'Merdeka untuk Palestina', Suara dalam Puisi Penyair Indonesia

Image
Ahmad Soleh
Sastra | Sunday, 13 Jun 2021, 21:12 WIB
Sampul Buku Merdeka untuk Palestina; Sehimpun Puisi Penyair Indonesia

Catatan Penyusun

Buku ini berawal dari gagasan para pemuda yang menggalang bantuan untuk warga Palestina yang tak henti-henti dirongrong penjajah bangsa Israel. Berawal dari diskusi di grup WA, muncullah ide untuk membuat gerakan menulis puisi sekaligus donasi sebagai respons atas apa yang terjadi di Palestina belakangan ini.

Mengikuti perkembangan terkini, pada pengujung Ramadhan 1442 Hijriyah, penyerangan kembali terjadi di Kompleks Al-Aqsha dan Perbatasan Gaza. Kedua serangan yang dilancarkan Israel itu mengakibatkan ratusan korban jiwa berjatuhan. Dilansir Republika.co.id (19/5/2021), Kementerian Kesehatan Palestina menyebut, sedikitnya 219 warga Palestina telah gugur dalam peristiwa penyerangan nahas itu. Termasuk di dalamnya adalah 63 anak-anak dan 36 wanita meninggal, sementara 1.530 lainnya terluka dalam serangan Israel di Jalur Gaza sejak 10 Mei 2021. Sebuah fakta yang mengerikan.

Mengingat perkembangan kondisi yang demikian, warga dan bangsa Indonesia terus memberikan dukungan dan bantuan, baik berupa moriel maupun materiel, kepada bangsa Palestina. Upaya yang dilakukan dengan gerakan #MenulisUntukKebaikan #MenulisUntukKemanusiaan ini menjadi bagian dari kesadaran kami untuk berperan dan hadir membantu saudara kita yang sedang didera kesulitan saat ini.

Ali bin Abi Thalib berkata, Dia yang bukan saudaramu dalam iman, adalah saudaramu dalam kemanusiaan. Jadi, sudah sepantasnya duniakita semuamulai membuka mata, bahwa konflik yang terjadi di Palestina belakangan ini adalah perkara kejahatan kemanusiaan, bukan belaka perkara agama. Sentimen agama memang mampu menghadirkan atensi besar sekaligus luapan emosi yang menggebu. Namun, apakah sentimen agama mampu menjadi solusi bagi konflik yang terjadi? Atau, semangat keagamaan mesti hadir dalam wujud sentimen kemanusiaan universal. Sebab, segala kejahatan kemanusiaan adalah musuh yang nyata bagi agama manapun.

Mengapa puisi? Donasi uang tunailebih-lebih dalam bentuk puisimungkin merupakan hal yang kecil, jika dilihat dari segi materi. Namun, ini merupakan upaya untuk membantu meringankan beban bangsa Palestina. Di sisi lain, puisi memiliki kekuatan menyampaikan ide perdamaian dan kemerdekaan.

Puisi, seperti kata Goenawan Mohamad, merupakan sebuah peristiwa, atau setidaknya gambaran peristiwa. Dalam peristiwa itulah bunyi hadir menjadi kekuatan. Bunyi pada puisi mampu menghadirkan sugesti kepada pembaca untuk mencerap, bahkan memaknai lebih luas deretan kata yang tersaji. Semoga demikian pula dengan puisi-puisi dalam buku Merdeka untuk Palestina ini.

Syahdan, sebagai penyusun buku ini, saya berharap gagasan-gagasan yang tersaji dalam buku kecil ini memberikan pesan agar kita memiliki keperbihakan yang nyata. Bahwa sekecil apa pun bentuknya, kita mesti bersikap dan memastikan berada di pihak yang mana. Membela yang tertindas atau abai sama sekali. Tabik!

Identitas Buku

Judul: Merdeka untuk Palestina; Sehimpun Puisi Penyair Indonesia

Penulis: Kyai Cepu, Hasta Indriyana, Hilmi Faiq, Desvian Bandarsyah, dkk.

Penyusun: Ahmad Soleh

ISBN: 978-623-96778-8-6

Penerbit: Irfani

Cetak pertama, Juni 2021

Harga: Versi digital Rp30.000, versi cetak Rp50.000

Preorder terakhir tanggal 14 Juni 2021 ke WA 085717051886

100% HASIL PENJUALAN BUKU INI DIDONASIKAN UNTUK PALESTINA

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Image

Pandemi, Mati Muda, dan Kecemasan Menghadapi Kematian

Image

Langkah Melakukan Segmentasi Pasar

Image

Begini Syarat dan Cara Mendapatkan Centang Biru di Instagram

Image

Hati-Hati Temanmu adalah Cerminmu

Image

Berlaku Sederhana dalam Perjalanan Hidup nan Fana

Image

Kebijakan Pemberlakuan Pajak Bagi Sembako Dikala Kebutuhan Sedang Menipis

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image