3 Cara Memaksimalkan Setiap Hari

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Wednesday, 08 Jun 2022, 11:06 WIB
image: Buffer

Penelitian baru menawarkan 3 tip untuk memanfaatkan potensi pemenuhan harian Anda.

Poin-Poin Penting

· Penelitian baru menunjukkan betapa mudahnya untuk jatuh ke dalam siklus entrainment, di mana Anda hanya tinggal selama akhir pekan.

· Hidup di saat ini dapat membantu Anda memfokuskan kembali perhatian Anda sehingga Anda mematahkan pola entrainment itu.

· Setelah Anda bebas dari mentalitas TGIF, Anda dapat menikmati dan menjadi produktif sepanjang hari di antaranya.

Ungkapan “Thank God It’s Friday (TGIF)” - Terima kasih Tuhan Ini Jumat, ada karena suatu alasan. Bagi orang-orang yang tidak bekerja di akhir pekan, hari Jumat memiliki status khusus sebagai pintu gerbang menuju waktu-waktu yang menyenangkan. Entah saat-saat itu dihabiskan untuk bersantai, bersosialisasi, atau menghabiskan waktu bersama keluarga, ada aura di hari Jumat yang bisa membuat Anda menunggunya dengan penuh harap.

Ironisnya, Anda bisa lebih sibuk di akhir pekan daripada di tempat kerja, dibebani dengan tugas, jadwal anak-anak, atau pekerjaan rumah tangga. Namun demikian, gagasan (walaupun ilusi) bahwa Anda berada di luar jam kerja sangat menarik sehingga Anda mungkin tidak membiarkan diri Anda diganggu oleh kenyataan "hari libur" Anda yang sibuk.

Namun, ketika Anda mencermati gagasan hidup dari akhir pekan ke akhir pekan, apakah pernah terpikir oleh Anda bahwa dengan melakukan itu, Anda menghapus 5/7 dari kehidupan Anda yang sebenarnya? Pikirkan tentang berapa tahun ini bisa berarti selama beberapa dekade. Tidakkah lebih masuk akal untuk menemukan cara mendapatkan kesenangan sebanyak mungkin dari sebagian besar waktu Anda di bumi ini?

Terlebih lagi, dengan mencoba menyelesaikan pekerjaan harian Anda secepat mungkin, mungkinkah Anda juga kehilangan kemampuan untuk memaksimalkan produktivitas Anda dan, sebagai akibatnya, perasaan puas Anda?

Konsep Entrainment

Menurut Scott Dust dan rekan-rekannya dari Miami University, secara mengejutkan hanya ada sedikit penelitian tentang titik tinggi dan rendahnya antusiasme seperti yang diungkapkan dalam sikap orang terhadap pekerjaan mereka. Dust dkk. mulai dengan mencatat bahwa “hari-hari dalam seminggu berfungsi sebagai peta duniawi yang dengannya kita merencanakan kehidupan kita.” Istilah untuk "perilaku siklus" ini adalah "entrainment", atau apa yang terjadi ketika "aktivitas manusia mulai sinkron dengan pola dan ritme sistem sosial, norma, dan institusi".

Apakah ini benar untuk Anda? Lihat apakah Anda dapat melacak pola motivasi Anda sendiri selama seminggu. Bahkan jika Anda tidak memiliki jadwal Senin hingga Jumat, Anda masih bisa mengikuti pola apa pun yang diikuti oleh pekerjaan Anda. Jika Anda tidak bekerja di luar rumah, maka mungkin masih ada pola siklus yang berlaku untuk orang-orang yang tinggal bersama Anda, seperti pasangan dan/atau anak-anak, yang jadwalnya dapat membantu Anda.

Coba sekarang bayangkan diri Anda di awal minggu itu setelah dua hari libur. Anda mungkin memerlukan waktu yang singkat untuk kembali ke alur, tetapi setelah itu, Anda mungkin berada pada titik motivasi tertinggi untuk minggu ini. Mungkin bahkan ada pembukaan resmi untuk lima hari mendatang dengan pertemuan atau check-in untuk semua orang dalam grup, baik di kantor atau di sekitar meja dapur. Semua orang bersemangat dan siap untuk pergi. Namun, selama minggu mendatang, akhirnya mulai tampak lebih besar dan hitungan mundur dimulai.

Motivasi Terkendali dan Mentalitas TGIF

Meski terdengar menarik, skenario ini mungkin tidak berlaku untuk Anda. Mungkin Anda dapat mengatur kecepatan diri Anda secara teratur sepanjang minggu kerja Anda, dan bahkan meninggalkan beberapa proyek terbesar Anda untuk akhir. Orang lain bersukacita ketika mereka mencapai hari Rabu (yang mereka rayakan sebagai "hari punuk") tetapi Anda tidak dapat menghubungkan ide ini sama sekali.

Jika demikian, Anda mungkin menyukai apa yang Dust dkk. sebut "kendali motivasi" di mana Anda tidak pernah kehilangan fokus. Terkait dengan teori penentuan nasib sendiri, konsep dalam psikologi motivasi ini mengacu pada perasaan bahwa Anda tidak terombang-ambing oleh kekuatan eksternal tetapi malah membenamkan diri Anda dalam pekerjaan Anda sehingga hari dalam seminggu menjadi tidak relevan.

Orang-orang yang memiliki kontrol motivasi tinggi, tim Miami University mengusulkan, harus menonjol dari orang lain dalam cara mereka melibatkan perhatian dan kesadaran mereka. Hidup di saat ini, atau perhatian penuh, berarti Anda akan menutup semua hal lain kecuali apa yang Anda lakukan. Ini sangat penting, karena Dust dkk. tunjukkan, ketika pekerjaan Anda menuntut. Anda akan membutuhkan motivasi tingkat tinggi untuk melewati minggu Anda.

Untuk menguji apakah perhatian dan tuntutan pekerjaan yang tinggi akan memengaruhi entrainment, peneliti merekrut sampel 165 pekerja di sebuah organisasi penjualan perangkat medis Tiongkok. Para peserta menyelesaikan survei dua kali sehari selama 5 hari kerja mereka, menghasilkan 742 pengukuran harian dari 151 individu yang menyerahkan data yang dapat digunakan (semua pengukuran dalam bahasa Mandarin). Sampel itu sendiri rata-rata berusia 29 tahun, hampir sama dibagi berdasarkan jenis kelamin, dan telah bekerja di pekerjaan mereka selama tiga setengah tahun, rata-rata.

Untuk memahami apa yang diukur oleh penulis, berikut adalah beberapa item sampel:

· Trait mindfulness (skor terbalik): Aku mendapati diriku mengatakan atau melakukan sesuatu tanpa memperhatikan.

· Tuntutan pekerjaan: Aku harus bekerja cepat.

· Kendali motivasi: Terlepas dari kesulitan yang menghadangku hari ini, aku dapat tetap fokus pada pekerjaanku.

· Kinerja pekerjaan harian: Hari ini aku memenuhi semua persyaratan pekerjaanku.

Peserta juga menilai kualitas tidur mereka setiap hari, bersama dengan tingkat kebahagiaan dan perasaan mereka yang disebut "penipisan ego" atau perasaan terkuras. Ini, ditambah usia dan jenis kelamin, berfungsi sebagai kendali dalam model statistik yang diuji oleh peneliti.

Melihat sekarang hasilnya: Temuan mendukung konsep entrainment secara keseluruhan, yang berarti bahwa motivasi dan kinerja sebenarnya berkurang selama minggu kerja. Namun, terdapat perbedaan individu sejalan dengan teori kendali motivasional. Orang yang lebih tinggi dalam sifat perhatian dan tuntutan pekerjaan menunjukkan kendali motivasi yang lebih konsisten. Sebagai peneliti menyimpulkan, "ketika tuntutan pekerjaan tinggi, kapasitas pengaturan diri yang terkait dengan sifat perhatian membantu menstabilkan motivasi dan kinerja di seluruh minggu kerja".

Cara Menghindari Menjadi Orang TGIF

Seperti yang dapat Anda lihat dari temuan ini, kemampuan Anda untuk tampil maksimal dipengaruhi oleh kecenderungan Anda untuk menjadi mangsa prinsip entrainment. Memang, mengingat peran tuntutan pekerjaan dalam hasil penelitian, tampaknya sangat penting untuk menahan diri agar tidak dijatuhkan oleh entrainment jika pekerjaan Anda tidak terlalu menarik secara fisik atau mental. Coba 3 ide ini:

1. Cobalah beberapa pelatihan perhatian. Ada semakin banyak bukti yang menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk belajar memfokuskan perhatian Anda jauh dari gangguan dan lebih intens pada apa yang Anda lakukan pada saat ini.

2. Bangun lebih banyak tantangan. Jika pekerjaan Anda tidak terlalu merangsang, berikan tenggat waktu Anda sendiri atau naikkan tingkat kesulitan beberapa tingkat dengan mengubah tugas pekerjaan Anda.

3. Mengganggu pola mingguan Anda. Jika Anda seorang ibu rumah tangga penuh waktu, cuci pakaian Anda pada hari Kamis, bukan Senin. Jika Anda bekerja di luar rumah, pertimbangkan untuk mengusulkan agar karyawan merayakan bukan dengan Happy Hour pada hari Jumat sore, tetapi dengan Taco Tuesday sebagai gantinya.

Singkatnya, memutus siklus entrainment yang telah dibangun selama bertahun-tahun mungkin tidak datang secara alami bagi Anda, terutama jika Anda mudah terganggu. Namun, melibatkan pikiran Anda dalam apa yang Anda lakukan dapat membantu Anda memastikan bahwa setiap hari Anda mencapai potensi pemenuhan maksimumnya.

***

Solo, Rabu, 8 Juni 2022. 11:00 am

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Mewujudkan Pemuda Islam yang Kuat dan Tangguh

Image

Mahsa Amini, Perempuan dan Islam

Image

PK Bapas Purwokerto Tindaklanjuti Usulan Pembebasan Bersyarat

Image

Pastikan Kondisi Aman, Petugas Rutan Jepara Rutin Lakukan Trolling

Image

Pembayaran Pajak Sarang Burung Walet Menuai Pro dan Kontra

Image

Mengenal Apa Itu Delik Pers. Apakah Hanya Berkutat Pada Kesalahan Pers?

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image