SEJARAH KESUSASTRAAN MASA KEPENDUDUKAN JEPANG PADA PERIODE 1942-1945

Image
Fina Wulandari
Sejarah | Thursday, 23 Jun 2022, 00:27 WIB

Masa kependudukan Jepang di Nusantara, yang kala itu dikenal sebagai Hindia Belanda, berawal pada tahun 1942 dan berakhir pada 17 Agustus 1945, ketika Soekarno dan M. Hatta mendeklarasikan kemerdekaan Indonesia.

Pada masa itu, Belanda dipimpin oleh Nazi Jerman pada pembukaan Perang Dunia II Mei 1940 . Hindia Belanda mengumumkan keadaan siaga dan mengalihkan barang-barang Jepang ke Amerika Serikat dan Inggris. Negosiasi dengan Jepang untuk mengamankan pasokan bahan bakar pesawat gagal pada bulan Juni 1941, dan Jepang memulai penaklukannya atas Asia Tenggara pada bulan Desember tahun itu. faksi dari Sumatera memperoleh dukungan Jepang dalam melakukan revolusi melawan kontrol Belanda di bulan yang sama.

Pada bulan Maret 1942, Jepang berhasil mengalahkan pasukan Belanda yang terakhir. Tergantung dimana seseorang tinggal dan tingkat sosial ekonominya, pengalaman seseorang tentang kontrol Jepang di kepulauan itu bervariasi secara drastis. Mereka yang tinggal di lokasi yang dianggap penting pada masa perang menjadi sasaran penyiksaan, perbudakan seksual, penahanan sewenang-wenang, hukuman mati, dan kejahatan perang lainnya. Pada masa pendudukan Jepang, campuran Belanda dan Indonesia-Belanda menjadi sasaran.

Rakyat Indonesia sangat terkesan dan senang karena Jepang berhasil mengusir Belanda. Kedatangan Jepang juga berdampak bagi pergerakan nasional yang sempat tertekan akibat politik Belanda. Isu ini membangkitkan kesadaran dan harga diri bangsa Indonesia. Setelah pengusiran Belanda dari Indonesia, Jepang melaksanakan program yang bertujuan menghilangkan pengaruh Barat dari masyarakat dan mobilisasi penduduk untuk mendukung kemenangan Jepang untuk melawan pengaruh Barat, Jepang melarang penggunaan bahasa Belanda dan Inggris dan mempromosikan bahasa Jepang. Karena hanya sedikit orang Indonesia yang fasih berbahasa Jepang, bahasa Indonesia menjadi bahasa utama propaganda Jepang.

setelah pengusiran Belanda dari Indonesia, Jepang melaksanakan program yang bertujuan menghilangkan pengaruh Barat dari masyarakat dan mobilisasi penduduk untuk mendukung kemenangan Jepang. Untuk melawan pengaruh Barat, Jepang melarang penggunaan bahasa Belanda dan Inggris dan mempromosikan bahasa Jepang. Karena hanya sedikit orang Indonesia yang fasih berbahasa Jepang, bahasa Indonesia menjadi bahasa utama propaganda Jepang.

Kebijakan politik Jepang adalah membubarkan kelompok politik yang ada dan menggantinya dengan badan baru yang dikenal sebagai Pusat Kekuatan Rakyat atau Putera. Setelah Putera dibubarkan karena kurangnya dukungan dari masyarakat Jepang, maka dibentuklah Jawa Hokokai (Persatuan Kebaktian Jawa). Karena organisasi ini lebih disukai di masyarakat, ia memiliki peluang lebih besar untuk menyusup ke desa-desa.

Jepang menciptakan tentara ekonomi yang dikenal sebagai romusha untuk tujuan mobilisasi. Para romusha adalah para petani desa Jawa yang direkrut secara paksa dan diperlakukan dengan kejam demi kepentingan Jepang baik di dalam maupun di luar negeri. ParaPetani tidak hanya harus bergabung dengan Romusha, tetapi juga menyerahkan hasil panennya kepada petani pemerintah Jepang.

Era Jepang, juga dikenal sebagai "zaman meleset" dalam bahasa Jawa, adalah zaman kejatuhan ekonomi secara dunia. Karena tempat kerja mereka ditutup, pabrik, karyawan, atau karyawan yang buruk Perusahaan besar kehilangan pekerjaan mereka. Baru pada tahun 1943, Jepang menghidupkan kembali beberapa perusahaan besar dengan mengubah nama mereka menjadi bahasa Jepang juga, tetapi ini tidak membantu masalah yang semakin memburuk. Di mana-mana merajalela pengangguran yang mengancam ke arah kemiskinan. Beras sulit didapat. Jepang menggunakan badan perdagangan beras yang diatur seperti Baikoko Orosisho Kumiai dan Beikoko Kourimin untuk menjatah beras kepada semua orang. Tentara Jepang diketahui sering mengambil beras dari petani dengan kekerasan, baik secara pribadi maupun melalui kaki tangannya.

Terlepas dari kenyataan bahwa kehidupan orang-orang pada saat itu sangat buruk, energi dan daya cipta penulis tidak hilang. Ini menunjukkan seorang penulis itu tidak selalu terkait dengan keadaan ekonomi, sosial, atau politik yang ada. Karya dapat tumbuh dan berkembang dalam situasi apapun selama hasilnya konsisten dengan lingkungan. Karena ada perbedaan persepsi tentang nilai, sebuah karya sastra yang dihasilkan selama pendudukan Jepang mungkin tidak berkualitas tinggi menurut standar saat ini.

Baik dari segi isi masalah maupun jenis karya sastra yang ditulis pada masa pendudukan Jepang, kondisi dunia sastra pada masa pendudukan memiliki karakter tersendiri. Jepang menginginkan hasil sastra yang mempromosikan ideologi perang dan mendukung tujuan resmi. Tuntutan ini mendorong penulis untuk setuju dan berdebat di antara mereka sendiri. Situasi tersebut ternyata menjadi sumber inspirasi bagi proyek sastra wajah. Karya-karya sastra yang mempromosikan Jepang hampir pasti akan diterbitkan, sedangkan yang bernada negatif hampir pasti akan dihilangkan.

Keimin Bunka Shidosho atau Kantor Pusat Kebudayaan, yang dibentuk oleh otoritas pendudukan Jepang untuk memobilisasi seniman masa depan humanis sebagai pendukung kepentingan Jepang di Perang Asia Timur Raya, berdampak signifikan pada penulisan pada saat itu. Para seniman pertama kali menyambut positif undangan tersebut karena Jepang menjamin kemerdekaan.Armyn Pane, Nur Sutan Iskandar, Karim Halim, Usmar Ismail, dan lainnya termasuk di antara mereka. Namun, tidak lama kemudian mereka mengerti bahwa janji manis Jepang tidak lebih dari tipu muslihat. Sementara itu, banyak artis seperti Chairil Anwar, Idrus, dan Amal Hamzah tidak tertarik dengan lembaga tersebut. Mereka tidak bisa mempublikasikan karyanya sampai setelah negara itu merdeka. Disisi lain, ada seniman yang berkompromi dengan menulis karya sastra simbolik Maria Amin.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Mahasiswa UIN Jakarta

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Perkara Laper Mata, Perubahan Iklim Siap Mengancam

Image

Logika Alu

Image

Sempurnakan Ibadah, Penyuluh Agama Kemenag Ajarkan Adab Shalat kepada WBP Rutan Prabumulih

Image

Bhayangkara Mitra Ulama dan Santri dalam Menegakkan Amar Maruf - Nahyi Munkar

Image

Kehujanan Saat Liburan Musim Panas di Vienna

Image

Raih 3 Medali Sekaligus dalam Satu Event Lomba PAI Tingkat Nasional

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image