 22 Jul 2022, 13:46 WIB
Status Saya (foto: dokpri)

PERNAHKAH Anda mengunggah status di WhatsApp atau WA? Pernah pulakah Anda mengonfirmasi, kepada pembaca status yang kita unggah tersebut?

Apabila pernah mengonfirmasinya, tak perlu baper atau terbawa perasaan. Apalagi sampai galau dan depresi! Mengapa?

Sempat Berharap

Ini pengalaman saya. Sejak memiliki akun WA, saya tidak pernah mengunggah status sebagaimana teman-teman lain. Bagi saya walau status yang diunggah merupakan representasi diri kita, namun saya bukan tipe kebanyakan.

Apa pentingnya sih kalau urusan pribadi, cuma urusan perut diunggah? Misal,dengan menulis status: “Uh, udah tiga kali mencret. Rujak serut sialan!”

Atau mengunggah foto di sebuah restoran mewah dengan sejumlah hidangan yang tersaji. Dengan enteng dia menerakan foto dan teks “Menu hari ini. Adanya cuma begini

Hak asasi tiap pemilik dan pengguna akun mengunggah apa pun. Mau dia unggah status dalam sehari 100-an juga tak ada larangan secara hukum. Mau yang diunggah tentang kehebatan pribadinya. Apa pun, sesukamulah.

Namun, belajar berempati rasanya perlu dibiasakan. Dengan berempati, sebenarnya kita sedang bersyukur. Bersyukur atas nikmat yang Allah berikan kepada kita.

Kembali ke soal konfirmasi, suatu saat berdasarkan amatan saya, ada seseorang yg menurut saya selalu menunggu-nunggu status yang saya unggah. Oya, sekadar menginformasikan, bahwa status yang saya unggah di WA adalah semua artikel yang ditayang oleh media daring.

Saya mengucapkan terimakasih karena selalu mengikuti status WA saya. Penekanan lebih khususnya, dengan pede saya sampaikan”Apresiasi dan terima kasih patut saya ucapkan, karena Anda telah membacaartikel-artikel saya.”

Saya berharap dia akan merespon balik melalui japri WA dengan mengatakan, “Ya Pak, sama-sama. Saya suka sama artikel yang Bapaktulis.”

Jawaban yang saya terima malah mengejutkan. “Artikel Bapak di-share di grup apa ya Pak?” Saya pun langsung tepuk tangan,eh tepuk jidat. Ternyata oh ternyata ....

Ada lagi yg tidak mau baca artikel saya. Jangankan artikel, status di Facebook yang berisi cuma satu kalimat pun, seorang rekan tidak berani membacadan memahaminya. Takut salah. Apalagi kalau yang ditulis puisi distikhon, yang 2 larik cuma.

“Kita pun baku tembak

Kau tembak hatiku dan kutembak jantungmu!”

HIKMAHNYA, saya jadi semakin paham. Saya tidak akan mengambil simpulan secara cepat. Apalagi menggeneralisasikan semua kisah dan peristiwa, dengan berburuk sangka.

Lalu, nomornya saya blokir. Enggak lah!

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Negeri Plastik

Minyak Goreng Masuk ke Kelas

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Hakikat Kemerdekaan

Image

Meriahkan HDKD ke-77, Kepala Rutan Kelas IIB Majene Gelar Sepeda Santai Bersama Pegawai dan DWP

Image

Abonie Digital Music, Distributor Musik Terkemuka Asal Riau

Image

Kompak! Pegawai Rutan Kudus Ikuti Virtual Run 7,7 KM

Image

Mp3 Juice: Free Download Musik Tanpa Batas 2022 Cepat Sekaligus Mudah

Image

Savefrom Net : Cara Mudah Anti Ribet Download Mp4 Dan Mp3 Youtube Tanpa Aplikasi Plus Gratis Disini

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image