3 Gejala Trading Saham yang Tidak Sehat

Image
Setyo Sudirman
Gaya Hidup | Thursday, 21 Oct 2021, 15:09 WIB

Dalam transaksi pasar saham dikenal dengan yang namanya trading saham. Trading saham adalah melakukan jual-beli saham untuk mendapatkan cuan dalam waktu singkat. Trading saham dibedakan dari investasi saham yang jangka waktu mengambil cuannya untuk jangka panjang, tidak seperti trading saham yang bisa harian atau mingguan.

Trading saham tidak ada yang melarang karena setiap orang punya profil risikonya sendiri-sendiri. Bagi mereka yang tipenya agresif tentu bukan menjadi persoalan, toh trading saham dan tentunya investasi saham saat ini sudah mudah dilakukan semisal dengan aplikasi IPOT milik Indo Premier Sekuritas. Trading saham dan investasi saham sudah bisa dilakukan secara online dengan cepat dan mudah dengan hape di tangan.

Yang jadi masalah adalah trading saham yang dilakukan oleh mereka yang masih pemula yang belum tahu profil risikonya atau mereka yang sudah lama berkecimpung di pasar saham hingga tidak terkontrol karena dorongan psikologis semata sehingga sulit berhenti, meski ada keinginan untuk berhenti.

Trader yang sudah tidak terkontral ini biasanya sudah di taraf lebih dari overtrading, karena trader dengan kondisi masih overtrading secara psikologi masih bisa berhenti dan bisa berhenti jika mau.

Mereka yang trading secara tidak terkontrol ini biasanya berpandangan karena trading itu menyenangkan meski tidak profit. Profit tidak profit tetap dilakukan karena tradingnya memicu pengeluaran dopamin.

Lantas seperti apa gejala trading saham yang tidak sehat lagi dan sudah tidak terkontrol itu? Berikut ini 3 gejalanya:

1. Marah besar saat merasa terganggu

Mereka yang sudah tidak terkontrol atau kecancuan berat biasanya banyak menggunakan waktu luangnya untuk memantau pasar dan mendahulukan trading dibanding pekerjaan utama, anak atau kelauarga. Trader saham yang sudah tidak sehat atau kecanduan biasanya gampang marah besar begitu diganggu anak, istri anggota keluarga lainnya dan banyak menggunakan waktunya hanya untuk market dan trading. Sabtu dan Minggu saja sudah gatal ingin trading.

2. Trading setiap waktu dan di setiap kondisi

Karena sudah kencanduan maka sudah tidak tahu waktu dalam tradingnya. Mereka ini biasanya berdalih mencari uang, tetapi sebenarnya ada unsur psikologi mencari kenikmatan trading. Trader yang sudah tak terkontrol ini biasanya tidak peduli dengan strategi atau kondisi market, sehingga cenderung berspekulasi.

3. Gunakan Semua Uang

Ciri trading yang tidak sehat lagi adalah trader yang menggunakan semua uangnya, termasuk uang yang seharusnya untuk pos kebutuhan hidup hingga bayar utang. Jika sudah tidak terkendali, biasanya menjadi kalap dalam menggunakan uang yang seharusnya tidak untuk trading.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Artikel Terkait

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

(Tidak) Semua Laki-Laki?

Image

Bahasa Arab di Zaman Dahulu dan Zaman Sekarang, Berbedakah?

Image

Update FF Mod Apk Dengan Fitur Terbaru

Image

Aplikasi Musik Spotify Premium Mod Putar Lagu Kesukaan Gratis

Image

Kelas Coding untuk Anak, Membuat Cerita dengan Scratchjr

Image

Pemulihan Korban Penyalahgunaan Narkoba Untuk Hidup Lebih Baik

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image