10 Tip Berkencan dengan Orang Tua Tunggal

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Wednesday, 01 Jun 2022, 12:31 WIB
image: Crosswalk.com

“Ketika Anda berkencan dengan seseorang, Anda juga mengencani seluruh keluarganya.”

Berkencan dengan orang tua tunggal dapat membawa arti baru bagi sentimen yang umum digunakan ini.

Ketika anak-anak terlibat, dapat dimengerti bahwa mereka memiliki banyak perasaan tentang orang tua mereka yang berkencan dan membawa orang penting baru ke dalam hidup mereka. Perasaan ini harus diperlakukan dengan rasa hormat dan kepekaan, sambil tetap menggerakkan unit keluarga ke depan menjadi unit keluarga diperluas yang bijaksana dan bermanfaat suatu hari nanti.

Jika Anda sendiri belum memiliki anak dan terbuka untuk berkencan dengan orang yang sudah memiliki anak, Anda akan merasa siap dan tenang setelah membaca tip di bawah ini.

10 Tip Berkencan dengan Orang Tua Tunggal

1. Seluruh Keluarga Akan Menjadi Bagian dari Hubungan Anda

Aspek terpenting dari berkencan dengan orang tua tunggal adalah menyadari bahwa keluarga mereka akan memainkan peran besar dalam hubungan mereka. Kebanyakan orang tua tunggal menganggap serius berkencan, karena memperkenalkan seseorang kepada anak mereka atau bahkan mantan mereka merupakan langkah penting untuk mengetahui apakah setiap orang siap untuk komitmen semacam itu.

Pasangan potensial Anda harus mempertimbangkan kesejahteraan banyak orang berbeda yang terlibat: perasaan mereka sendiri, anak-anak mereka, dan perasaan orang tua lainnya. Ketika kesejahteraan banyak orang yang berbeda terlibat, kadang-kadang bisa terasa seperti tindakan juggling karena setiap orang akan memproses perubahan secara berbeda pada waktu tertentu.

Jangan tersinggung jika seseorang tidak segera menerima Anda, dan biarkan diri Anda bersabar dengan diri sendiri dan mereka saat semua orang mengatasi perasaan mereka. Jika Anda dan calon pasangan Anda cocok satu sama lain, semuanya akan berhasil saat Anda masing-masing mendekati hubungan dengan kebijaksanaan, rahmat, dan rasa ingin tahu.

2. Pahami Bahwa Anda Belum Menjadi Prioritas Utama Mereka

Jika Anda sendiri tidak memiliki anak, berkencan dengan orang tua tunggal mungkin sedikit keluar dari zona nyaman Anda, terutama jika Anda tidak terbiasa berada di dekat anak-anak. Ketika Anda menjadi orang tua, Anda berkomitmen untuk merawat anak Anda seumur hidup, memastikan kebutuhan mereka terpenuhi, dan sepenuhnya berinvestasi dalam perkembangan mereka.

Bagi orang tua, kesejahteraan dan kebahagiaan anak-anak mereka adalah prioritas yang luar biasa, lebih dari prioritas hubungan Anda sejak awal ketika Anda berkencan, dan selalu menjadi prioritas besar setelah menikah, di mana persatuan Anda mendukung rumah tangga dan anak-anak.

Bagi sebagian orang, tidak menjadi prioritas utama pada awalnya akan menjadi kenyataan yang sulit untuk dihadapi. Namun, jika Anda serius tentang siapa yang Anda kencani, rangkul musim ini sebagai kesempatan unik untuk melihat sekilas bagaimana mereka sebagai orang tua.

3. Pahami Jadwal Sibuk dan Tak Terduga Mereka

Tanyakan orang tua mana pun dan mereka akan memberi tahu Anda bahwa jadwal mereka berputar di sekitar anak-anak mereka. Ada ekstrakurikuler olahraga, pelajaran musik, antar jemput sekolah, teman bermain, janji temu, dan keadaan tak terduga yang terkadang bisa muncul, seperti penyakit atau cedera.

Mengingat semua ini, pahamilah jika rencana gagal pada menit terakhir atau jika pasangan Anda tidak memiliki malam gratis selama beberapa minggu.

Pikirkan bersama secara kreatif untuk menemukan cara untuk terhubung dengan orang penting Anda ketika jadwal tampaknya agak padat. Anda bisa:

· Rencanakan kencan yang melibatkan anak-anak jika Anda sudah bertemu dengan mereka. Kegiatan seperti pesta kebun atau jalan-jalan ke taman kota memberikan cara yang menyenangkan bagi Anda semua untuk menikmati waktu bersama.

· Tawarkan untuk membawa makan malam ke rumah pasangan Anda. Makan malam bersama, dan kemudian menonton film sendirian setelah anak-anak tidur.

· Bayar untuk pengasuh sehingga Anda berdua dapat menikmati malam yang tenang bersama. Terkadang, biaya tambahan pengasuh bisa menjadi beban keuangan bagi orang tua tunggal, terutama jika mereka mulai menavigasi perairan sebagai rumah tangga berpenghasilan tunggal, jadi sikap baik ini akan menunjukkan kepada pasangan Anda bahwa Anda berempati dan bijaksana.

4. Komunikasikan Tentang Timeline yang Nyaman untuk Melibatkan Anak

Orang tua tunggal pasti ingin merasa sangat nyaman dan aman dalam hubungan mereka sebelum mereka memutuskan untuk melibatkan anak-anak mereka. Orang tua perlu mempertimbangkan perasaan mereka dan memastikan mereka siap untuk memperkenalkan seseorang yang baru ke dalam orbit anak mereka.

Ketika Anda mulai serius berkencan dengan orang tua tunggal, bersikaplah sangat terbuka dan komunikatif dengan mereka tentang niat Anda dan dengarkan harapan mereka. Ingatlah untuk bersabar, karena ini mungkin memakan waktu berbulan-bulan berkencan, terutama jika ini adalah hubungan pertama yang dimiliki pasangan Anda sejak mereka menjadi orang tua tunggal.

Berjalan perlahan tidak berarti orang penting Anda meragukan Anda. Jika mereka membutuhkan waktu lebih lama untuk memperkenalkan Anda kepada anak-anak mereka, mereka hanya memastikan anak-anak mereka siap untuk langkah penting ini.

5. Jangan Mengambil Hal-Hal Terlalu Pribadi

Anak-anak dari segala usia dan perilaku mungkin merasa sedikit khawatir tentang orang tua mereka yang pindah dari orang tua mereka yang lain, karena ini mungkin merupakan tanda nyata bahwa orang tua mereka tidak akan kembali bersama atau dapat memperkuat kehilangan yang dialami anak jika orang tua lain orang tua telah berlalu.

Menurut FamilyLife,

“ anak-anak biasanya merasa tidak aman dengan hubungan ibu atau ayah dengan orang lain. Para lajang yang bijaksana menyadari dinamika penting ini dan tidak menganggap bahwa menjadi pasangan berarti mereka dapat menjadi sebuah keluarga. Mereka memperhatikan keduanya dan meluangkan waktu untuk menilai bagaimana potensi hubungan keluarga tiri berkembang.”

Ketika Anda bertemu dengan anak tersebut, pahamilah bahwa mereka mungkin tidak langsung memberikan sambutan yang paling hangat. Orang tua mereka yang pindah dapat dimengerti sebagai topik yang emosional, dan melihat orang tua mereka dengan orang lain untuk pertama kalinya dapat terasa sedikit membingungkan.

Berikan waktu dan kesabaran bagi setiap anak untuk datang. Kemampuan Anda untuk membiarkan setiap anak memproses emosi mereka dengan kecepatan mereka sendiri adalah hadiah yang benar-benar indah dan mendukung.

6. Pertimbangkan Orang Tua Lain dalam Situasi

Seringkali, ketika orang tua mulai menavigasi adegan kencan setelah perceraian, garis waktu mereka tidak selalu selaras. Salah satu orang tua mungkin sering berkencan atau memiliki hubungan yang konsisten sementara yang lain belum siap untuk berkencan.

Saat Anda berkencan dengan orang tua tunggal, pertimbangkan perasaan orang tua lainnya. Pahami bahwa mungkin ada beberapa penyesuaian dan percakapan yang bisa dilakukan. Mantan mungkin mengalami sedikit kecemburuan dan sedikit angkuh ketika Anda bertemu dengannya, yang bisa dimengerti.

Dekati situasi dengan belas kasih dan pengertian bahwa apa pun situasinya, Anda akan berada di sana untuk pasangan Anda saat Anda berdua memutuskan apakah ini benar-benar cocok.

7. Sabar dalam Membangun Hubungan

Setiap hubungan membutuhkan waktu untuk tumbuh dan kesabaran untuk memelihara potensi penuhnya. Namun, ketika Anda mulai berkencan dengan orang tua tunggal, Anda mungkin mendapati bahwa membangun hubungan membutuhkan waktu sedikit lebih lama daripada hubungan sebelumnya yang pernah Anda jalani.

Bersabarlah dan ketahuilah bahwa orang tua tunggal perlu memikirkan anak mereka terlebih dahulu. Ketika Anda tidak mencoba untuk terburu-buru menjalin hubungan atau bertemu anak-anak segera, pasangan Anda akan melihat bahwa Anda mempertimbangkan area yang berpotensi sensitif ini dalam kehidupan dan hubungan keluarga mereka.

8. Biarkan Anak-anak datang kepada Anda

Ketika Anda akhirnya bertemu anak-anak untuk pertama kalinya, pastikan untuk melangkah dengan ringan, karena ini akan menjadi momen penting bagi semua orang yang terlibat.

Dalam sebuah artikel untuk L.A. Times, Lauri Mattenson membahas nasihat terbaik yang pernah dia terima dari temannya ketika bertemu anak-anak pacarnya untuk pertama kalinya setelah berkencan selama enam bulan:

“Saya tahu itu bertentangan dengan sifat Anda,” katanya, “tetapi jika menyangkut anak-anaknya, jadilah kucing, bukan anjing. Anda akan ingin memeluk mereka dan menjalin ikatan dengan mereka, tetapi akan lebih baik jika Anda bersantai dan bersantai. Tunggu sampai mereka datang kepadamu.”

Anak-anak menavigasi hubungan dan merespons perubahan dengan cara yang berbeda. Ketahuilah bahwa hanya karena mereka mungkin tidak terlihat hangat dan ramah beberapa kali pertama tidak berarti mereka tidak akan pernah seperti itu.

9. Jangan Mencoba dan Menjadi Orang Tua

Setelah Anda bertemu dengan anak-anak dan mulai menghabiskan lebih banyak waktu bersama mereka, tahan keinginan untuk berperan sebagai orang tua sebelum waktunya. Mengasuh anak orang lain adalah langkah yang harus diambil hanya setelah pernikahan di masa mendatang dan bukan saat berkencan.

Untuk saat ini, serahkan pengasuhan kepada orang tua, dan sampaikan kekhawatiran Anda kepada pasangan sehingga mereka dapat mengatasi situasi secara langsung. Saat topik pernikahan mendekat, Anda dapat berdiskusi bersama tentang bagaimana peran Anda akan sesuai dengan dinamika keluarga yang sudah ada.

10. Fokus di Luar Hubungan dengan Pasangan Anda

Setelah Anda berkencan dengan pasangan Anda untuk sementara waktu dan telah bertemu anak-anak dan bahkan mungkin mantan, sekarang Anda dapat mulai memelihara hubungan dengan orang-orang penting dalam hidup mereka.

Saat Anda mulai menghabiskan lebih banyak waktu dengan anak-anak dan orang lain dalam hidup mereka, Anda akan merasa lebih nyaman berada di dekat mereka, begitu juga dengan Anda. Pastikan untuk menjalin hubungan dengan keluarga pasangan Anda karena mereka bisa menjadi keluarga Anda suatu hari nanti.

Pikiran Akhir

Sekarang setelah Anda mengetahui kiat-kiat bermanfaat ini untuk berkencan dengan orang tua tunggal, Anda dapat mendekati semua hubungan dengan rahmat dan kesabaran.

Membangun koneksi yang kuat membutuhkan waktu, dan pada setiap titik, Anda dapat menikmati proses mengembangkan apa yang dapat berkembang menjadi permadani hubungan yang sangat positif dalam hidup Anda.

***

Solo, Rabu, 1 Juni 2022. 12:24 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Mencari Pemimpin Visioner PMII Cabang Tangerang

Image

Kuliah Kerja Profesi untuk Mendukung Kerja Sama Dunia Usaha dan Dunia Indsutri

Image

Bersiaplah Menyambut Hiruk Pikuk Pesta Demokrasi

Image

Staff Registrasi Bapas Semarang Siap Menyajikan Data yang Akuntabel

Image

APK Bapas Semarang Turun Ke Ladang Untuk Melakukan Pengawasan Program Asimilasi Dalam Lapas

Image

Tingkatkan Akuntabilitas Bapas Semarang Laporkan Capaian Output Melalui E-Monev

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image