Jalani Saja Skenario Tuhan

Image
april lia
Lomba | Sunday, 19 Sep 2021, 09:56 WIB

(Andai Pandemi Pergi)

sumber gambar:republika.id

Pandemi COVID-19 belum usai. Banyak kebijakan baru dari pemerintah dari hari ke hari yang diterapkan kepada masyarakat. Pola aktifitas manusia mulai mengalami perubahan, baik disadari maupun tidak. Dari segi sosial, ekonomi, pendidikan, kesehatan, dan sebagainya.

Di lingkungan saya sendiri dilihat dari kacamata sosial masyarakat, sekarang jarang ada warga yang berkumpul ngobrol tanpa ada kepentingan. Sesekali terlihat bapak-bapak yang masih aktif dalam kegiatan jaga ronda malam. Dalam menyampaikan informasi, entah mengumumkan acara pernikahan, kematian, kelahiran, disampaikan lewat media sosial. Tinggal buka gawai, lalu bagikan informasi ke grup-grup whatsapp, instagram, facebook, dan media sosial lainnya. Hubungan antar personal lebih digantikan dengan media internet yang ada sekarang.

Dari segi ekonomi, jual beli dan pemenuhan kebutuhan masyarakat banyak menggunakan media internet juga. Berdagang barang-barang kebutuhan sekarang tak hanya dipajang di toko, namun bisa antar ke rumah. Aplikasi seperti shoope, tokopedia, dan lain-lain sudah menjamur di masyarakat hampir semua kalangan. Barang yang dijual sudah diiklankan lewat status media sosial. Kuliner yang juga mendominasi. Dengan dibukanya aplikasi sebut saja Go-Food, sekarang bisa pesan makanan dari rumah. Warung besar maupun kecil sudah mengupayakan untuk memiliki aplikasi tersebut.

Benar-benar pandemi mengubah segalanya. Nampak berbeda dan sangat mencolok adalah dari segi pendidikan. Mulai dari kegiatan anak-anak yang belajar di rumah, sampai dampak yang ditimbulkan karena belajar di rumah. Ketika anak belajar di rumah, orang tua harus ekstra sabar untuk menemani mereka belajar dan mengerjakan tugas sekolah. Belum lagi, kebutuhan tambahan untuk biaya internet. Walaupun dari pemerintah juga telah menyediakan kuota gratis.

Saya menemukan, anak-anak yang belum bisa membaca ketika sudah kelas 3 SD bahkan 5/6 SD. Mereka belum lancar untuk mengeja bacaan yang ada di buku mereka. Kebetulan saya juga guru matematika untuk anak yatim dhuafa dan guru les privat untuk anak usia SD. Mereka nyatanya belum hafal perkalian matematika ketika sudah kelas 6. Sungguh miris bukan?

Kaca mata masyarakat kini semakin peduli dengan kesehatan mereka. Virus yang ditemukan atau diidentifikasi pertama kali di Wuhan ini bak setruman listrik bagi manusia. Tiba-tiba saja semua artikel membahas virus tersebut, cara untuk mencegah virus masuk ke tubuh, cara agar diri kita tidak terpapar virus tersebut, dan sebagainya. Mereka berlomba-lomba untuk mencari obat-obatan tradisional, obat herbal dari habbatussauda, hingga obat-obatan dari china.

Tak hanya itu, masyarakat juga semakin sadar bahwa olahraga diperlukan untuk menjaga stamina dan daya tahan tubuh mereka. Awal munculnya virus tersebut, bersepeda adalah olahraga yang sangat digemari. Selain mudah, masyarakat juga bisa memanfaatkan waktu mereka selama belum masuk bekerja. Jogging, berjemur di pagi hari maupun sore hari, berenang, dan lain-lain.

Sebenarnya bagi saya, pandemi ini tidak selalu dikaitkan dengan hal negatif. Sesuatu yang harus kita khawatirkan setiap hari. Tak harus kita pusingkan, bahkan menjadikan beban yang mengacaukan pikiran kita sendiri. Ilmu medis mengatakan bahwa ketenangan adalah sumber utama dalam kesehatan manusia. Yang harus kita lakukan adalah selalu berjaga-jaga. Menjaga diri sendiri adalah bentuk usaha juga menjaga orang lain juga, dari virus corona ini.

Dengan berjalannya hari, masyarakat kini menemukan kebiasaan untuk beradaptasi dengan hidup normal baru. Banyak hal positif yang dapat kita ambil, selain memikirkan sisi negatif. Seperti berkumpul bersama keluarga dan bereksplorasi dengan kegiatan di rumah. Otak manusia akan senantiasa berfikir dan mencari solusi terbaik atas bimbingan Tuhan.

Andai pandemi pergi, saya pribadi ingin mengucapkan terimakasih. Banyak pelajaran yang dapat kita ambil selama 1,5 tahun belakang. Saya masih diperkenankan untuk berjuang di dunia ini dan mengambil peran sebagai manusia yang bermanfaat. Andai pandemi pergi, saya akan sadar bahwa ini pasti terjadi atas kehendak Tuhan. Bagaimanapun, bersyukur itu lebih penting dibanding sekedar meratap dan berkeluh kesah.

Mungkin kehidupan ke depan akan berat. Namun jika kita yakin Tuhan akan segera mengangkat wabah ini dari dunia dan menolong manusia. Insyaallah semua akan baik-baik saja menurut versi Tuhan. Kita sebagai manusia, hanya bisa terus menjalani skenarioNya dan berbuat semaksimal mungkin untuk kebaikan.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

PANDEMI INI, MENGHALANGIKU MELIHAT BUAH HATIKU!

KANGEN PIKNIK

Artikel Terkait

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Game GTA SA Lite Versi Update yang Lebih Ringan

Image

3 Tip Anti Boncos dalam Investasi Saham

Image

Dosen dan Tenaga Pendidik Universitas Trisakti Ikuti Pelatihan di PPSDM Migas

Image

hanya tulisan yang dapat mewakili ...

Image

Islam dan Keberdayaan Finansial Wanita Muslimah

Image

GB WhatsApp Pro Apk Full Fitur Premium Tanpa Iklan + Cara Download yang Benar

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image