Perpustakaan, Bukalah Pintumu Lagi...

Image
Samdy Saragih
Lomba | Thursday, 23 Sep 2021, 09:47 WIB
Status Perpustakaan Kemendikbud pada 20 September 2021 (inset: pengumuman resmi penutupan layanan). Sumber: dokumentasi pribadi

Senin, 20 September 2021, kemarin lusa mungkin pengalaman keempat saya sepanjang pandemi Covid-19 menengok Perpustakaan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan. Serupa dengan tiga kunjungan sebelumnya, tujuan saya ke sana untuk memastikan apakah perpustakaan di Jln. Jenderal Sudirman itu sudah buka.

Dari kejauhan saya tersenyum simpul ketika melihat pintu perpustakaan terbuka. Pikir saya, layanan sudah kembali buka sepertinya. Akan tetapi, saya kecele. Pengumuman bertanggal 19 Maret 2021 masih terpasang di tiang luar: Kami sampaikan bahwa Perpustakaan Kemendikbud masih menutup pelayanan.

Saya tidak mau putus asa begitu saja. Jangan-jangan, pengumuman lawas itu lupa dicopot. Terlebih, seorang pria terlihat duduk di meja resepsionis seperti dulu ketika perpustakaan dibuka. Lagi, sang petugas itu mengonfirmasi benar layanan perpustakaan masih ditutup.

Perpustakaan Kemendikbudyang kini berubah nama menjadi Kemendikbudristeksudah tutup sejak 16 Maret 2020. Setiap ada transisi Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) atau Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), saya selalu ke sana untuk melihat apakah ada perubahan. Semua berakhir dengan rasa kecewa.

Rasa kecewa itu bukan tanpa sebab. Perpustakaan Kemendikbud merupakan perpustakaan khusus yang memperoleh ribuan buku hibah British Council. Jadi, buku-buku lawas asal Britania Raya tersimpan di sana. Kita tidak bisa mendapatkan buku tertentu di perpustakaan atau toko buku lain.

Tutupnya perpustakaan selama masa pandemi Covid-19 tentu saja punya pembenaran. Perpustakaan memang tempat membaca, tetapi sekaligus lokasi bercengkerama. Interaksi antarmanusia berpotensi menciptakan kerumunan yang sekaligus memperbesar peluang penularan virus corona.

ADAPTASI LAYANAN

Di Jakarta, tutupnya layanan selama pandemi bukan hanya monopoli Perpustakaan Kemendikbud. Sejumlah perpustakaan khusus maupun umum milik swasta dan pemerintah berhenti operasi. Entah itu tutup total sepanjang pandemi atau sempat ditutup-buka seturut status pembatasan.

Yang dibuka ketika pelonggaran salah satunya Perpustakaan Nasional di Jln. Medan Merdeka Selatan. Setelah relaksasi PSBB atau PPKM, kolektor buku terbesar di Indonesia itu membuka layanan kembali dengan menerapkan protokol kesehatan. Namun, selama masa PPKM Darurat sampai hari ini belum dibuka lagi.

Kendati menutup layanan tatap muka, bukan berarti pustakawan tidak bekerja. Perpustakaan Kemendikbud, misalnya, membuka layanan secara daring. Aplikasi milik perpustakaan memungkinkan buku bisa dibaca dalam format elektronik.

Pandemi Covid-19 memang mengharuskan perpustakaan di mana pun menyesuaikan diri. Pengalihan ke layanan berbasis daring hanyalah satu metode adaptasi. Akan tetapi, tidak semua perpustakaan memiliki dana dan infrastruktur digital.

Di Iran, ada inovasi layanan perpustakaan yang menurut saya menarik. Menurut situs International Federation of Library Associations and Institutions, Negeri Para Mullah tersebut memperkenalkan layanan antar buku pinjaman. Nah, pengunjung memilih buku lewat katalog daring. Kemudian, buku pesanan tersebut dikirimkan ke rumah peminjam lewat motor atau jasa pos.

Di Amerika Serikat, sebuah lembaga bernama New America melakukan survei pada September-Oktober 2020 untuk mengetahui dampak pandemi terhadap layanan perpustakaan. Hasilnya, sebanyak 68% responden bilang perpustakaan publik di lingkungan mereka sudah berbasis daring. Selanjutnya, sebanyak 76% responden bersikap positif terhadap layanan via internet tersebut.

SOAL SELERA

Sudah sering kita dengar bahwa adopsi teknologi tidak sepenuhnya bisa pukul rata diterapkan. Di Indonesia, infrastruktur telekomunikasi belum merata. Bila layanan perpustakaan sepenuhnya berbasis digital, bagaimana dengan kelompok yang tidak terjangkau internet?

Sebelum pandemi Covid-19 saja, melek baca Indonesia masih rendah. Perpustakaan Nasional RI (Perpusnas) mengklaim nilai kegemaran membaca masyarakat Indonesia sebesar 55,3%. Tentu idealnya kegemaran membaca hidup dalam diri seluruh anak negeri.

Namun, harapan untuk mencapai 100% gemar membaca bertolak belakang dengan sumber daya buku. Idealnya, menurut Perpusnas, buku koleksi perpustakaan di seantero Indonesia sebanyak 536 juta buah. Kondisi ideal tadi berpijak dari asumsi populasi Indonesia 268 juta jiwa sehingga tersedia dua buku untuk satu orang.

Faktanya, Sensus Perpustakaan 2018 mencatat seluruh perpustakaan di Nusantara hanya mengoleksi 22 juta buku. Sebagai informasi, jumlah perpustakaan di Indonesia sebanyak 164.610 unit. (Lihat tabel).

Jumlah perpustakaan di seluruh Indonesia menurut Sensus Perpustakaan 2018. Sumber: Perpusnas, diolah

Digitalisasi kerap kali didengungkan dapat menjadi faktor pemungkin (enabler). Keberadaan ponsel pintar bisa jadi mendongkrak kegemaran masyarakat untuk membaca buku berversi digital. Benar tidaknya hipotesis ini tentu butuh penelitian lebih lanjut.

Meski demikian, saya berpendapat kebiasaan membaca buku tidak dapat dipisahkan dengan selera. Betapapun murah dan mudahnya membaca buku berformat digital, sensasi membaca buku secara fisik tidak tergantikan. Kebetulan, saya termasuk tipe yang seperti itu.

Sebelum menyentuh dan memelototi buku secara fisik, bagi saya itu belum membaca. Mendapatkan informasi dari buku digital barangkali iya, tetapi mengatakan telah membaca buku saya anggap belum.

Karena itu, saya hanya berharap pandemi ini segera berakhir. Kapan? Jika mendengar pendapat otoritas resmi, angka-angka tahun berseliweran. Ada yang bilang tahun 2022-lah, tahun 2023, tahun 2024, dan sebagainya.

Bersih-bersih buku di Perpustakaan Umum Trunojoyo, Malang, Jawa Timur, Senin, 30 Agustus 2021. Sumber: Antara/Republika.co.id

Sebuah artikel foto bertanggal 30 Agustus 2021 di Republika.co.id berjudul In Picture: Bersih-Bersih Buku Jelang Pembukaan Kembali Perpustakaan membuat saya tidak takut berandai-andai. Foto dalam artikel tersebut memotret pembersihan buku di Perpustakaan Umum Trunojoyo, Malang, Jawa Timur, menjelang dibukanya kembali layanan publik.

Kelak, manakala pandemi usai, semoga seluruh perpustakaan di negeri ini kembali membuka pintunya untuk pengunjung seperti saya.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Penghobi jalan-jalan

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Image

Tips Cara Top Up Diamond Free Fire Termurah Dan Aman 2021

Image

Cara Mendapatkan Akun FF Sultan Full Skin dan Diamond Berlimpah

Image

Ketahui Bahaya Mengakses Situs Generator Diamond Free Fire

Image

Inilah Cara Mendapatkan Diamond FF Gratis Yang Aman dan Mudah

Image

Pemula Wajib Tahu Cara Mendapatkan Booyah di Free Fire Dengan Cepat

Image

Gotong Royong masyarakat dan mahasiswa Teknik kimia dalam Pembuatan Media Hidroponik Program PHP2D H

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image