Clock Magic Wand Quran Compass Menu
Image Sutanto

Masjid Al Ikhlas Ceme Peringati Nuzulul Quran

Agama | Sunday, 17 Apr 2022, 10:39 WIB

Sanden- Banyak orang yang punya mata namun tidak bisa melihat kebenaran, punya hati tetapi tak mampu menggunakan perasaan di jalan kebaikan, punya telinga tapi tak mampu mendengar petunjuk Allah SWT. Maka kita mesti menggunakan panca indera kita sesuai petunjuk-Nya melalui Kitab Suci Alqur`an dan Sunah Nabi. Islam bisa diartikan Ingin Selamat Lanjutkan Ajaran Muhammad.

Hal tersebut disampaikan ustad Sutarjo,S.Ag.MA saat memberikan tausiah di hadapan ratusan jamaah yang memadati halaman Masjid Al-Ikhlas Ceme Srigading Sanden Bantul, Kamis (14/4/2022).

Menurut ustad yang beralamat di Ngoro-oro, Patuk, Gunungkidul, manusia memiliki kewajiban memuji Allah SWT meski sesungguhnya Allah tak butuh pujian kita. Dipuji manusia ataupun tidak, hal itu tak akan mempengaruhi Keagungan-Nya. Manusia mesti memuji Allah karena telah banyak diberi nikmat tiada terhingga baik itu nikmat lahir maupun batin.

Manusia yang tidak berada di jalan Allah kelak akan mendapat kesulitan di hari akhir. Sebagaimana firman Allah dalam Surat Thaha ayat 124: Dan barang siapa berpaling dari peringatan-Ku, maka sungguh, dia akan menjalani kehidupan yang sempit, dan Kami akan mengumpulkannya pada hari Kiamat dalam keadaan buta.

Kita hidup di dunia tak lepas dari adanya ujian, sebagaimana firman Allah dalam QS.Albaqarah ayat 155: Dan Kami pasti akan menguji kamu dengan sedikit ketakutan, kelaparan, kekurangan harta, jiwa, dan buah-buahan. Dan sampaikanlah kabar gembira kepada orang-orang yang sabar.

Ujian tersebut termasuk adanya Covid -19 yang menyebabkan selama hampir 2 tahun kita tak bisa melaksanakan aktivitas secara normal.

Tak boleh pertemuan, tak boleh salat berjamaah. Dengan adanya wabah maka kita senantiasa harus taat kepada Allah SWT, taat kepada Rasulullah, dan taat kepada pemimpin (umara).

Sekretaris panitia penyelenggara Sutanto menjelaskan, pengajian Nuzulul Quran mengambil tema “Jadikan Al-Quran sebagai petujnuk dan nasihan dalam kehidupan” menghadirkan Ustad Sutarjo dari Patuk Gunungkidul.

Tampak hadir dalam pengajian tersebut Panewu Anom Kapanewon Sanden, Drs. Istadi,MM, Pimpinan MWC NU Kapanewon Sanden, Bhabinkamtibmas Kalurahan Srigading Bripka Afif Rudiyanto, SH. Lurah Srigading, Ir. H. Prabawa Suganda, dan jamaah masjid di wilayah Kring I Srigading.

“Pengajian rutin kita gelar setiap tahunnya. Namun karena pandemi Covid-19 tahun 2020 dan 2021 tidak kita selenggarakan. Dan tahun ini karena kondisinya semakin bagus kita berani menggelarnya kembali,” tutur Sutanto.

Dalam sambutannya Panewu Anom meminta masyarakat termasuk yang hadir dalam pengajian untuk senantiasa tetap menjaga prokes dengan tetap Mencuci tangan, Memakai masker, Menjaga jarak, Menjauhi kerumunan, Mengurangi mobilitas dan tak lepas mengiringi setiap gerak langkah dengan melangitkan doa kepada Allah.

“Atas nama Bapak Panewu, kami menyampaikan apresiasi kepada warga masyarakat Ceme yang telah mengadakan pengajian malam hari ini. Ini hal yang luar biasa karena dengan acara ini menunjukkan kekompakan dari segenap warga masyarakat. Masyarakat di sini sangat menjunjung nilai religius sebagai poin penting dalam hidup,” puji Istadi.

Disclaimer

Retizen adalah Blog Republika Netizen untuk menyampaikan gagasan, informasi, dan pemikiran terkait berbagai hal. Semua pengisi Blog Retizen atau Retizener bertanggung jawab penuh atas isi, foto, gambar, video, dan grafik yang dibuat dan dipublished di Blog Retizen. Retizener dalam menulis konten harus memenuhi kaidah dan hukum yang berlaku (UU Pers, UU ITE, dan KUHP). Konten yang ditulis juga harus memenuhi prinsip Jurnalistik meliputi faktual, valid, verifikasi, cek dan ricek serta kredibel.

Jadi yang pertama untuk berkomentar

Copyright © 2022 Retizen.id All Right Reserved

× Image