Pengaruh Pengasuhan yang Berpusat pada Diri Sendiri pada Anak

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Tuesday, 17 May 2022, 18:22 WIB
image: PT

Tumbuh dengan orang tua yang egois dapat berbahaya bagi kesehatan mental Anda.

Poin-Poin Penting

· Orang tua yang mementingkan diri sendiri menciptakan hubungan terbalik peran dengan anak-anak mereka di mana anak secara psikologis melayani orang tua.

· Anak-anak menunjukkan respons psikologis terhadap orang tua yang egois tergantung pada kepribadian anak.

· Beberapa anak menyetujui tuntutan orang tua yang berfokus pada diri sendiri, sementara anak-anak lain secara terbuka berkonflik dengan mereka.

Banyak anak menderita masalah emosional yang parah karena hidup dengan orang tua yang mementingkan diri sendiri. Anak diabaikan dan dijadikan perpanjangan tangan orang tua. Seringkali, ini berarti keinginan dan kebutuhan fisik anak, sudut pandang, dan kebutuhan emosional tidak terpenuhi.

Hubungan Pembalikan Peran

Semuanya berputar di sekitar orang tua yang mementingkan diri sendiri. Hubungan itu sepihak dan diarahkan oleh orang tua. Orang tua seperti itu meminta anak untuk merawat dan melayaninya. Hal ini menciptakan hubungan timbal balik yang tidak sesuai untuk pertumbuhan, perkembangan, dan kesejahteraan anak.

Orang tua yang mementingkan diri sendiri memiliki banyak karakteristik dalam cara mereka berhubungan dengan anak-anak mereka. Sifat-sifat hubungan ini diringkas dengan baik oleh Nina W. Brown, EdD, LPC, dalam Children of the Self-Absorbed dan oleh Lindsay C. Gibson, PsyD. pada Adult Children of Emotionally Immature Parents. Orang tua seperti itu memanipulasi anak untuk memastikan sorotan kekaguman tetap ada pada orang tua. Mereka kurang empati terhadap kebutuhan emosional anak. Mereka mungkin menunjukkan kecemburuan dengan setiap langkah yang diambil anak menuju individuasi––menjadi dirinya sendiri.

Tanggapan Emosional Anak-Anak

Anak-anak dipengaruhi oleh tumbuh dengan orang tua yang berfokus pada diri sendiri. Ketika seorang anak tidak terkait sebagai individu, orang yang terpisah dari orang tua, ada banyak konsekuensi emosional dan psikologis bagi anak.

Ketika individualitas anak diabaikan, itu memengaruhi harga diri dan kepercayaan diri. Harga diri yang rendah pada gilirannya dapat menciptakan kecemasan dan depresi, pikiran untuk bunuh diri, penyalahgunaan zat, dan perilaku melarikan diri.

Ada berbagai macam konsekuensi yang diderita anak-anak karena tumbuh dengan orang tua yang egois. Apakah ada pola yang terlihat dari penderitaan mereka? Homer B.Martin. M.D., dan rekannya menemukan ada. Anak-anak menanggapi orang tua yang egois secara berbeda berdasarkan gaya kepribadian anak. Gaya ini diciptakan oleh bagaimana seorang anak dikondisikan secara emosional dalam keluarga. Kita menemukan bentuk gaya kepribadian menjadi dua jenis – mahakuasa dan impoten.

Efek pada Anak Mahakuasa

Anak-anak yang mahakuasa berusaha keras untuk memuaskan orang tua yang egois. Label mahakuasa berasal dari keyakinan bawah sadar anak bahwa dia kuat secara psikologis dan mampu memenuhi kebutuhan dan permintaan orang tua, betapapun tidak pantasnya. Anak-anak seperti itu dilatih untuk menjadi selaras secara emosional dengan apa yang dibutuhkan dan diinginkan orang tua. Ini tugas berat dan pekerjaan yang mustahil bagi orang dewasa, apalagi anak kecil.

Seorang anak dengan kepribadian mahakuasa bertindak sebagai pelengkap orang tua yang berfokus pada diri sendiri. Anak yang mahakuasa akan berusaha untuk merawat dan memenuhi kebutuhan dan keinginan orang tua yang egois.

Karena anak-anak yang mahakuasa berusaha untuk melakukan apa yang diinginkan Ayah atau menjadi apa yang diminta Ibu, mereka gagal. Orang tua yang egois meminta terlalu banyak dan berubah-ubah, dengan mudah mengubah tuntutan mereka. Ketika anak-anak ini gagal untuk menyenangkan orang tua yang egois, mereka merasa bersalah, mencaci maki diri sendiri, dan kehilangan harga diri dan kepercayaan diri.

Anak-anak yang memiliki peran mahakuasa merasa cemas, depresi, dan percaya bahwa mereka tidak berharga karena gagal memenuhi tuntutan orang tua yang egois. Ini menempatkan mereka pada risiko penyakit emosional seperti depresi, kegagalan akademis, penarikan diri dari teman-teman, pikiran untuk bunuh diri, penyalahgunaan zat, dan gangguan makan.

Efek pada Anak 'Impoten'

Peran lain yang dikondisikan secara emosional untuk anak-anak dalam keluarga adalah peran impoten. Anak-anak ini dibesarkan secara berbeda dari anak-anak mahakuasa. Impoten mengacu pada keyakinan dan tindakan ketidakberdayaan mereka yang tidak disadari dalam hubungan mereka. Mereka dibesarkan untuk mementingkan diri sendiri, seperti orang tua yang egois. Dalam situasi ini ada dua kacang polong dalam satu polong. Orang tua dan anak memiliki kepribadian yang sama.

Orang tua impoten dan anak impoten bersaing ketat satu sama lain. Masing-masing ingin menjadi anjing teratas dalam hubungan. Masing-masing menginginkan jalannya. Anak-anak muda yang impoten sering diganggu oleh orang tua mereka yang egois dengan ejekan dan ejekan.

Di lain waktu mereka mungkin adalah anak-anak yang disukai, yang dianggap oleh orang tua yang egois sebagai anak yang istimewa. Ini terjadi karena orang tua memproyeksikan kekhasan dan pandangan egois mereka sendiri kepada anak. Ini seperti melihat ke cermin.

Anak-anak dan remaja impoten yang lebih tua menggertak dan melawan balik dengan orang tua impoten mereka. Ini dapat menciptakan konflik verbal dan bahkan fisik, karena keduanya meledak dengan tuntutan untuk mendapatkan jalan mereka dalam hubungan.

Remaja berkepribadian impoten dapat melarikan diri dari rumah, melukai diri sendiri, menyalahgunakan zat, atau terlibat dalam masalah hukum. Mereka lebih mungkin secara lahiriah tidak stabil dalam reaksi mereka terhadap orang tua yang mementingkan diri sendiri daripada anak-anak berkepribadian mahakuasa, yang membatasi reaksi emosional mereka.

Kesulitan Mengikuti Kehidupan Dewasa

Sayangnya, efek hidup dengan orang tua yang mementingkan diri sendiri tidak hilang di akhir masa kanak-kanak. Ketika anak-anak tumbuh menjadi dewasa, mereka terus berhubungan dengan orang-orang egois lainnya dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan secara emosional sebagai seorang anak.

Kita menemukan bahwa anak-anak berkepribadian mahakuasa sering menikah dengan pasangan yang mementingkan diri sendiri. Mereka fokus pada menyenangkan dan merawat pasangan mereka Mereka mengabaikan diri mereka sendiri dalam hubungan. Seringkali, mereka berjalan di atas kulit telur yang emosional, berusaha untuk tidak pernah mengecewakan pasangan mereka.

Anak-anak impoten dapat membentuk hubungan konflik tinggi yang sama dengan orang-orang egois lainnya. Mereka akan selalu bersaing untuk mendapatkan jalan mereka dalam hubungan. Mereka mungkin sering mengalami ledakan emosi dan bahkan pertengkaran fisik.

Jalan Keluar

Mudah-mudahan, orang yang egois ingin memperbaiki diri sebelum menjadi orang tua. Mereka dapat melakukan ini dengan mengambil stok jujur gaya pengkondisian emosional mereka sendiri.

Bagaimana Anda dibesarkan? Apakah Anda dimanjakan dan diizinkan untuk melakukan banyak hal? Apakah anggota keluarga lain menyerah pada permintaan, tuntutan, atau amukan Anda, tidak peduli seberapa tidak masuk akalnya mereka? Apakah Anda mengharapkan orang lain untuk memenuhi keinginan Anda dan tidak pernah menggagalkan Anda?

Jika jawaban atas pertanyaan-pertanyaan ini positif untuk Anda, maka Anda kemungkinan besar dibesarkan dalam peran yang impoten. Tugas Anda sebelum menjadi orang tua adalah menghilangkan beberapa pengkondisian emosional Anda.

Carilah psikoterapi dan bekerja dengan terapis. Dengan demikian, Anda dapat mempersiapkan diri untuk membesarkan anak-anak Anda dengan cara yang wajar, mendengarkan kebutuhan dan sudut pandang mereka, serta menerapkan bimbingan dan disiplin yang bijaksana. Dengan melakukan pekerjaan mengubah diri sendiri, masa kecil mereka tidak akan sepenuhnya tentang Anda.

***

Solo, Selasa, 17 Mei 2022. 6:11 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

YTMP3 : Download Lagu dan Musik YouTube Jadi Audio MP3 Gratis!

Image

Download Aplikasi YouTube Vanced Terbaru 2022 Tanpa Iklan

Image

Savefrom.Net Unduh Gratis Video Mp4 Youtube Tanpa Aplikasi Dan Pasti Cepat Disini

Image

Download Lagu aespa - Girls MP3 Gratis

Image

Cara Cepat Memasang Spion Motor, Gampang!

Image

Yuk Kenali Fungsi Rem dan Jenisnya untuk Motor

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image