7 Cara Berhenti Bereaksi Berlebihan terhadap Stres

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Sunday, 05 Jun 2022, 16:54 WIB
image: Gaviscon

Pernahkah Anda merasa bahwa reaksi Anda terhadap peristiwa stres yang relatif kecil lebih besar daripada reaksi orang lain? Apakah Anda melihat orang lain bereaksi dengan tenang terhadap tantangan, seperti perbaikan rumah yang mendesak, perubahan tak terduga di tempat kerja, atau diremehkan oleh seseorang, tetapi Anda merasa sangat bingung dengan keadaan ini?

Jika Anda pernah merasa bahwa Anda bereaksi berlebihan terhadap stres, dan ingin mengatasi stres dengan lebih tenang, berikut beberapa sarannya.

1. Belas kasih diri.

Self-compassion (belas kasih diri) adalah strategi praktis yang hebat untuk meningkatkan fleksibilitas kognitif dan perilaku Anda. Apa yang indah dari self-compassion adalah tidak peduli penyebab stres atau reaksi Anda. Terlepas dari penyebabnya, self-compassion akan membantu Anda merasa tidak terlalu diserang oleh stres dan memungkinkan Anda untuk mengakses bagian diri Anda yang paling terampil, kreatif (seperti dalam pemecahan masalah secara kreatif).

2. Mengatasi trauma masa lalu.

Ketika seseorang memiliki (tampaknya) reaksi yang sangat besar terhadap stres, seperti menjadi takut, membeku dan menghindar, atau marah, sering kali memiliki dasar dalam trauma.

Alasan saya menggunakan frasa "reaksi yang tampaknya terlalu besar" adalah karena reaksi Anda mungkin tidak terlalu besar jika itu memiliki dasar pada trauma masa lalu. Ketika trauma masa lalu dipicu, Anda tidak hanya bereaksi terhadap peristiwa baru (yang mungkin tampak seperti itu bukan masalah besar dengan sendirinya) tetapi juga berdasarkan pengalaman Anda.

Kita tidak selalu mengenali efek trauma pada saat kita mengalami trauma. Terkadang, kita baru menyadarinya nanti ketika peristiwa baru memicu ingatan dan reaksi terkait peristiwa masa lalu.

Misalnya, teman saya hamil anak kedua dan baru-baru ini dia menyadari bahwa dia memiliki lebih banyak trauma lahir dari pengalaman rumah sakitnya dengan anak pertamanya daripada yang dia akui sebelumnya.

Reaksi trauma sering kali sangat masuk akal jika dilihat melalui lensa pengalaman belajar Anda (yaitu, kehidupan). Ini memengaruhi apa yang Anda harapkan dari orang lain, figur otoritas, institusi, dll.

3. Identifikasi kapan pengalaman buruk sebelumnya mewarnai reaksi Anda.

Beberapa pengalaman tidak traumatis, tetapi mereka masih memengaruhi reaksi masa depan kita. Misalnya, saya memiliki pengalaman buruk dengan beberapa kontraktor pipa dan gas baru-baru ini. Pada dasarnya, mereka melakukan banyak "mansplaining" dan penjualan yang menipu, yang sangat saya sadari. Kutipan dari dua perusahaan dua kali lebih banyak untuk pekerjaan yang sama seperti yang telah saya lakukan pada properti sewaan di masa lalu dan setara dengan lebih dari seratus ribu rupiah per jam untuk tenaga kerja. Ketika saya harus menelepon kontraktor AC minggu ini, pengalaman baru-baru ini membuat saya gelisah dan membuat saya lebih curiga.

4. Mengatasi kesalahan kognitif.

Gaya pemrosesan kognitif Anda memengaruhi cara Anda menafsirkan peristiwa.

Saya sering menulis tentang bagaimana saya terkadang bereaksi berlebihan terhadap email yang berhubungan dengan pekerjaan. Karena saya rentan terhadap kecemasan, dengan tidak adanya kepositifan yang berlebihan, saya sering membaca nada bermusuhan, menolak, atau jengkel ke dalam email yang sebenarnya tidak ada. Saya tahu bahwa ini paling sering terjadi ketika saya bekerja dengan seseorang yang baru, daripada dengan orang yang saya kenal baik dan saling percaya.

Karena saya tahu pola ini, saya biasa membaca ulang email apa pun yang memicu reaksi ini setelah 24 jam. Selalu, ketika saya melakukan ini, saya bereaksi jauh berbeda.

Mengatasi kesalahan kognitif Anda secara ad hoc tidak terlalu efektif. Anda akan kehilangan banyak dari mereka. Namun, kebanyakan dari kita memiliki pola berulang yang dapat kita identifikasi. Anda kemudian dapat menciptakan kebiasaan bagi Anda untuk menyeimbangkan pemikiran Anda, seperti dalam contoh saya.

Salah satu strategi sederhana adalah, setiap kali Anda memikirkan hal terburuk yang bisa terjadi, pikirkan juga hal terbaik yang bisa terjadi. Ini biasanya akan mendorong Anda untuk memikirkan skenario di antara dua ekstrem terburuk dan terbaik juga.

5. Akui faktor-faktor di luar diri Anda.

Ketika stres terjadi, kita sering memikirkan reaksi kita secara pribadi. Namun, akan ada banyak faktor di luar diri Anda yang juga memengaruhi reaksi Anda. Misalnya, stres memiliki bayi baru lahir jauh lebih sedikit jika Anda memiliki akses ke cuti hamil yang murah hati. Menjadi seorang wanita yang berurusan dengan kontraktor akan lebih mudah jika ada sedikit seksisme di dunia, dan jika begitu banyak perusahaan tidak memiliki sikap memeras uang sebanyak mungkin dari pelanggan mereka dan menekan karyawan mereka untuk melakukan hal ini.

Mengakui faktor-faktor yang berkaitan dengan diri Anda dan dunia yang lebih luas, dan bagaimana faktor-faktor ini berinteraksi, dapat membantu Anda bereaksi dengan lebih ramah dan terampil.

6. Ketahui kekuatan Anda.

Ketika stres terjadi, penanganannya akan melibatkan memanfaatkan kekuatan Anda atau mengekspos kelemahan Anda. Semakin Anda mengetahui apa kekuatan Anda, semakin mudah Anda menghubungkan satu atau dua kekuatan tersebut dengan masalah yang dihadapi (misalnya, pemecahan masalah secara kreatif, rekayasa sosial, kesabaran, kehati-hatian, atau apa pun).

7. Kembangkan kekuatan baru.

Keterampilan Anda untuk menangani tantangan tidak tetap. Anda akan memperoleh keterampilan dan mengasah kekuatan Anda melalui pengalaman memecahkan masalah. Namun, Anda juga dapat dengan sengaja mempelajari keterampilan baru. Misalnya, buku baru, Produktivitas Bebas Stres, mengajarkan pemecahan masalah secara kreatif, mengidentifikasi kekuatan Anda, dan memahami kapan dalam hari/minggu Anda memiliki kapasitas paling besar untuk menangani tantangan.

Manakah dari tujuh ide ini yang terasa membantu Anda? Setiap kali saya menyebutkan trauma dalam sebuah artikel, saya ingin menunjukkan bahwa pembaca harus memilih strategi yang menarik bagi mereka. Jika ada saran yang membuat Anda merasa lebih buruk, tinggalkan ide itu untuk orang lain.

***

Solo, Minggu, 5 Juni 2022. 4:44 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Karutan Temanggung ikuti arahan Kadivpas Jateng tentang Kewaspadaan Keamanan dan Ketertiban

Image

Ketua DWP Rutan Temanggung Hadiri Pertemuan Rutin Persatuan Ibu-Ibu Pengayoman dan PIPAS Jateng

Image

Karutan Temanggung ikuti arahan Kadivpas Jateng tentang Kewaspadaan Keamanan dan Ketertiban

Image

Hadapi Indonesia Emas 2045, Begini Pesan Menko PMK Kepada Mahasiswa Baru UM Bandung

Image

Pamerkan Hasil Karya WBP, Rutan Demak Turut Ramaikan Car Free Day

Image

Mencerahkan! 414 Mahasiswa Baru Ramaikan Masta PMB UMS 2022 Gelombang 3

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image
-->