Penyalahgunaan Narsistik dan Tren Budaya

Image
Suko Waspodo
Eduaksi | Friday, 13 May 2022, 22:24 WIB
image: Medium

Kebutuhan seorang narsisis untuk validasi dapat mendorong perilaku yang menguras hubungan.

Poin-Poin Penting

· Jika seorang narsisis mulai merasa diremehkan,dia mungkin mulai terlibat dalam perilaku manipulatif untuk mengembalikan tingkat pujian yang dia butuhkan.

· Narsisme bukanlah hasil dari terlalu banyak selfie atau terlalu banyak media sosial, tetapi sifat narsistik dapat muncul dari penggunaan tren ini secara berlebihan.

· Perawatan diri yang baik berarti mengenali keseimbangan antara apa yang dibutuhkan pasangan Anda dan juga apa yang terbaik untuk Anda.

Pernahkah Anda menjalin hubungan dengan seseorang yang narsistik? Bahkan jika Anda tidak tahu definisi klinis yang tepat dari gangguan tersebut, kemungkinan Anda telah bertemu dengan orang-orang yang memiliki banyak sifat mementingkan diri sendiri yang dapat membuat orang narsistik sangat sulit untuk diajak bermitra.

Orang yang memiliki banyak kecenderungan narsistik memiliki defisit dalam kemampuan mereka untuk merefleksikan bagaimana perasaan orang lain dan cenderung fokus pada diri mereka sendiri. Narsisme sejati yang memenuhi kriteria diagnosis menurut DSM 5 cukup jarang, tetapi sifat dan karakteristiknya lebih umum. Saat berhadapan dengan orang yang narsis, Anda mungkin merasa:

· Secara emosional diabaikan.

· Frustrasi oleh kecenderungan mereka yang berfokus pada diri sendiri.

· Gaslighted (orang tersebut menyangkal kenyataan dari apa yang telah terjadi atau menolak untuk mengakui peran mereka atau mengambil tanggung jawab).

Orang-orang narsistik terutama tertarik untuk memuaskan ego mereka, dan seringkali hal ini dilakukan dengan mendapatkan pemujaan dan perhatian dari orang lain. Kebutuhan mendasar untuk validasi dan harga diri mendorong perilaku ini, dan itu bisa menguras hubungan, karena orang dengan narsisme berjuang dengan empati untuk orang lain atau mengakui bahwa orang lain juga memiliki kebutuhan.

Umpan dan Switch

Orang narsisis akan melakukan apa saja untuk mendapatkan pengikut, atau seseorang yang akan mengenalinya sebagai orang yang istimewa dan lebih unggul dari orang lain. Bom cinta adalah teknik umum untuk narsisis, di mana orang tersebut membombardir Anda dengan pujian, pemujaan, dan kasih sayang untuk memenangkan hati Anda. Pesonanya bisa sangat menarik dan mencakup segalanya, dan Anda mungkin bertanya-tanya apakah itu terlalu bagus untuk menjadi kenyataan.

Ketika pemujaan tercapai, seorang narsisis dapat secara bertahap mengubah perilakunya. Dorongan untuk apa yang disebut "makanan narsis" kuat, dan ini berarti memastikan bahwa orang-orang di sekitarnya memuji dan mengenalinya sebagai orang yang istimewa dan superior. Jika seorang narsisis mulai merasa diremehkan atau mengamati bahwa orang yang dia cintai tidak memberinya makanan narsistik yang cukup, dia mungkin mulai terlibat dalam perilaku manipulatif untuk mengembalikan tingkat pujian dan pemujaan yang dia butuhkan. Pergeseran perilaku dapat membingungkan orang yang menjalin hubungan dengan narsisis. Perilaku tersebut bisa kasar dan meremehkan dan bahkan membuat orang tersebut merasa kehilangan akal sehat, terutama jika teknik gaslighting dan ketidakjujuran digunakan.

Apakah Kita Mendorong Narsisme?

Dengan media sosial dan budaya yang terobsesi dengan selfie, kita mungkin secara tidak sengaja mendorong narsisme di masyarakat umum. Citra diri yang positif telah menjadi fenomena luas yang sudah lama tertunda, tetapi harga diri dan cinta diri yang sejati tidak sama dengan obsesi diri dan tidak memerlukan pemujaan orang lain untuk berkembang.

Sayangnya, tren penyerapan diri yang didorong oleh media sosial berdampak pada cara kita berinteraksi dengan orang lain. Terus-menerus membandingkan diri kita dengan teman, orang yang kita cintai, dan bahkan orang asing dapat sangat merugikan harga diri kita, membuat kita merasa lebih buruk tentang diri kita sendiri dalam jangka panjang. Hidup yang berfokus pada diri sendiri menjauhkan kita dari hubungan nyata dan hubungan timbal balik; itu menghasilkan kenalan kompetitif tingkat permukaan daripada persahabatan.

Narsisme sejati bukanlah hasil dari terlalu banyak selfie atau terobsesi dengan media sosial, tetapi sifat narsistik dapat muncul dari penggunaan tren budaya ini secara berlebihan. Apakah kita sedang mengeksplorasi hubungan kita dengan orang lain atau melihat cara kita berpikir dan merasakan tentang diri kita sendiri, keaslian diperlukan dan itu sering kali berasal dari sikap rentan.

Jika Anda menemukan diri Anda terlibat dengan pasangan yang memiliki sifat narsistik, pertimbangkan dampak hubungan tersebut pada kesehatan mental Anda sendiri dan apakah ini menawarkan cinta dan dukungan yang Anda butuhkan untuk hubungan yang sehat. Perawatan diri yang baik berarti mengenali keseimbangan antara apa yang dibutuhkan pasangan Anda dan juga apa yang terbaik untuk Anda. Harga diri yang sehat dapat dicapai tanpa bergantung pada pemujaan orang lain yang berlebihan, dan dapat dipertahankan dengan introspeksi dan kasih sayang untuk orang lain serta diri Anda sendiri.

***

Solo, Jumat, 13 Mei 2022. 10:12 pm

'salam hangat penuh cinta'

Suko Waspodo

suka idea

antologi puisi suko

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Ordinary Man

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Ekspresikan Dengan Buku

Image

Menjadi Bangsa yang Terdidik

Image

Sepucuk Malam

Image

Mp3 Juice: Converter Paling Gampang 2022 Hanya Masukkan Link

Image

Peradaban Buku

Image

Waspada Saat Libur, Kalapas Kelas I Palembang Periksa Kesiapan Petugas Pengamanan

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image