Aspek Penting Perawatan Gangguan Kecemasan

Image
Ashefa Griya Pusaka
Info Terkini | Friday, 22 Apr 2022, 15:03 WIB

Meskipun gangguan kecemasan kerap terjadi dan mempengaruhi kehidupan normal manusia, namun itu dapat diobati dan ada berbagai perawatan yang efektif. Perawatan gangguan kecemasan bisa dilakukan dari beberapa aspek seperti : fisiologis, emosional, perilaku, psikologis, interpersonal, ego, dan spiritual.

Baca juga :

Pusat Pemulihan Narkoba Ashefa Griya Pusaka, Terdepan amp Terpercaya

Ketahui Bahaya Akibat Penyalahgunaan Narkoba

Pemulihan Korban Penyalahgunaan Narkoba Untuk Hidup Lebih Baik

Aspek Fisiologis

Aspek pertama perawatan gangguan kecemasan yaitu fisik. Perbaiki teknik pernapasan, hentikan pernapasan dada yang dangkal. Lakukan pernapasan mulut dan hiperventilasi untuk pernapasan perut yang lebih banyak, yang meningkatkan suplai oksigen ke otak dan jaringan otot. Lakukan 20-30 menit latihan relaksasi secara teratur setiap hari. Latihan itu dapat mencakup relaksasi otot progresif, meditasi, yoga, mendengarkan musik yang menenangkan, dan banyak lagi.

Ubah kebiasaan makan Anda, kurangi zat yang menyebabkan kecemasan dan stres, dan tambahkan beberapa suplemen untuk mengatasi kecemasan. Ketahui juga narkoba jenis MDMA bisa menimbulkan efek samping cemas.

Kategori makanan yang dikurangi: kafein, nikotin, stimulan, garam, pengawet, hormon yang terkandung dalam daging merah dan unggas komersial, berbagai jenis gula sederhana, makanan cepat saji dan junk food, dll. Sementara makanan yang cocok adalah : Buah-buahan (bukan aneka produk buah dengan tambahan gula), karbohidrat kompleks, makanan vegetarian, vitamin B dan C, kalsium, herbal, asam amino, melatonin, dll.

Aspek emosional

Perawatan gangguan kecemasan juga bisa dilakukan dari aspek emosional. Pahami manifestasi dari penekanan emosi: Perasaan gelisah dan cemas yang tidak diprovokasi secara fisik, samar-samar adalah ciri yang jelas; sakit kepala, bisul, tekanan darah tinggi, asma, dll. adalah hasil dari akumulasi emosional kronis; Kekakuan otot dan sesak juga merupakan gejala umum dari emosi yang ditekan. Amati diri Anda dan identifikasi emosi Anda yang sebenarnya. Pertama-tama biarkan diri Anda dalam keadaan rileks, dan fokuskan perhatian Anda pada posisi di tubuh Anda di mana emosi dihasilkan, dan amati emosi Anda yang sebenarnya dari perspektif yang berdampingan. Mengekspresikan emosi yang tujuannya adalah “melepaskan”. Sehingga berbagi dengan orang lain, menulis, berteriak dan menangis, atau metode pelepasan lainnya cocok dapat dilakukan.

Aspek Perilaku

Putuskan hubungan antara gejala fisik dan pikiran khawatir. Misalnya, ketika Anda mengalami serangan panik, Anda selalu menyarankan kepada diri sendiri: "Saya tidak bisa melakukannya, saya akan menjadi gila.". Maka dari itu identifikasi penyebab panik itu dan buang jauh-jauh. Ketika gangguan kecemasan terjadi, katakan pada diri sendiri: "Perasaan ini benar-benar tidak nyaman, tetapi saya dapat sepenuhnya menerimanya", "Ini bukan masalah yang mendesak, saya punya waktu. Luangkan waktu Anda untuk memikirkan apa yang perlu dilakukan sekarang”, “Ini hanya kesempatan saya untuk belajar menghadapi ketakutan saya”. Ketika serangan terjadi, secara aktif dan sadar pusatkan perhatian pada barang tertentu, seperti majalah di kasir, sepatu sendiri, dll., yang membantu meningkatkan rasa realitas. Lakukan beberapa aktifitas sederhana, seperti mengunyah permen karet, menghitung mundur hingga seratus digit, menghitung orang dalam antrean, menghitung uang di dompet, bermain karet gelang, bernyanyi, dll.

Aspek Psikologis

Perawatan gangguan kecemasan ini dilakukan dengan identifikasi jenis self-talk negatif Anda sendiri. Apakah itu yang menyebabkan kecemasan, menyebabkan harga diri rendah, menyebabkan depresi, atau menyebabkan stres kronis dan kelelahan. Setelah menemukannya, gunakan pena dan kertas untuk membuat daftar naskah dialog Anda, catat semua kalimat yang biasa Anda gunakan, dan bantah satu per satu. Misalnya, Bukti apa yang ada untuk mendukung klaim ini?, Apakah itu selalu benar?, "Berapa kemungkinan hal ini terjadi?, Apakah saya melihat masalah secara komprehensif dan objektif? Hindari menggunakan ekspresi negatif, misalnya daripada mengatakan : Saya tidak boleh takut berbicara dalam rapat, lebih baik gunakan Saya harus bisa berbicara dalam rapat dengan tenang.

Aspek Diri (Self-Esteem)

Mungkin Anda beruntung telah menerima penerimaan, perhatian, dan cinta dari orang tua Anda, dengan demikian meletakkan dasar yang kokoh bagi harga diri Anda, membebaskan Anda dari rasa tidak aman yang terus-menerus sebagai orang dewasa. Jadi cara Anda untuk meningkatkan kepercayaan diri Anda semudah membuat perubahan kecil dalam sikap, kebiasaan, dan keyakinan. Mengembangkan hubungan yang mendukung juga dapat membantu meningkatkan harga diri dan mengurangi gangguan kecemasan. Karena harga diri adalah sesuatu yang hanya dapat dibangun dari dalam, rasa harga diri kita sebagian besar dipengaruhi oleh hubungan penting kita. Orang lain tidak dapat memberi Anda kepuasan dan kepercayaan diri, tetapi penerimaan, rasa hormat, dan persetujuan mereka terhadap Anda dapat menegaskan kembali dan memperkuat sikap positif dan perasaan positif Anda tentang diri Anda sendiri.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

Butuh bantuan terkait penyalahgunaan NAPZA Segera konsultasikan ke nomor hot line Ashefa Griya Pusaka 081388884646

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Artikel Lainnya

Image

Fitur Hebat Aplikasi Woilo, Karya Anak Bangsa yang Keren

Image

Savefrom Tiktok 2022 : Download Video dan Lagu TikTok Secara Gratis

Image

Gerakan Literasi Lapak Baca Ralaska

Image

Mewujudkan Negara Hukum yang Berkeadilan

Image

Etika Birokrasi Dalam Pelayanan Publik

Image

Y2Mate Converter 2022 : Ubah Video YouTube Jadi MP3 dengan Cepat

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image