Puasa Apa Adanya

Image
Muhammad Radhi Mafazi
Agama | Wednesday, 05 May 2021, 17:15 WIB

Ramadhan tahun ini saya merasa, lebih banyak membuang sisa sampah makanan dibanding bulan-bulan sebelumnya. Sebagai bulok (bujang lokal) saya merasa kewalahan sendiri, pasalnya tong sampah di dapur lebih sering penuh ketika Ramadhan dibandingkan bulan sebelumnya. Bahkan aktifitas membuang sampah yang biasanya saya lakukan seminggu sekali, saat ramadhan bisa tiga hari sekali. Dua kali lipat peningkatan aktifitas buang sampah yang saya lakukan.

Rasanya ada yang aneh dengan perilaku buang sampah saya ini. Sempat saya mengorek-ngorek tong sampah yang saya letakkan di dapur, maklumlah saya penasara, lagian yang makan di tempat ini cuma saya, kenapa bisa sebanyak ini.

Saat asik mengorek-ngorek sampah yang akan dibuang, saya dibuat terkejut ternyata sebagian besar adalah sampah sisa hidangan berbuka dan sahur. Apa yang sebenarnya terjadi pada diri saya, manajemen persampahan saya bisa se-amburadul ini, padahal berat saya berkurang selama puasa.

Hingga pada suatu hari dalam perjalanan menuju kantor dengan motor sambil membawa kantong sampah, saya melihat bak sampah yang disediakan dipinggir jalan menumpuk. Dalam timbunan tersebut sekelebat terlihat sisa-sisa makanan. Ternyata saya tidak sendiri , gumam saya sambil menaruh kantong sampah yang saya bawa.

Sungguh tidak masuk akal, nalar berpikirnya kan seharusnya ketika berpuasa porsi makan umat manusia berkurang, sehingga berpengaruh pada volume sampah yang berada di TPA, setidaknya begitu. Tetapi justru hal berbeda terjadi pada setiap TPU yang saya lihat.

Seolah sampah yang didominasi oleh sisa makanan tersebut, sebagai representasi dari ke khawatiran akan rasa lapar yang berlebihan saat berpuasa. Hingga terbentuklah kecemasan dibalut dengan harapan yang berlebihan kepada semua hidangan berbuka puasa, agar dilahap habis, tapi nyatanya? Zonk!.

Harapan Berlebihan

Manusia merupakan makhluk omnivora yang gemar memamerkan cita rasa, dengan didukung kemajuan teknologi dibidang informasi, sifat pamernya semakin menjadi. Dorongan untuk menjadi lebih unggul dalam pamer cita rasa meningkat pesat. Akibatnya manusia semakin beringas dalam melakukan pemilihan makanan.

Tanpa disadari ketika saya akan pergi makan, yang dipikirkan pertama adalah rasa, kedua tempatnya apakah cocok untuk dipamerkan di akun media sosial atau tidak. Ini manusiawi pada era digital, dengan catatan pada batas normal.

Saya masih ingat betul, ketika saya dan beberapa teman berdebat hebat di teras rumah salah satu teman, ketika menentukan tujuan rumah makan, hingga saya juga turut urun rembuk dengan mengajukan daftar tempat makan, alhasil kami malah mendapatkan kebingungan masal. Harapan saya pada saat itu agar makan enak, murah dan bisa diabadikan pada akun media sosial.

Mendengar perdebatan itu, ibu teman saya muncul bak pahlawan, yang akan meredam keributan tak berfaedah itu, ia muncul dari dalam rumah, melalui dua pintu besar sambil berkata kalian, mau makan aja pakai ribut begitu, buat apa? toh ya nanti keluarnya sama.

Wah, saya terperanjat mendengarkan kata-kata itu, sedikit kasar, tapi mengandung sebuah makna kebenaran yang tidak dapat diganggu gugat. Seorang ibu rumah tangga, yang muncul dari dalam rumah itu, benar-benar pahlawan, kami semua diam. Mungkin pemikiran teman-teman saya pada saat itu hampir sama dengan saya, benar juga ya kadang manusia ini harapannya terlalu berlebihan terhadap sesuatu yang tidak perlu. Singkat cerita kami akhirnya memutuskan untuk makan di angkringan.

Manusia memang unik perihal makan, ia sebagi pemuncak kasta tertinggi pada kerajaan alam semesta, merasa berhak memonopoli makanan yang disediakan oleh alam. Sehingga ia berhak mengolah dan memakan sesuka hati. Tidak salah, apabila Mahatma Ghandi dalam bukunya A Guide To Health mengatakan bahwa 99% pria dan wanita hanya makan untuk memuaskan cita rasa.

Harapan yang berlebihan, muaranya bukan kesehatan tetapi rasa puas sesaat. Bahkan Ghandi memberikan julukan kepada manusia yang berlebihan dalam hal memilih makanan untuk dimasukan ke dalam perut sebagai budak cita rasa.

Terkadang harapan yang berlebihan, muncul akibat dogma-dogma di masa kecil dengan dalih agar tahan saat berpuasa, seperti dogma masalalu yang menurut saya menyesatkan makan yang banyak agar puasa kuat, secara tidak sadar membentuk diri menjadi manusia yang rakus. Mungkin akan lebih indah, apabila diubah menjadi perbanyak memberi kepada sesama, dan makan secukupnya, agar kesempatan kuat dalam menjalankan puasa.

Sehingga tujuan berpuasa, untuk menjalani kehidupan manusia yang nelangsa , benar-benar didapatkan, semata-mata menjadikan diri lebih berempati terhadap sesama, dan mensyukuri nikmat yang telah diberikan, walaupun itu dengan segelas air putih saat berbuka.

Puasa Apa Adanya

Ramadhan sebagai cara memurnikan jiwa manusia, yang telah lama jauh dari Tuhannya, berbagai peristiwa terjadi sebelum bulan suci ini, membuat manusia pilu. Bahkan, sifat-sifat yang merusak budi terkadang hinggap tanpa disadari, tuduh menuduh, caci maki, hingga menghilangkan nyawa sesama, seolah sudah biasa.

Pemurnian jiwa manusia, akan dapat tewujud, apabila kembali pada hakekat puasa. Yaitu puasa apa adanya, bukan puasa yang diada adakan. Meminjam istilah dari Jalaluddin Rumi, perihal jalan kefakiran. Puasa mengajarkan hal tersebut pada umat manusia, untuk menitih jalan kefakiran.

Apabila manusia, dengan sadar masuk ke dalam jalan ini, maka dirinya akan menggapai segala cita-citanya. Jalan kefakiran adalah jalan yang akan membawamu pada menggapai cita-citamu, begitu pesan Rumi kepada manusia yang akan menapaki jalan kefakiran.

Puasa mengajarkan manusia, untuk menghormati mereka yang tidak bisa makan, dengan menjajal sebuah jalan yang biasa dijalanin para fakir miskin. Umat manusia diminta menjalankannya selama satu bulan. Terlebih, puasa kali ini terbantu oleh pandemi, yang mengakibatkan keterbatasan aktifitas. Seharusnya jalan kefakiran mudah sekali didapatkan oleh umat manusia.

Seperti halnya seorang fakir yang setiap hari menjalani jalan kefakirannya, dengan sabar. Ramadhan yang tinggal menghitung hari di tengah keterbatasan,akan dengan mudah mengembalikan manusia kepada hakikat manusia, apabila manusia menempuh cara puasa apa adanya. Sehingga jiwanya murni kembali.

Ikuti Ulasan-Ulasan Menarik Lainnya dari Penulis Klik di Sini
Image

ASN di Kementerian Hukum dan HAM. Sedang hobi membaca agar dapat menulis, dan dikenang dunia. Tertarik pada isu kemanusiaan.

Puasa Apa Adanya

Pandemi dan Era Kelahiran Pemudik yang Terdidik

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Image

Tanya Senja

Image

Jangan Lengah, Kasus Covid Masih Tinggi

Image

Guru Harus Terus Belajar

Image

Gubernur WH Lepas 10 Ribu Bantuan Paket Sembako

Image

Saat Pandemi, Pendidikan Dipastikan Tak Berhenti!

Image

Kepsek di Banten Diminta jadi Satgas Covid 19, Begini Intruksinya!

Kontak Info

Jl. Warung Buncit Raya No 37 Jakarta Selatan 12510 ext

Phone: 021 780 3747

marketing@republika.co.id (Marketing)

Ikuti

Image
Image
Image
× Image